Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kepala Cabang CIA di Wina Dipecat Perihal Sindrom Havana

image-gnews
ilustrasi pusing. dailymail.co.uk
ilustrasi pusing. dailymail.co.uk
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Agensi Intelijen Pusat Amerika, CIA, memutuskan untuk mencopot kepala kantornya yang berada di Wina, Austria. Dikutip dari kantor berita Reuters, hal itu berkaitan dengan kasus "Sindrom Havana" yang menyerang warga Amerika di sana.

Pejabat terkait dianggap tidak becus dalam merespon kasus Sindrom Havana di Wina. Padahal, menurut CIA, Sindrom Havana tidak bisa dianggap remeh karena bisa membahayakan warga Amerika.

"Pencopotan itu akan mengirim sinyal ke semua pejabat bahwa Sindrom Havana harus ditanggapi serius," ujar sejumlah sumber di Pemerintah Amerika, yang enggan disebutkan namanya, Jumat, 24 September 2021.

CIA enggan memberikan tanggapan atas kabar yang beredar, baik spesifik doal Sindrom Havana di Wina ataupun soal pencopotan pejabat di sana.

Sebelumnya, diberitakan bahwa warga Amerika di Wina, termasuk diplomat, agen intelijen, dan keluarga mereka, mengalami gejala serupa Sindrom Havana. Menurut Direktur CIA Williams Burns, total kurang lebih ada 200 warga Amerika yang pernah mengalami gejala Sindrom Havana.

Sindrom Havana merupakan penyakit yang misterius. Mengutip dari Medicine Net, sindrom ini pertama kali menyerang petugas intelijen Amerika dan staf kedutaan yang ditempatkan di Havana, Kuba, pada akhir 2016.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Gejala sindrom Havana mirip dengan gegar otak atau cedera kepala ringan. Mulanya, diplomat Amerika di Kuba melaporkan gejala berupa suara menusuk yang keras di malam hari, tekanan kuat di wajah, rasa sakit, mual, pusing, hingga kesulitan berkonsentrasi.

Pada tahun-tahun berikutnya, banyak perwira intelijen dan personel militer Amerika yang melaporkan gejala lain seperti kebingungan, disorientasi, kabut otak, masalah memori, sensitivitas cahaya, dan keluhan terkait tidur (mengantuk dan insomnia). Sindrom Havana juga memiliki gejala sisa jangka panjang yang meliputi migrain, masalah dengan penglihatan jauh, menyipitkan mata, vertigo, dan mimisan.

Penyebab pasti dari sindrom Havana belum diketahui. Namun penyebab paling mungkin adalah karena beberapa jenis perangkat mekanis yang memancarkan energi ultrasonik atau gelombang mikro. CIA pernah menduga Rusia di balik munculnya Sindrom Havana, namun hal itu telah dibantah oleh Kremlin.

Baca juga: Sindrom Havana, Penyakit Misterius yang Menyerang Ratusan Pejabat AS

ISTMAN MP | REUTERS

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Jadwal, Daftar Skuad, Peta Persaingan Grup D Piala Eropa 2024: Prancis, Belanda, Polandia, dan Austria

22 jam lalu

Pemain Timnas Belanda, Jurrien Timber dan Marten de Roon menghadang pemain Timnas Prancis, Kylian Mbappe dalam Kualifikasi Piala Eropa 2024 di Stade de France, Saint-Denis, Prancis, 24 Maret 2023. REUTERS/Gonzalo Fuentes
Jadwal, Daftar Skuad, Peta Persaingan Grup D Piala Eropa 2024: Prancis, Belanda, Polandia, dan Austria

Dua mantan juara Eropa, yakni Prancis dan Belanda, menjadi penghuni Grup D Euro 2024 atau Piala Eropa 2024. Apakah akan mudah lolos dari grup?


Empat Kapal Perang Rusia akan Berlabuh di Havana, Kuba Tegaskan Bukan Ancaman

5 hari lalu

Kapal Perang Rusia. FOTO/X
Empat Kapal Perang Rusia akan Berlabuh di Havana, Kuba Tegaskan Bukan Ancaman

Kuba mengatakan kedatangan kapal perang Rusia bukan ancaman, tapi Kuba dan AS hanya berjarak sekitar 145 kilometer pada titik terdekatnya.


Qatar: Hamas Belum Tanggapi Proposal Gencatan Senjata Biden

6 hari lalu

Pasien ginjal Palestina menjalani cuci darah di sisa-sisa Rumah Sakit Al Shifa yang hancur akibat serangan Israel, di Kota Gaza 5 Juni 2024. REUTERS/Dawoud Abu Alkas
Qatar: Hamas Belum Tanggapi Proposal Gencatan Senjata Biden

Kemlu Qatar mengatakan Hamas belum menanggapi proposal gencatan senjata terbaru yang diajukan Presiden Amerika Serikat Joe Biden.


Rayakan 70 Tahun Hubungan Diplomatik, KBRI Wina Gelar Festival Budaya Indonesia di Austria

9 hari lalu

KBRI Wina menggelar acara kebudayaan bertajuk
Rayakan 70 Tahun Hubungan Diplomatik, KBRI Wina Gelar Festival Budaya Indonesia di Austria

KBRI Wina menggelar festival budaya jalanan di pusat ibu kota Austria untuk merayakan 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Austria.


Indonesia dan Amerika Kerja Sama Pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir di Kalimantan Barat

13 hari lalu

PLTN Kaltim Tahap I Butuh Rp 1,4 Triliun
Indonesia dan Amerika Kerja Sama Pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir di Kalimantan Barat

Indonesia sedang mengembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir atau PLTN. Bekerja sama dengan Amerika Serikat.


5 Tempat Terbaik untuk Tinggal di Amerika bagi Pelajar

13 hari lalu

Bagi Anda yang sedang merencanakan kuliah di Amerika, maka harus tahu tempat terbaik untuk tinggal di Amerika, khususnya bagi pelajar. Foto: Canva
5 Tempat Terbaik untuk Tinggal di Amerika bagi Pelajar

Bagi Anda yang sedang merencanakan kuliah di Amerika, maka harus tahu tempat terbaik untuk tinggal di Amerika, khususnya bagi pelajar.


Johnny Wactor, Aktor General Hospital Tewas Ditembak Pencuri Onderdil Mobilnya

16 hari lalu

Johnny Wactor. Instagram
Johnny Wactor, Aktor General Hospital Tewas Ditembak Pencuri Onderdil Mobilnya

Manajernya mengatakan, Johnny Wactor adalah sosok yang baik hati, aktor berbakat, dan menjadi inspirasi bagi orang-orang di sekitarnya.


Eks Agen CIA Mengaku Bersalah Jadi Mata-mata Cina

18 hari lalu

Museum Badan Intelijen Pusat yang baru direnovasi, sementara masih tertutup untuk umum, karena mengungkapkan beberapa artefak yang baru dideklasifikasi dari operasi badan mata-mata sejak didirikan 75 tahun yang lalu, di markas CIA di McLean, Virginia, AS, September  24, 2022. REUTERS/Evelyn Hockstein
Eks Agen CIA Mengaku Bersalah Jadi Mata-mata Cina

CIA Cina


Ada Presiden RI Pertama, Inilah Sederet Pemimpin Negara yang Selamat dari Percobaan Pembunuhan

22 hari lalu

Presiden pertama RI, Sukarno, berpidato di hadapan delegasi Konferensi Asia Afrika (KAA) di Bandung, 1955. Bung Karno menunjukkan karismanya di hadapan kepala negara dari Asia dan Afrika. Lisa Larsen/The LIFE Picture Collection/Getty Images
Ada Presiden RI Pertama, Inilah Sederet Pemimpin Negara yang Selamat dari Percobaan Pembunuhan

Percobaan pembunuhan terhadap presiden kerap kali terjadi. Berikut daftar pemimpin negara yang lolos dari percobaan pembunuhan.


Giliran Austria Lanjutkan Pendanaan ke UNRWA

25 hari lalu

Foto yang dirilis pada 15 Februari 2024 menunjukkan kondisi pusat kesehatan UNRWA yang rusak akibat serangan Israel, di tengah konflik antara Israel dan Hamas, di Gaza. Pusat kesehatan milik PBB untuk Pengungsi Palestina atau United Nations Relief and Works Agency (UNRWA) menjadi sasaran serangan Israel yang terus berlanjut di wilayah utara Gaza. UNRWA/Handout via REUTERS
Giliran Austria Lanjutkan Pendanaan ke UNRWA

Austria mengumumkan akan melanjutkan pendanaan bagi badan bantuan PBB untuk pengungsi Palestina atau UNRWA.