Mantan PM Rumania Tembak Dirinya sendiri

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Perdana Menteri Rumania Adrian Nastase didalam ambulans setelah berusaha bunuh diri di kediamannya di Bucharest, 20-6, 2012. Disebabkan Nastase akan menjalani hukuman dua tahun penjara karena korupsi.   REUTERS/Octav Ganea/Mediafax

    Mantan Perdana Menteri Rumania Adrian Nastase didalam ambulans setelah berusaha bunuh diri di kediamannya di Bucharest, 20-6, 2012. Disebabkan Nastase akan menjalani hukuman dua tahun penjara karena korupsi. REUTERS/Octav Ganea/Mediafax

    TEMPO.CO , Bucharest - Mantan Perdana Menteri Rumania, Adrian Nastase, menembak dan melukai dirinya sendiri pada Rabu dalam sebuah upaya dugaan bunuh diri. Aksi ini dilakukan beberapa jam setelah pengadilan tertinggi negara itu memutuskan ia harus menjalani hukuman penjara dua tahun atas tuduhan korupsi. Laporan media mengatakan ia menembak lehernya.

    Nastase akan menjadi politikus Rumania paling senior yang di penjara sejak jatuhnya komunisme tahun 1989. Dia dijatuhi hukuman penjara karena secara ilegal mengumpulkan dana bagi kampanye presidennya--yang berakhir dengan kegagalan--dan Mahkamah Agung menguatkan putusan pengadilan di bawahnya.

    Sidang mengirim sinyal ke Uni Eropa untuk menindak korupsi endemik di wilayah ini. Sistem hukum Eropa Timur sering dikritik karena berada di bawah pengaruh politik.

    Kantor berita Agerpres melaporkan bahwa kantor Jaksa Agung mengatakan pihaknya sedang menyelidiki usaha bunuh diri oleh mantan perdana menteri.

    Rabu lalu, Perdana Menteri Victor Ponta, sekutu dekatnya, mengunjungi Nastase di rumah sakit dan mengatakan kondisinya "di bawah kontrol". "Hak dan kewajiban saya untuk mengunjunginya," kata Ponta. "Aku tidak bisa tinggal di rumah tanpa melihat apa yang salah."

    Ponta tidak memerinci luka Nastase. Tapi kantor berita Mediafax menyatakan dia menembak dirinya sendiri di leher setelah polisi tiba di rumahnya untuk menangkapnya.

    Gambar disiarkan di Antena 3 menunjukkan Nastase dibawa dibawa keluar dari ambulans ke rumah sakit dengan tandu dan ditutupi dengan selimut biru. Pengacaranya, Ion Cazacu, menyatakan Nastase kini dalam kondisi sadar. "Saya berbicara dengannya setelah putusan pengadilan. Dia tenang dan bertanggung jawab," ucap Cazacu.

    Serban Bradisteanu, seorang dokter di rumah sakit, mengatakan kemungkinan ia akan beroperasi pada Kamis setelah Nastase sudah stabil. Dia mengatakan Nastase dapat berbicara, meski dengan susah payah.

    Nastase, yang akan berusia 62 tahun pada hari Jumat, telah menegaskan bahwa kasus terhadap dirinya bermotif politik dan mengindikasikan dia akan dibawa ke Pengadilan HAM Eropa. Dia telah menyatakan bahwa hukuman itu tidak adil. Dia juga mengungkapkan sangat melelahkan selama delapan tahun diadili, merasa seperti hukuman penjara sendiri.

    Nastase adalah Perdana Menteri Rumania 2000-2004 dan memimpin Partai Demokrasi Sosial dari 2000 hingga 2005. Dia juga menjabat sebagai Menteri Luar Negeri dari 1990 sampai 1992 serta menjadi anggota parlemen.

    Hakim menemukan Nastase bersalah karena menggunakan dana tak halal untuk meraih kursi kepresidenan. Nastase kalah dari Presiden Traian Basescu.

    Menurut laporan Transparency International 2011, Rumania adalah salah satu negara paling korup di Uni Eropa, yang bergabung pada 2007.

    ABC NEWS | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.