Remaja Tiktok dan K-Pop Bikin Kampanye Trump Sepi Pengunjung

Seorang pendukung Presiden Donald Trump merekam video dengan telepon genggamnya dari tribun atas BOK Center yang kosong di Tulsa. [REUTERS / Leah Millis]

TEMPO.CO, Jakarta - Remaja Tiktok dan fans K-pop mengklaim mereka sukses membuat kampanye Presiden Donald Trump di Oklahoma pada Sabtu kemarin sepi pengunjung.

Tim kampanye pemilihan presiden Donald Trump telah menjanjikan kerumunan besar di Tulsa, Oklahoma, pada hari Sabtu, tetapi BOK Center yang berkapasitas 19.000 tempat duduk, hanya setengah terisi dan panggung tambahan di luar dibongkar karena tidak ada orang.

Tim Murtaugh, juru bicara kampanye, mengatakan para pengunjuk rasa menghentikan para pendukung memasuki area kampanye, tetapi Sky News, 21 Juni 2020, melaporkan tidak ada bukti massa membludak atau adanya tindakan pembatasan pengunjung.

Sekitar 10.000 orang diyakini hadir dalam kampanye diperiksa suhu tubuhnya dan diminta menandatangani surat pernyataan untuk tidak menuntut Trump jika mereka terinfeksi Covid-19 setelah hadir.

Pengguna platform video mobile TikTok dan penggemar K-pop (musik pop Korea) mengklaim bahwa mereka telah mendaftarkan ratusan ribu tiket untuk kampanye tersebut.

Presiden Donald Trump bereaksi ketika dia naik panggung saat kampanye di Tulsa, Oklahoma, 20 Juni 2020. [REUTERS / Leah Millis]

Kampanye Trump meminta orang-orang di Twitter pada 11 Juni untuk mendaftar dan mendapatkan tiket gratis.

Tiket gratis diborong oleh penggemar K-pop yang mulai berbagi twit dalam komunitas besar mereka dan meminta mereka untuk mendaftar, tetapi kemudian tidak muncul saat acara.

Tren ini kemudian menyebar ke TikTok di mana para penggunanya mendorong orang lain untuk melakukan hal yang sama.

"Ini menyebar sebagian besar melalui TikTok - kami melakukan ini diam-diam ketika orang lain melakukan prank dan banyak aktivisme," kata YouTuber Elijah Daniel, 26 tahun, mengatakan kepada New York Times.

"K-pop Twitter dan TikTok memiliki aliansi yang baik di mana mereka menyebarkan informasi satu sama lain dengan sangat cepat.

"Mereka semua tahu algoritma dan bagaimana mereka dapat meningkatkan peran video untuk mencapai target yang mereka inginkan."

Untuk menjaga agar rencana tetap tersembunyi, sebagian besar pengguna menghapus unggahan mereka setelah satu atau dua hari untuk mencegahnya menyebar dari komunitas media sosial mereka.

Tetapi setelah terbukti kampanye Trump kurang memiliki massa, mereka muncul di Twitter untuk menyatakan taktik itu sebagai kemenangan.

Ahli strategi politik Partai Republik Steve Schmidt, kritikus Trump yang blak-blakan, menulis di Twitter, "Anak perempuan saya yang berusia 16 tahun dan teman-temannya di Park City, Utah, memiliki ratusan tiket (kampanye Donald Trump)."

"Kalian telah digulingkan oleh remaja Amerika," twit Steve.

Orang tua lain juga men-twit bahwa anak-anak mereka mendaftar untuk tiket, sebagian besar dengan nama palsu.

Anggota DPR AS Alexandria Ocasio-Cortez, seorang Demokrat, memuji remaja TikTok karena mengelabui kampanye Presiden Trump di Tulsa, The Hill melaporkan.

Manajer kampanye Trump, Brad Parscale, menulis di Twitter menuduh demonstran radikal mengintimidasi orang-orang agar tidak datang.

Tetapi Ocasio-Cortez menanggapi tuduhan tersebut dan men-twit, "Anda baru saja dikerjai oleh remaja di TikTok yang mengelabui  kampanye Trump dengan memesan tiket palsu & menipu Anda agar percaya sejuta orang menginginkan open mic supremasi kulit putih dan memenuhi arena selama COVID."

"Kepada Zoomer. Anda semua membuat saya sangat bangga," tambah Ocasio-Cortez.

Ocasio-Cortez juga berterima kasih kepada fans K-Pop untuk kontribusi mereka dalam "perjuangan untuk keadilan" dalam twit.

Para pengkritik Presiden Trump menyoroti kampanye yang sepi pengunjung tetapi tim kampanye mengklaim 1 juta lebih tiket dipesan menjelang kampanye.

Presiden Trump menggunakan kesempatan kampanye pertama sejak wabah virus corona itu, untuk membanggakan penanganan virus corona pemerintahannya sambil mengecilkan ancaman virus saat ini, serta menyindir media dan beberapa saingan Demokrat-nya.






Elon Musk Menyebut Penangguhan Akun Twitter Donald Trump adalah Kesalahan Besar

1 jam lalu

Elon Musk Menyebut Penangguhan Akun Twitter Donald Trump adalah Kesalahan Besar

Elon Musk mengatakan Twitter memperbaiki kesalahan besar dalam menangguhkan akun Donald Trump. Trump tidak akan menggunakan Twitter lagi.


China Hukum Eks Bintang K-Pop 13 Tahun Penjara dan Denda Rp 1,3 T

11 jam lalu

China Hukum Eks Bintang K-Pop 13 Tahun Penjara dan Denda Rp 1,3 T

Kris Wu yang merupakan eks bintang K-Pop EXO dihukum oleh pemerintah China atas kasus pemerkosaan.


Warga Negara Korea Selatan Promotor Konser K-Pop We All Are One Ditangkap Petugas Imigrasi

2 hari lalu

Warga Negara Korea Selatan Promotor Konser K-Pop We All Are One Ditangkap Petugas Imigrasi

WN Korea Selatan ditangkap petugas imigrasi pada Senin, 21 November 2022, di pusat perbelanjaan di daerah Jakarta Selatan.


Blink Wajib Tahu Profil Member Blackpink dan Fakta Menarik Jennie Cs

4 hari lalu

Blink Wajib Tahu Profil Member Blackpink dan Fakta Menarik Jennie Cs

Berikut profil member Blackpink beserta fakta-fakta menarik dari personelnya yakni Jennie, Ji Soo, Lisa, dan Rose.


4 Tahun Berturut-turut, BTS Menang Favorite Pop Duo/Group di AMA 2022

5 hari lalu

4 Tahun Berturut-turut, BTS Menang Favorite Pop Duo/Group di AMA 2022

BTS juga menjadi yang pertama memenangkan kategori baru, Favorite K-Pop Artist di AMA 2022.


Elon Musk Aktifkan Akun Twitternya, Trump: Saya Tidak Tertarik!

6 hari lalu

Elon Musk Aktifkan Akun Twitternya, Trump: Saya Tidak Tertarik!

Donald Trump mengatakan dia tidak tertarik untuk kembali ke Twitter, meski Elon Musk telah mengaktifkan kembali akunnya


Elon Musk Pulihkan Akun Twitter Donald Trump Setelah Jajak Pendapat Pribadi

6 hari lalu

Elon Musk Pulihkan Akun Twitter Donald Trump Setelah Jajak Pendapat Pribadi

Elon Musk menyebut keputusan itu berdasarkan hasil jajak pendapat Twitter pribadinya.


Elon Musk Buka Jajak Pendapat Trump Kembali ke Twitter

6 hari lalu

Elon Musk Buka Jajak Pendapat Trump Kembali ke Twitter

Elon Musk membuat jajak pendapat mengenai kemungkinan mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump kembali ke Twitter.


Fakta-fakta Kasus Pelecehan OMEGA X hingga Gugat CEO Kang

9 hari lalu

Fakta-fakta Kasus Pelecehan OMEGA X hingga Gugat CEO Kang

Berikut fakta-fakta seputar kasus pelecehan Omega X hingga gugat agensinya sendiri


Memahami Istilah Maknae dalam Grup K-Pop

9 hari lalu

Memahami Istilah Maknae dalam Grup K-Pop

Grup K-pop anggota termuda dikenal dengan sebutan maknae