Rusia Tak Yakin Iran akan Serang Israel

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sergey V. Lavrov

    Sergey V. Lavrov

    TEMPO.CO, Moskow - Rusia tidak percaya bahwa Iran bermaksud untuk menyerang Israel dengan senjata nuklirnya. Hal ini ditegaskan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, kepada pejabat Israel pada hari Kamis. Ia juga menyatakan tidak ada bukti bahwa Republik Islam mengembangkan senjata nuklir.

    Komentar Lavrov datang setelah klaim David Rothkopf, penasihat kebijakan luar negeri Amerika Serikat, bahwa AS dan Israel sedang mempertimbangkan kemungkinan sebuah "serangan pembedahan' bersama terhadap fasilitas nuklir Iran.

    Sementara Israel dan AS masih tidak sepenuhnya setuju pada "garis merah" yang akan memicu respons militer, laporan itu mengatakan bahwa Israel sekarang menyarankan serangan terbatas terhadap Iran.

    Rothkopf, mantan pejabat pemerintah era Clinton dan pakar hubungan internasional, menyatakan dalam diskusi terbatas bahwa serangan skala kecil saat ini dipandang sebagai opsi militer yang paling mungkin. Serangan tersebut, kata sumber itu, kemungkinan hanya dilakukan selama beberapa jam melalui udara terhadap fasilitas nuklir negara itu.

    Selama pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Rusia di Moskow pada hari Kamis, Ketua Knesset, Rivlin, yang memimpin delegasi Isarel, mengatakan bahwa persahabatan antara Rusia dan Iran memungkinkan Rusia untuk mencegah Iran membuat senjata nuklir. "Hanya Russia yang mampu menghentikan program nuklir Iran, tanpa memerlukan sanksi atau gerakan militer," kata Rivlin.

    Namun Lavrov menyergah, bagaimanapun, membantah kecurigaan Israel mengenai nuklir Iran. "Sampai sekarang, belum jelas terbukti bahwa Iran bermaksud mengembangkan senjata nuklir," katanya.

    Ia mempunyai logika sendiri mengapa Iran tak mungkin menyerang Israel. "Rusia percaya bahwa Iran tidak berniat untuk menyerang Israel dengan senjata nuklir, terutama ketika mempertimbangkan susunan penduduk Israel, yang mencakup jutaan orang Arab dan Muslim," ucapnya.

    Pada hari Rabu, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan bahwa Barat berbohong ketika mengklaim bahwa sanksi ekonomi yang keras akan diangkat jika mereka menghentikan program nuklir mereka. Dikutip oleh media Iran, Khamenei mengatakan bahwa embargo dan sanksi yang dikenakan pada Iran bahkan sebelum dunia mulai memprotes program nuklirnya.

    HAARETZ | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Pilkada Langsung, Melalui DPRD, dan Asimetris

    Tito Karnavian tengah mengkaji sejumlah pilihan seperti sistem pilkada asimetris merupakan satu dari tiga opsi yang mungkin diterapkan pada 2020.