Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Mantan PM Rumania Tembak Dirinya sendiri

Mantan Perdana Menteri Rumania Adrian Nastase didalam ambulans setelah berusaha bunuh diri di kediamannya di Bucharest, 20-6, 2012. Disebabkan Nastase akan menjalani hukuman dua tahun penjara karena korupsi.   REUTERS/Octav Ganea/Mediafax
Mantan Perdana Menteri Rumania Adrian Nastase didalam ambulans setelah berusaha bunuh diri di kediamannya di Bucharest, 20-6, 2012. Disebabkan Nastase akan menjalani hukuman dua tahun penjara karena korupsi. REUTERS/Octav Ganea/Mediafax
Iklan

TEMPO.CO , Bucharest - Mantan Perdana Menteri Rumania, Adrian Nastase, menembak dan melukai dirinya sendiri pada Rabu dalam sebuah upaya dugaan bunuh diri. Aksi ini dilakukan beberapa jam setelah pengadilan tertinggi negara itu memutuskan ia harus menjalani hukuman penjara dua tahun atas tuduhan korupsi. Laporan media mengatakan ia menembak lehernya.

Nastase akan menjadi politikus Rumania paling senior yang di penjara sejak jatuhnya komunisme tahun 1989. Dia dijatuhi hukuman penjara karena secara ilegal mengumpulkan dana bagi kampanye presidennya--yang berakhir dengan kegagalan--dan Mahkamah Agung menguatkan putusan pengadilan di bawahnya.

Sidang mengirim sinyal ke Uni Eropa untuk menindak korupsi endemik di wilayah ini. Sistem hukum Eropa Timur sering dikritik karena berada di bawah pengaruh politik.

Kantor berita Agerpres melaporkan bahwa kantor Jaksa Agung mengatakan pihaknya sedang menyelidiki usaha bunuh diri oleh mantan perdana menteri.

Rabu lalu, Perdana Menteri Victor Ponta, sekutu dekatnya, mengunjungi Nastase di rumah sakit dan mengatakan kondisinya "di bawah kontrol". "Hak dan kewajiban saya untuk mengunjunginya," kata Ponta. "Aku tidak bisa tinggal di rumah tanpa melihat apa yang salah."

Ponta tidak memerinci luka Nastase. Tapi kantor berita Mediafax menyatakan dia menembak dirinya sendiri di leher setelah polisi tiba di rumahnya untuk menangkapnya.

Gambar disiarkan di Antena 3 menunjukkan Nastase dibawa dibawa keluar dari ambulans ke rumah sakit dengan tandu dan ditutupi dengan selimut biru. Pengacaranya, Ion Cazacu, menyatakan Nastase kini dalam kondisi sadar. "Saya berbicara dengannya setelah putusan pengadilan. Dia tenang dan bertanggung jawab," ucap Cazacu.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Serban Bradisteanu, seorang dokter di rumah sakit, mengatakan kemungkinan ia akan beroperasi pada Kamis setelah Nastase sudah stabil. Dia mengatakan Nastase dapat berbicara, meski dengan susah payah.

Nastase, yang akan berusia 62 tahun pada hari Jumat, telah menegaskan bahwa kasus terhadap dirinya bermotif politik dan mengindikasikan dia akan dibawa ke Pengadilan HAM Eropa. Dia telah menyatakan bahwa hukuman itu tidak adil. Dia juga mengungkapkan sangat melelahkan selama delapan tahun diadili, merasa seperti hukuman penjara sendiri.

Nastase adalah Perdana Menteri Rumania 2000-2004 dan memimpin Partai Demokrasi Sosial dari 2000 hingga 2005. Dia juga menjabat sebagai Menteri Luar Negeri dari 1990 sampai 1992 serta menjadi anggota parlemen.

Hakim menemukan Nastase bersalah karena menggunakan dana tak halal untuk meraih kursi kepresidenan. Nastase kalah dari Presiden Traian Basescu.

Menurut laporan Transparency International 2011, Rumania adalah salah satu negara paling korup di Uni Eropa, yang bergabung pada 2007.

ABC NEWS | TRIP B

Iklan




Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.




Video Pilihan


Keris Abad 18 Ditemukan di Sungai Wales

5 Mei 2017

Ilustrasi. TEMPO/Zulkarnain
Keris Abad 18 Ditemukan di Sungai Wales

Keris peninggalan abad 18 ditemukan di sungai di Wales.


Dukung Suriah, Rusia Bakal Kena Sanksi Negara G7

11 April 2017

Anggota Carabinieri Italia mengoperasikan pesawat tanpa awak atau drone  dalam  Konferensi Tingkat Tinggi Menteri Luar Negeri G7 di Lucca , Italia, 11 April. Keuntungan dari menggunakan drone adalah bisa masuk ruang sempit dan terbatas serta tidak membuat  kebisingan REUTERS/Max Rossi
Dukung Suriah, Rusia Bakal Kena Sanksi Negara G7

Sanksi Negara G7 terhadap Rusia diharapkan dapat mengakhiri krisis di Suriah.


Erdogan: Warga Turki di Eropa Miliki Lima Anak dan Beli Mobil Mewah

18 Maret 2017

Recep Tayyip Erdogan. AP Photo
Erdogan: Warga Turki di Eropa Miliki Lima Anak dan Beli Mobil Mewah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan agar warga Turki yang tinggal di Eropa untuk memiliki minimal lima anak dan hidup mewah. Ini alasannya.


Erdogan Tuding Eropa Picu Perang Salib

17 Maret 2017

Recep Tayyip Erdogan. AP/Hassene Dridi
Erdogan Tuding Eropa Picu Perang Salib

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan menuding negara-negara Eropa berupa membenturkan umat Kristen dan Islam seperti masa Perang Salib.


Menteri Luar Negeri Turki: Perang Agama Dimulai dari Eropa

16 Maret 2017

Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu. REUTERS/Henry Romero
Menteri Luar Negeri Turki: Perang Agama Dimulai dari Eropa

Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu menyatakan Eropa sedang mengarah pada terjadinya perang agama.


Kunjungi AS, Angela Merkel Didampingi Bos Siemens dan BMW  

14 Maret 2017

Kanselir Jerman Angela Merkel berfoto bersama pengungsi asal Suriah Anas Modamani. rt.com
Kunjungi AS, Angela Merkel Didampingi Bos Siemens dan BMW  

Trump dijadwalkan bertemu dengan Merkel pada Selasa besok di Washington.


Polling: Mayoritas Warga Eropa Tolak Imigran Negara Muslim

8 Februari 2017

Pengungsi Suriah melintasi kawat berduri di perbatasan Hongaria dan Serbia dekat Roszke, 27 Agustus 2015. Daerah ini menjadi perlintasan ribuan pencari suaka yang ingin memasuki wilayah Eropa. REUTERS/Bernardett Szabo
Polling: Mayoritas Warga Eropa Tolak Imigran Negara Muslim

Hasil polling Chatham House menyebutkan, mayoritas warga Eropa menginginkan masuknya imigran dari negara-negara mayoritas muslim dihentikan.


Calon Presiden Prancis Le Pen: 2017, Tahun Kebangkitan Eropa  

22 Januari 2017

Marine Le Pen. Reuters
Calon Presiden Prancis Le Pen: 2017, Tahun Kebangkitan Eropa  

Kandidat presiden Prancis Marine Le Pen mengatakan tahun 2016 merupakan tahun kebangkitan dunia Anglo-Saxon.


Berita Hoax Ancam Pemilu di Eropa

2 Januari 2017

Kanselir Jerman Angela Merkel, ketua dari Partai Demokrat Kristen (CDU) menyapa pendukung di markas besar partai setelah pemilu nasional di Berlin (22/9).  Kanselir Angela Merkel meraih kemenangan telak dalam pemilihan Jerman. AP/Markus Schreiber
Berita Hoax Ancam Pemilu di Eropa

Eropa bersiap memerangi serangan-serangan dunia maya dan misinformasi seperti tampak di pemilu Amerika Serikat pada November lalu.


Eropa Ramai-ramai Memerangi Berita Hoax

2 Januari 2017

Presiden Amerika Serikat, Barack Obama berjalan ditemani Kanselir Jerman Angela Merkel setibanya di tempat kanselir di Berlin, Jerman, 17 November 2016. Kunjungan ini menjadi kunjungan terakhir Obama ke Jerman saat menjabat sebagai Presiden AS. REUTERS
Eropa Ramai-ramai Memerangi Berita Hoax

Negara-negara anggota Uni Eropa didesak membentuk jejaring lembaga-lembaga publik untuk memerangi beredarnya berita-berita palsu.