Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Halloween Itaewon Jadi Musibah Paling Mematikan Setelah Insiden Feri Sewol

Reporter

image-gnews
Petugas mengevakuasi korban insiden perayaan Halloween di Itaewon, Seoul, Korea Selatan, 30 Oktober 2022. Sedikitnya 151 orang tewas dalam insiden ketika kerumunan besar yang merayakan Halloween menyerbu sebuah gang di Seoul. Yonhap via REUTERS
Petugas mengevakuasi korban insiden perayaan Halloween di Itaewon, Seoul, Korea Selatan, 30 Oktober 2022. Sedikitnya 151 orang tewas dalam insiden ketika kerumunan besar yang merayakan Halloween menyerbu sebuah gang di Seoul. Yonhap via REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Itaewon merupakan simbol kehidupan malam yang bebas di Ibu Kota Seoul, Korea Selatan. Kegilaan para pengunjung datang ke Itaewon untuk merayakan Halloween setelah lebih dari dua tahun tertunda akibat pandemi Covid-19.

Sayang, perayaan tersebut berubah menjadi insiden tragis. Pada Minggu pagi, 30 Oktober 2022, kostum dan barang-barang pribadi pengunjung bercampur bercak darah di jalanan yang sempit. Korban yang selamat berkerumun menutup tubuh dengan selimut darurat di tengah kerumunan petugas gawat darurat, aparat kepolisian dan media.

Baca juga: 26 WNA Tewas di Tragedi Halloween Itaewon, Tidak Ada WNI

Petugas menyisir gang sempit yang menjadi lokasi insiden dalam perayaan Halloween di Itaewon, Seoul, Korea Selatan, 30 Oktober 2022. Pengunjung festival Halloween itu mulai bertumbangan ketika kerumunan terus melakukan dorong-mendorong di dalam gang sempit berukuran lebar empat meter itu. REUTERS/Kim Hong-ji

Choi Sung-beom, Kepala Stasiun Pemadam Kebakaran Yongsan, mengatakan banyak dari korban tewas berada di dekat klub malam. Di antara korban tewas ada WNA, yang berasal dari Cina, Iran, Uzbekistan dan Norwegia.

Saksi mata menggambarkan kerumunan menjadi semakin tidak terkendali saat malam semakin larut. Puncak kekacauan terjadi sebelum pukul 10:20 malam waktu setempat, di mana kerumunan mulai berdesak-desakan. Saksi mata menceritakan aparat kepolisian yang bertugas mengamankan acara Halloween Iteawon tersebut juga harus berjuang untuk mengendalikan massa.

Moon Ju-young, 21 tahun, mengatakan di gang sebelum insiden itu sudah terlihat tanda adanya masalah. Dia mengatakan kepada Reuters perayaan halloween pada Sabtu kemarin di Itaewon 10 kali lipat lebih ramai dari biasanya.

Rekaman video di media sosial memperlihatkan ada ratusan orang yang memadati gang sempit dan miring. Mereka tidak bisa bergerak ketika petugas gawat darurat dan aparat kepolisian berusaha membebaskan mereka. Choi mengatakan semua korban tewas kemungkinan besar akibat insiden di gang itu.

Menurut petugas pemadam kebakaran dan sejumlah saksi mata, orang-orang terus membanjiri gang itu meskipun gang tersebut sudah penuh dan sesak. Ketika salah satu dari orang-orang jatuh dan membuat orang-orang di belakang terguling-guling di atas yang lain.

Seorang ibu mengatakan putrinya ditarik dari himpitan orang-orang. Untungnya dia selamat setelah terjebak selama lebih dari satu jam.

Kamar mayat darurat didirikan di sebuah gedung di samping tempat kejadian. Sekitar empat lusin mayat didorong keluar dengan tandu beroda dan dipindahkan ke fasilitas pemerintah untuk mengidentifikasi para korban.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Distrik Itaewon populer di kalangan anak muda Korea Selatan, puluhan bar dan restoran di distrik itu pada Sabtu, 29 Oktober 2022 dihias untuk acara Halloween setelah aktivitas bisnis di sana mengalami penurunan tajam selama masa pandemi Covid-19.

"Anda ingat kerumunan besar saat Natal dan kembang api, nah ini beberapa kali lipat lebih besar dari kerumunan semua itu," kata Park Jung-hoon, 21 tahun.

Sementara itu, para pemimpin dari berbagai negara menyampaikan belasungkawa, termasuk Presiden Amerika Serikat Joe Biden dan Presiden Cina Xi Jinping. Warga Cina termasuk di antara korban tewas dan luka-luka.

Presiden Yoon menggelar rapat darurat dengan pembantu senior dan memerintahkan dibentuk satuan tugas (Satgas) untuk mengamankan sumber daya, serta merawat korban luka-luka. Yoon juga memerintahkan agar dilakukan penyelidikan menyeluruh penyebab musibah ini terjadi.

Peristiwa ini merupakan yang paling mematikan di Korea Selatan sejak tenggelamnya kapal feri Sewol pada 2014, yang menewaskan 304 orang. Sebagian besar korban tewas adalah pelajar SMP.

Tenggelamnya kapal feri Sewol, dan kritik terhadap tanggapan resmi pemerintah, mengirimkan gelombang kejut ke seluruh Korea Selatan, yang kemungkinan langkah-langkah keamanan negara itu akan diperbarui setelah insiden Itaewon ini.

REUTERS | NESA AQILA

Baca juga: Asal-usul Dekorasi Buah Labu Menjadi Ikon Halloween

 

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.       

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Korea Utara Kirim Lagi Balon Sampah ke Korsel, Sudah 100 Lebih Penerbangan Terganggu

3 hari lalu

Sebuah balon yang diyakini dikirim oleh Korea Utara, membawa berbagai benda termasuk benda yang tampak seperti sampah, terlihat di sebuah taman di Incheon, Korea Selatan, 2 Juni 2024. Yonhap via REUTERS
Korea Utara Kirim Lagi Balon Sampah ke Korsel, Sudah 100 Lebih Penerbangan Terganggu

Korea Utara kembali mengirim balon sampah ke Korea Selatan, murka siaran propaganda dan USB isi K-Pop.


Sudah Bisa Digunakan di 9 Negara, Begini Cara Melakukan Transaksi dengan QRIS Antarnegara

6 hari lalu

Hadirnya QRIS di Indonesia membawa dampak yang  sangat baik terutama bagi para pelaku usaha. Apa itu QRIS dan apa manfaatnya? Ini penjelasannya. Foto: Canva
Sudah Bisa Digunakan di 9 Negara, Begini Cara Melakukan Transaksi dengan QRIS Antarnegara

Dengan QRIS antarnegara, transaksi antarnegara tidak perlu lagi mengkonversi atau menukarkan mata uang lagi saat berbelanja di negara yang dikunjungi.


Bekas Pejabat CIA Disuap Tas Mewah, Bocorkan Rahasia ke Korsel

6 hari lalu

Bendera AS dan Korea Selatan. REUTERS
Bekas Pejabat CIA Disuap Tas Mewah, Bocorkan Rahasia ke Korsel

AS mendakwa seorang perempuan eks pejabat CIA karena membocorkan rahasia ke Korea Selatan.


Profil KAIST, Kampus Xaviera Putri yang Ikut Clash of Champions

7 hari lalu

 Xaviera Putri. Foto: Instagram.
Profil KAIST, Kampus Xaviera Putri yang Ikut Clash of Champions

Profil Korean Advanced Institute of Science and Technology (KAIST), kampus Xaviera Putri


12 Tahun PSY dan Gangnam Style Mendunia, Videonya Ditonton Lebih 5 Miliar Kali, Berikut Liriknya

7 hari lalu

Rapper Korea Selatan Psy saat tampil membawakan lagu hitnya
12 Tahun PSY dan Gangnam Style Mendunia, Videonya Ditonton Lebih 5 Miliar Kali, Berikut Liriknya

Pada 12 tahun lalu, dunia diramaikan dengan lagu Gangnam Style milik PSY yang sangat populer. Ini lirik lengkapnya.


Diplomat Korea Utara Bawa Istri dan Anaknya Membelot ke Korsel

8 hari lalu

Selebaran anti-Korea Utara yang dirancang oleh kelompok aktivis yang berbasis di Seoul untuk dibawa dengan balon melintasi wilayah Korea Utara, saat berada di Seoul, Korea Selatan, 3 Juni 2024. Kelompok yang memiliki sekitar 30 anggota inti dan didanai oleh keuangan serta sumbangan anggotanya sendiri, sebelumnya tidak merinci kegiatannya kepada media. REUTERS/Kim Hong-Ji
Diplomat Korea Utara Bawa Istri dan Anaknya Membelot ke Korsel

Pembelot yang tertangkap menghadapi ancaman hukuman mati dan pemerintah Korea Utara. Lalu mengapa mereka membelot?


QRIS Bisa Dipakai di Korea, Hasil Kerja Sama BI dan Bank of Korea

9 hari lalu

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo. TEMPO/Tony Hartawan
QRIS Bisa Dipakai di Korea, Hasil Kerja Sama BI dan Bank of Korea

Bank Indonesia dan Bank of Korea meneken kerja sama untuk pembayaran berbasis kode Quick Response atau QR. QRIS bakal bisa dipakai di Korea Selatan.


Baru Pertama Kali Traveling ke Korea, Ini Hal yang Paling Penting Dilakukan

10 hari lalu

Istana Gyeongbokgung di Korea Selatan. Unsplash.com/Yeojin Yun
Baru Pertama Kali Traveling ke Korea, Ini Hal yang Paling Penting Dilakukan

Korea selalu memiliki daya tarik untuk dijelajahi, dari keragaman budaya, lokasi syuting drama Korea dan musik K-pop hingga festival


LPSK Lakukan Asesmen Psikologi Bagi Para Saksi dan Korban Kasus Kematian Afif Maulana

11 hari lalu

Orangtua Afif Maulana, pelajar SMP yang tewas diduga dianiaya oknum polisi, menabur bunga di pusara anaknya di pemakaman umum (TPU) Tanah Sirah, Padang, Sumatera Barat, Rabu, 10 Juli 2024. Keluarga Afif Maulana bersama LBH Padang dan mahasiswa menggelar doa bersama dan tabur bunga bertepatan dengan 31 hari meninggalnya Afif Maulana dan keluarga berharap mendapatkan keadilan atas peristiwa itu. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra
LPSK Lakukan Asesmen Psikologi Bagi Para Saksi dan Korban Kasus Kematian Afif Maulana

LPSK mulai melakukan serangkaian asesmen psikologi saksi dan korban dalam kasus kematian Afif Maulana pada Sabtu, 13 Juli 2024.


Hal Asyik yang Bisa Dilakukan di Korea Selatan ala NewJeans, Duta Pariwisata Baru Negeri Ginseng

11 hari lalu

NewJeans menghadiri Billboard Women in Music Awards pada Kamis, 7 Maret 2024. Foto: Instagram/@billboard
Hal Asyik yang Bisa Dilakukan di Korea Selatan ala NewJeans, Duta Pariwisata Baru Negeri Ginseng

NewJeans memberikan gambaran wisata asyik di Korea Selatan, makan gimbap dicelupkan ke saus tteokbokki dan budaya mengambil satu foto setiap hari