Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Jurnalis AS Mengaku Disiksa Pasukan Junta Myanmar Saat Ditahan

image-gnews
Wartawan AS Nathan Maung berbicara usai dideportasi dari Myanmar setelah lebih dari tiga bulan ditahan junta militer, dalam gambar yang diambil di Virginia, AS, 26 Juni 2021. [REUTERS]
Wartawan AS Nathan Maung berbicara usai dideportasi dari Myanmar setelah lebih dari tiga bulan ditahan junta militer, dalam gambar yang diambil di Virginia, AS, 26 Juni 2021. [REUTERS]
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Jurnalis Amerika Serikat mengatakan dirinya ditinju, ditampar, dipukuli, dan ditutup matanya selama lebih dari seminggu interogasi oleh pasukan junta Myanmar, dalam wawancara setelah dideportasi ke Amerika Serikat usai ditahan tiga bulan lebih di Myanmar.

Nathan Maung, 44 tahun, pemimpin redaksi media online Kamayut Media, ditahan pada 9 Maret dalam sebuah penggerebekan dan dibebaskan pada 15 Juni, dikutip dari Reuters, 27 Juni 2021.

Dia mengatakan rekannya Hanthar Nyein, yang masih dalam tahanan, telah disiksa lebih keras, seperti orang lain yang dia temui di penjara.

Seorang juru bicara junta tidak menanggapi permintaan komentar atas kesaksian Nathan Maung, satu dari ribuan orang lainnya yang telah ditahan sejak tentara menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari.

Junta militer mengatakan para tahanan diperlakukan sesuai dengan hukum.

"Tiga sampai empat hari pertama adalah yang terburuk," kata Nathan Maung dalam wawancara telepon dari Virginia pada hari Jumat, mengatakan kepada Reuters.

"Saya dipukul dan ditampar beberapa kali. Tidak peduli apa yang saya katakan, mereka hanya memukuli saya. Mereka menggunakan kedua tangan mereka untuk menampar gendang telinga saya berkali-kali. Mereka meninju tulang pipi saya di kedua sisi. Mereka meninju bahu saya. Saya tidak diizinkan berdiri. Kaki saya bengkak. Saya tidak bisa bergerak lagi," katanya.

Demonstran menunjukkan salam tiga jari selama protes untuk solidaritas terhadap Pasukan Pertahanan Rakyat Mandalay, di Yangon, Myanmar 22 Juni 2021, dalam tangkapan layar yang diperoleh Reuters dari video media sosial.[REUTERS]

Nathan Maung, yang lahir di Myanmar dan melarikan diri ke Amerika Serikat sebagai pengungsi pada 1990-an, mengatakan dia ditangkap di kantor Kamayut Media dan dibawa untuk ditanyai tentang publikasinya, perannya di sana, dan bagaimana cara kerjanya.

"Mereka memborgol tangan saya ke belakang, menutup mata saya dengan kain dan menutupinya dengan kain lain," katanya.

"Mereka tidak mengizinkan saya tidur sekitar tiga atau empat hari. Interogasi tanpa henti. Tidak ada waktu untuk tidur," katanya.

Nathan mengatakan pemukulan berkurang pada hari keempat, setelah mereka mengetahui bahwa dia adalah warga negara AS.

"Pada hari kedelapan, seorang kolonel datang, dia membuka kain penutup mata saya," kata Nathan Maung.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Nathan Maung bertemu dengan pejabat AS setelah pembebasannya dan mereka membantu dia dan keluarganya, kata kedutaan besar AS.

Laporan itu mengungkapkan keprihatinan mendalamnya yang berkelanjutan atas penahanan jurnalis AS Danny Fenster, yang ditahan lebih dari sebulan lalu dan saudara lelakinya mengatakan bahwa dia diizinkan untuk berbicara dengan kedutaan besar AS untuk pertama kalinya minggu lalu.

Nathan Maung mengatakan bahwa kolonel telah merekam kesaksiannya dan bertanya apakah dia memiliki pernyataan yang harus dibuat, dimana editor meminta agar hak asasi manusianya dihormati dan bahwa dia memiliki seorang pengacara untuk membela diri dari tuduhan apapun.

Kolonel telah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak didakwa dengan kejahatan apa pun dan bahwa dia akan dibebaskan ketika situasinya sudah tenang, kata Nathan Maung.

Selama penahanannya, Nathan Maung mengatakan dia telah bertemu orang lain yang telah dianiaya dan mendengar orang berteriak, memohon, dan berteriak dari gedung lain.

"Beberapa orang mengalami siksaan yang lebih buruk dari kami. Ada seseorang bersama saya di sebuah ruangan selama dua hari. Tubuhnya penuh memar dan luka. Mereka meletakkan tangannya yang diborgol di atas meja dan memukul tangannya.

"Tulangnya tidak patah, tapi dia terluka parah dan kulitnya robek."

Kamayut Media menghentikan publikasi setelah penangkapannya, tetapi Nathan Maung mengatakan dia berencana untuk melanjutkan pekerjaannya.

Kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) mengatakan hampir 5.200 orang masih dipenjara setelah ditahan sejak kudeta militer. AAPP mengatakan pasukan keamanan junta Myanmar telah menewaskan sedikitnya 881 orang sejak kudeta, tetapi junta Myanmar membantah angka itu.

Baca juga: Pasukan Pertahanan Rakyat Myanmar Nyatakan Perang Terhadap Junta Militer

REUTERS

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Bank Dunia Sebut Kemiskinan di Myanmar Terparah dalam 6 Tahun Terakhir

15 jam lalu

Wanita menunggu kereta usai berbelanja di pasar stasiun kereta api di Yangon, Myanmar, 20 Agustus 2014. REUTERS/Soe Zeya Tun
Bank Dunia Sebut Kemiskinan di Myanmar Terparah dalam 6 Tahun Terakhir

Meningkatnya kekerasan, kekurangan tenaga kerja, dan depresiasi mata uang telah membuat kemiskinan di Myanmar meluas.


Kemiskinan di Myanmar Meluas

23 jam lalu

Seorang petugas penjaga perbatasan Myanmar berjaga di desa Taung Bazar, kota Buthidaung, negara bagian Rakhine utara, Myanmar, 13 Juli 2017. 13 Juli 2017. Lebih dari 80 ribu anak di bawah usia lima tahun menderita kelaparan. REUTERS
Kemiskinan di Myanmar Meluas

Laporan Bank dunia mengungkap mandeknya pertumbuhan ekonomi dan konflik yang mengoyak Myanmar telah membuat kemiskinan meluas


3 Wartawan di Gaza Tewas dalam 24 Jam

2 hari lalu

Para pelayat membawa jasad jurnalis Palestina Ahmed Abu Hussein, yang tewas akibat luka tembak tentara Israel saat meliput aksi protes di sepanjang perbatasan Gaza-Israel, selama pemakamannya di Jalur Gaza utara, 26 April 2018. Ahmed Abu Hussein adalah wartawan kedua yang tewas oleh tembakan Israel dimana sebelumnya, Yaser Murtaja (30) ditembak dan tewas ketika mengenakan jaket pelindung berlabel
3 Wartawan di Gaza Tewas dalam 24 Jam

Total wartawan yang meninggal sejak serangan Israel ke Gaza pada 7 Oktober 2023 sebanyak 150 orang


AS Menyeru Israel Buka Akses Jurnalis Internasional ke Gaza

6 hari lalu

Jurnalis Palestina Sami Shehada, yang kakinya diamputasi setelah cedera saat meliput peristiwa serangan militer Israel di Nuseirat pada bulan April 2024, kembali meliput acara untuk lembaga penyiaran negara Turki TRT, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Deir Al -Balah di Jalur Gaza tengah 13 Mei 2024. REUTERS/Doaa Rouqa
AS Menyeru Israel Buka Akses Jurnalis Internasional ke Gaza

Deplu Amerika Serikat menyeru Israel untuk membuka akses terhadap jurnalis internasioanl agar dapat meliput langsung ke Gaza


Jurnalis Tentang Aturan Prancis yang Melarang Hijab di Foto Kartu Pers

11 hari lalu

Seorang wanita berhijab berjalan di alun-alun Trocadero dekat Menara Eiffel di Paris, Prancis, 2 Mei 2021. (File foto: Reuters)
Jurnalis Tentang Aturan Prancis yang Melarang Hijab di Foto Kartu Pers

Seorang jurnalis Maroko yang berhijab mengajukan banding atas aturan larangan jilbab dalam foto yang tertera di kartu pers Prancis


Kasus Vina Cirebon, Komnas HAM Terima 3 Poin Aduan Saka Tatal

19 hari lalu

Keluarga Vina bertemu Hotman Paris dalam jumpa pers di salah satu mal di Jakarta Barat. Tampak hadir ayah Vina, Wasnadi, ibu Vina, Sukaesih dan kakak Vina, Marliana, Kamis 16 Mei 2024. ANTARA/Risky Syukur
Kasus Vina Cirebon, Komnas HAM Terima 3 Poin Aduan Saka Tatal

Komnas HAM pernah menindaklanjuti pengaduan kuasa hukum Saka Tatal dan terduga pelaku pembunuhan Vina Cirebon pada 20 Januari 2017.


Budi Arie Sebut Jokowi Belum Beri Arahan soal RUU Penyiaran

19 hari lalu

Menteri Komunikasi dan Informatika sekaligus Ketua Umum Projo, Budi Arie Setiadi, di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin, 30 April 2024. TEMPO/Daniel A. Fajri
Budi Arie Sebut Jokowi Belum Beri Arahan soal RUU Penyiaran

Budi Arie mengatakan pemerintah masih menunggu draf resmi RUU Penyiaran.


AJI Denpasar Sebut Pembatasan Kebebasan Berekspresi Masyarakat Bali Terjadi Tiap Ada Acara Internasional, dari G20 hingga WWF

20 hari lalu

Ilustrasi: Seorang jurnalis foto mengangkat plakat dalam rapat umum untuk kebebasan pers di Quezon City, Filipina, 15 Februari 2019. REUTERS/Eloisa Lopez
AJI Denpasar Sebut Pembatasan Kebebasan Berekspresi Masyarakat Bali Terjadi Tiap Ada Acara Internasional, dari G20 hingga WWF

Kata AJI, pembubaran kegiatan masyarakat sipil dan pembatasan kebebasan berekspresi di tengah perhelatan acara Internasional bukan pertama kali.


Sekelompok Orang Larang Jurnalis Meliput Acara People's Water Forum di Bali

21 hari lalu

Hotel Oranjje di Denpasar, Bali, yang menjadi lokasi pengganti pelaksanaan acara People's Water Forum 2024 setelah panitia harus memindahkannya dari Kampus ISI Denpasar, Selasa 21 Februari 2024. Gelaran yang mengiringi World Water Forum ke-10 di Nusa Dua itu mengalami intimidasi aparat di lokasi yang pertama dan pembubaran paksa oleh ormas di tempat yang kedua. Tempo/Irsyan
Sekelompok Orang Larang Jurnalis Meliput Acara People's Water Forum di Bali

Sebelumnya organisasi di bali bernama Patriot Garuda Nusantara membubarkan acara People's Water Forum. Digelar bersamaan World Water Forum.


Gelombang Aksi Tolak RUU Penyiaran, Para Jurnalis Lakukan Ini di Solo dan Cianjur

21 hari lalu

Puluhan pewarta di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, menggelar aksi damai menolak UU Penyiaran yang dinilai mengebiri kebebasan pers, di kantor DPRD Cianjur, Rabu (22/5/2024). ANTARA/Ahmad Fikri
Gelombang Aksi Tolak RUU Penyiaran, Para Jurnalis Lakukan Ini di Solo dan Cianjur

Aksi penolakan RUU Penyiaran dilakukan para jurnalis di sejumlah kota di Indonesia. Tujuannya, agar DPR mendengarkan suara publik.