Erdogan: Warga Turki di Eropa Miliki Lima Anak dan Beli Mobil Mewah

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Recep Tayyip Erdogan. AP Photo

    Recep Tayyip Erdogan. AP Photo

    TEMPO.CO, Ankara - Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan agar warga Turki yang tinggal di Eropa untuk memiliki minimal lima anak dan hidup mewah. Menurut Erdogan, mereka akan menjadi masa depan Eropa sekaligus menjawab ketidakadilan yang mereka alami selama ini. 

    "Kepada warga Turki di Eropa, sekolahkan anakmu di sekolah bermutu, tinggal di perumahan elite, beli mobil mewah, dan lahirkan lima anak karena kalian adalah masa depan Eropa. Ini adalah jawaban terbaik kepada kebiadaban, permusuhan, dan kesalahan yang ditunjukkan kepada Anda," kata Erdogan seperti dikutip dari Russia Today.

    Baca juga: Erdogan Tuding Eropa Picu Perang Salib

    Erdogan mengeluarkan seruan itu saat berkampanye di Kota Eskisehir di selatan Istanbul kemarin, 17 Maret 2017, dalam rangka mencari dukungan referendum perubahan konstitusi Turki.

    Seruan Erdogan itu merupakan yang terbaru dari serangkaian kritik terhadap Uni Eropa setelah terjadi ketegangan diplomatik dengan Belanda dan Jerman sejak beberapa waktu lalu.

    Perselisihan terjadi setelah Jerman dan Belanda mencegah dua menteri Turki berkampanye di hadapan warga Turki yang tinggal di kedua negara itu. Dua menteri itu hendak mencari dukungan dalam upaya memperluas kekuasaan presiden melalui referendum yang digelar pada April mendatang.

    Baca juga: Buntut Perseteruan, Turki Kembalikan 40 Sapi ke Belanda

    Erdogan berulang kali menuduh negara Uni Eropa bertindak seperti Nazi, menyusul perlakukan terhadap warga Turki di Eropa yang dilihatnya sebagai tindakan diskriminatif.

    Sekitar 5,5 juta warga Turki menyebar di seluruh Eropa dan belahan dunia lain. Mereka dianggap potensial oleh Erdogan guna meraup suara dukungan terhadap perubahan konstitusi Turki yang dia gagas bersama partainya.

    Jika perubahan itu didukung oleh mayoritas warga Turki dalam referendum nanti, akan memberikan Erdogan kekuasaan yang lebih besar untuk mengeluarkan dekrit, menyatakan keadaan darurat, menunjuk menteri dan pejabat negara, serta membubarkan parlemen.

    RUSSIA TODAY | FOX NEWS | YON DEMA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.