Ukraina Menahan Pahlawan Perang, Dituding Melakukan Kudeta

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Nadiya Savchenko, dituduh merencanakan kudeta oleh otoritas Ukraina. [http://belsat.eu]

    Nadiya Savchenko, dituduh merencanakan kudeta oleh otoritas Ukraina. [http://belsat.eu]

    TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas Ukraina menahan Nadiya Savchenko, bekas pilot tempur yang sekarang menjadi anggota parlemen setelah dua tahun mendekam dalam penjara Rusia, lantaran dituduh merencanakan kudeta.

    Perempuan yang dianggap pahlawan oleh rakyat Ukraina karena perlawanannya terhadap Rusia itu, menurut tuduhan jaksa penuntut umum, merencanakan sebuah serangan di dalam gedung parlemen menggunakan granat dan senjata otomatis yang diperoleh dari kelompok gerakan separatis pro-Rusia di timur negara.

    Baca: Rusia Sepakat Bebaskan Pilot Ukraina

    Savchenko menjadi terkenal pada 2014 setelah ditangkap oleh Rusia yang mendukung kelompok sparatis di wilayah sebelah timur Ukraina. [Valentyn Ogirenko/Reuters]

    "Savchenko berkonspirasi dengan relawan perang Volodymyr Ruban, Kepala Republik Rakyat Donetsk (DNR) Oleksandr Zakharchenk, dan sejumlah orang yang siap melakukan kudeta dengan cara menguasai parlemen," tulis situs berita Euromaidan Press, Jumat, 23 Maret 2018, setelah mengutip keterangan jaksa.

    Republik Rakyat Donetsk adalah kelompok separatis yang menuntut memisahkan diri dari Ukraina untuk menjadi negara merdeka.

    Adapun laporan Al Jazeera menyebutkan jaksa penuntut umum, Yuiry Lutsenko, pada Kamis, 22 Maret 2018, mengatakan kepada parlemen tentang tuduhan rencana tersebut setelah anggota parlemen meminta kekebalan politik Savchenko dicabut.Polisi membawa rekannya yang terluka saat bentrok dengan demonstran yang menentang amandemen konstitusi tentang desentralisa di depan gedung parlemen di Kiev, Ukraina, 31 Agustus 2015. Bentrokan pecah saat sebagian anggota parlemen berikan kekuasaan besar pada sparatis Rusia. REUTERS/Stringer

    "Rencana dia adalah membubarkan sistem konstitusi negara pada kuartal pertama pemerintahan pusat di Kiev dengan cara melakukan serangan senjata yang diperoleh dari para pemimpin yang disebut dengan DNR," ujar Lutsenk.

    Tuduhan jaksa tersebut dibantah keras oleh Savchenko. Menurut dia, kritik pedas yang kerap disampaikan kepada pemerintah Kiev tidak ada kaitannya dengan kudeta.

    Baca: Ukraina-Rusia Perang Terbuka, 13 Orang Tewas

    "Semua itu akal-akalan agen rahasia yang bekerja untuk pemerintah Ukraina guna mendiskreditkan dirinya," tutur Savchenko dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip Al Jazeera, Jumat, 23 Maret 2018. "Ini bukan aksi teroris, ini adalah provokasi politik untuk membuat pemerintah Ukraina tampak konyol."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?