Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

BBC: Penanganan Bencana di Aceh Jauh Lebih Bagus daripada Haiti

Seorang penjaga keamanan pribadi, berdiri di depan sebuah toko yang terbakar di Port-au-Prince, haiti (20/1). PBB akan menambah pasukan penjaga keamanan untuk mengatasi ganguan kemanan pasca gempa di Haiti. REUTERS/Carlos Barria
Seorang penjaga keamanan pribadi, berdiri di depan sebuah toko yang terbakar di Port-au-Prince, haiti (20/1). PBB akan menambah pasukan penjaga keamanan untuk mengatasi ganguan kemanan pasca gempa di Haiti. REUTERS/Carlos Barria
Iklan

TEMPO Interaktif, Jakarta - Penanganan bencana pasca-tsunami di Aceh jauh lebih bagus daripada di Haiti, seorang wartawan BBC yang meliput dua kejadian ini membandingkan.

Amerika Serikat hanya berkonsentrasi pada bantuan makanan siap saji sedang di Aceh, bantuan lengkap mulai dari makanan sampai sabun. Selain itu, Aceh dibantu dengan para korban yang tidak melakukan penjarahan rumah-rumah atau toko-toko seperti di Haiti.

Menurut wartawan BBC itu, David Loyn, ia mengatakan bahwa jumlah korban di Port-au-Prince maupun Banda Aceh pada 2004 hampir sama. Yang sedikit berbeda adalah penyebab tewasnya. Haiti tewas akibat tertimbun bangunan runtuh, sedang di Aceh akibat hempasan tsunami.

Seperti di Haiti, menurut Loyn, bantuan asing mulai mengalir ke Aceh. Tapi bantuan ini berbeda polanya.

Di Aceh, batalion tentara zeni Australia datang ke daratan membawa truk besar, traktor, dan peralatan penjernih air. Bantuan tenda, makanan, dan peralatan sanitasi seperti sabun dengan cepat merapat ke Banda Aceh.  Sejumlah kapal segera menuju Banda Aceh dan menyebarkan bantuan ke wilayah pantai lain dengan cepat.

Sebaliknya di Haiti, bantuan dipusatkan pada makanan siap santap dan minuman dalam botol. Bantuan ini disimpan di kapal Amerika Serikat yang berada beberapa kilometer dari pantai dan dikirim dengan helikopter.

Bantuan ini memang tampak keren di layar televisi. Tampak orang Haiti bersemangat menerima bantuan makanan ini dari helikopter tentara Amerika. 

Tapi bantuan ini saja tidak cukup bagus untuk menolong warga Haiti. Cukup dengan melihat Port-au-Prince dan Banda Aceh beberapa hari setelah bencana sudah cukup melihat perbedaan ini.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Di Banda Aceh, wilayah terbuka di kota segera dipasang tenda atau tempat bersih-bersih lain. Sabun dan pakaian ganti segera tersedia. Di Port-au-Prince, sangat sedikit tenda-tenda bagi para korban di jalanan atau tempat terbuka hingga hari ini.

Lambatnya bantuan sampai ke Haiti, menurut Loyn, salah satunya karena adanya penjelasan kepada tim penolong asing. Penjelasan itu menyatakan bahwa Haiti masih dalam suasana perang--tidak berbeda dengan Bagdad atau Kabul. Akibatnya, para relawan hanya berani bergerak di markas PBB yang dijaga ketat.

Yang lain adalah persoalan tentara Amerika yang menguasai bandara Haiti. Seorang pejabat lembaga penolong terkenal berusaha meminta izin pendaratan pesawat dari Eropa yang membawa bahan bantuan. Tapi ia diberi tahu bahwa jadwal pendaratan ke bandara sudah penuh sampai 9 Februari.

Bandara penuh bukan oleh pesawat yang membawa bantuan, tapi oleh pesawat yang membawa pasukan dan peralatan tempur Amerika.

Pasukan didatangkan karena dicemaskan kesulitan akibat gempa ini bisa mengakibatkan kerusuhan. Menurut Loyn, jika bantuan tidak juga datang, memang mungkin saja rusuh dan tentara itu dibutuhkan.

Persoalan lain di Haiti adalah tidak ada koordinasi bantuan. Alasan utamanya adalah banyaknya pejabat PBB, sampai 200 orang, yang tewas di Haiti. Berbeda dengan Aceh, koordinasi dengan cepat terbentuk sehingga bantuan jauh lebih bagus.


NURKHOIRI

Iklan




Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.




Video Pilihan


Tewaskan Ratusan Orang di Haiti, Badai Matthews Menuju AS  

7 Oktober 2016

Tumpukan sampah menutupi jalanan di Port-au-Prince, Haiti, 4 Oktober 2016. Sampah yang berserakan tersebut terbawa oleh banjir yang diakibatkan oleh hantaman Badai Matthew. REUTERS
Tewaskan Ratusan Orang di Haiti, Badai Matthews Menuju AS  

Selain merenggut korban jiwa, Badai Matthews meninggalkan kehancuran yang parah.


PBB Akui Sebarkan Kolera di Haiti yang Tewaskan 9.200 Orang

19 Agustus 2016

AP /MINUSTAH, Sophia Paris
PBB Akui Sebarkan Kolera di Haiti yang Tewaskan 9.200 Orang

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon mengakui PBB sebagai penyebar wabah kolera di Haiti yang menewaskan sedikitnya 9.200 orang pada Oktober 2010.


Palang Merah Dituding Gelapkan Dana Korban Gempa Haiti  

7 Juni 2015

Anak-anak bermain di dekat tempat pengungsian, yang dibangun di atas pemukiman yang hancur akibat gempa di Port-au-Prince, Haiti (24/3). AP/Ramon Espinosa
Palang Merah Dituding Gelapkan Dana Korban Gempa Haiti  

Laporan investigasi itu mengungkapkan Palang Merah Internasional hanya membangun enam unit rumah untuk korban gempa.


Penjara Haiti Diserang, 100 Napi Berhasil Kabur  

11 Agustus 2014

Ilustrasi. gizmodo.com
Penjara Haiti Diserang, 100 Napi Berhasil Kabur  

Di antara mereka yang melarikan diri ialah Clifford Brandt, seorang anggota keluarga kaya di Haiti yang menghadapi tuduhan penculikan.


Kapal Imigran Gelap Haiti Terbalik, 17 Tewas  

26 Desember 2013

AP
Kapal Imigran Gelap Haiti Terbalik, 17 Tewas  

Sejumlah warga Haiti telah mencoba untuk melarikan diri dari kemiskinan yang melanda negara mereka.


PBB Tolak Gugatan Kompensasi Haiti

22 Februari 2013

Sekretaris Jenderal Persatuan Bangsa-bangsa, Ban Ki-moon. REUTERS/Muhammad Hamed
PBB Tolak Gugatan Kompensasi Haiti

PBB menolak bertanggung jawab atas epidemi kolera yang menewaskan 8.000 warga Haiti pada 2010.


Adik Ipar SBY Tilik Prajurit TNI di Haiti

17 November 2012

Wakil Menteri Pertahanan RI Letnan Jenderal TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin dan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo mengunjungi prajurit TNI di Haiti.
Adik Ipar SBY Tilik Prajurit TNI di Haiti

Letnan Jenderal TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin dan Jenderal TNI Pramono Edhie Wibowo berpesan kepada prajurit TNI yang bertugas di Haiti.


Badai Sandy Terbesar Bukan di New York, Tapi Haiti

1 November 2012

Dua orang anak laki-laki berlari menuruni Foster Avenue menembus angin dan gelombang akibat dari Badai Sandy di Marshfield, Massachusetts, Amerika Serikat, Senin (29/10). REUTERS/Scott Eisen
Badai Sandy Terbesar Bukan di New York, Tapi Haiti

Menurut kantor berita Associated Press, angka kematian terus bertambah, sementara jumlah kerugian belum bisa dihitung.


Pendukung Aristide Turun ke Jalan di Haiti

1 Maret 2012

Seorang pendukung gerakan Lavalas, memegang foto Jean-Bertrand Aristide, saat aksi protes terhadap pemerintah di Kota Port-au-Prince, Haiti (29/2). REUTERS/Swoan Parker
Pendukung Aristide Turun ke Jalan di Haiti

Mereka mengancam menjungkalkan pemerintah.


4 Bulan Menjabat, PM Haiti Mengundurkan Diri

25 Februari 2012

Perdana Menteri Haiti, Garry Conille. REUTERS/Swoan Parker
4 Bulan Menjabat, PM Haiti Mengundurkan Diri

Baru empat bulan menjabat, Garry Conille mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Perdana Menteri Haiti.