Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Gelombang Protes Kampus Pro-Palestina di Amerika Serikat Direpresi Aparat, Dosen Pun Kena Bogem

Reporter

image-gnews
Para pengunjuk rasa duduk di perkemahan saat mereka memprotes solidaritas dengan penyelenggara Pro-Palestina di kampus Universitas Columbia, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di New York City, AS, 19 April 2024. REUTERS/Caitlin Ochs
Para pengunjuk rasa duduk di perkemahan saat mereka memprotes solidaritas dengan penyelenggara Pro-Palestina di kampus Universitas Columbia, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di New York City, AS, 19 April 2024. REUTERS/Caitlin Ochs
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Polisi Amerika Serikat secara brutal menangkap para mahasiswa dan dosen di sejumlah universitas yang menentang genosida Israel di Gaza pada Kamis. Kekerasan berlebihan yang ditunjukkan oleh polisi menimbulkan pertanyaan tentang metode yang digunakan untuk menghentikan protes pro-Palestina yang meluas di Negeri Abang Sam sejak penangkapan massal di Universitas Columbia pekan lalu.

Selama dua hari terakhir, penegak hukum atas perintah administrator perguruan tinggi telah mengerahkan Taser dan gas air mata terhadap mahasiswa pengunjuk rasa di Universitas Emory Atlanta, kata para aktivis.

Di Emory, polisi menahan sedikitnya 15 orang di kampus Atlanta, menurut media lokal, setelah pengunjuk rasa mulai mendirikan tenda dalam upaya untuk meniru simbol kewaspadaan yang digunakan oleh pengunjuk rasa di Columbia dan tempat lain.

Cabang lokal dari kelompok aktivis Suara Yahudi untuk Perdamaian mengatakan petugas menggunakan gas air mata dan Taser untuk membubarkan demonstrasi dan menahan beberapa pengunjuk rasa.

Dalam video yang beredar di media sosial, terlihat sejumlah polisi menyetrum seorang mahasiswa kulit hitam dengan taser meski dia sudah berada di tanah dan telah diborgol.

Rekaman video yang ditayangkan di FOX 5 Atlanta menunjukkan terjadi perkelahian antara petugas dan beberapa pengunjuk rasa, dengan petugas menggunakan senjata bius untuk menundukkan seseorang dan yang lain menjatuhkan pengunjuk rasa lainnya hingga jatuh dan membawa mereka pergi.

Sementara video CNN memperlihatkan sejumah polisi menjatuhkan profesor dari Fakultas Ekonomi, Caroline Fohlin yang berusaha membantu mahasiswanya saat hendak ditangkap. Perempuan separuh baya itu dijatuhkan dengan kepala menghantam lantai semen, hingga dia berteriak kesakitan.

“Beberapa lusin pengunjuk rasa masuk tanpa izin ke kampus Universitas Emory pada Kamis pagi dan mendirikan tenda,” tulis sekolah tersebut sebagai tanggapan atas permintaan komentar melalui email.

Mereka menggambarkan para pengunjuk rasa sebagai “aktivis yang berusaha mengganggu universitas kami,” namun tidak mengomentari secara langsung laporan kekerasan tersebut.

Polisi Atlanta tidak segera menanggapi pertanyaan tentang jumlah pengunjuk rasa yang ditahan atau tentang laporan penggunaan gas air mata dan senjata bius.

Sementara petugas yang mengenakan perlengkapan antihuru-hara dan menunggang kuda menyapu bersih demonstrasi di Universitas Texas di Austin.

Di Universitas Columbia, pusat gerakan protes AS, para pejabat universitas menemui jalan buntu dengan para mahasiswa atas pembongkaran tenda yang didirikan dua minggu lalu sebagai protes terhadap serangan Israel.

Pejabat kampus, yang telah memberikan batas waktu awal untuk berakhirnya kesepakatan dengan mahasiswa, telah memberikan waktu kepada pengunjuk rasa hingga Jumat 26 April 2024 untuk mencapai kesepakatan.

Universitas-universitas lain tampaknya bertekad untuk mencegah terjadinya demonstrasi serupa yang sudah berlangsung lama, dan memilih untuk bekerja sama dengan polisi untuk menutup demonstrasi tersebut dengan cepat dan dalam beberapa kasus, dengan kekerasan.

Secara keseluruhan, lebih dari 530 penangkapan telah dilakukan dalam seminggu terakhir di universitas-universitas besar Amerika sehubungan dengan protes di Gaza, menurut penghitungan Reuters. Otoritas universitas mengatakan demonstrasi tersebut sering kali tidak sah dan meminta polisi untuk membubarkannya.

Skenario serupa terjadi di kampus Universitas Princeton di New Jersey di mana petugas mengerumuni perkemahan yang baru dibentuk, menurut rekaman video di media sosial.

Polisi Boston sebelumnya secara paksa memindahkan perkemahan pro-Palestina yang didirikan oleh Emerson College, menangkap lebih dari 100 orang, kata laporan media dan polisi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Bentrokan terbaru terjadi sehari setelah polisi dengan perlengkapan antihuru-hara dan menunggang kuda mendatangi ratusan mahasiswa pengunjuk rasa di Universitas Texas di Austin dan menangkap puluhan dari mereka.

Namun jaksa pada Kamis membatalkan dakwaan terhadap sebagian besar dari 60 orang yang ditahan, sebagian besar atas tuduhan pelanggaran pidana dan perilaku tidak tertib, dan mengatakan mereka hanya akan memproses 14 kasus dari total kasus tersebut.

Dalam membatalkan dakwaan, jaksa wilayah Travis County mengutip “kekurangan dalam pernyataan tertulis penyebab yang mungkin.”

'Laporan yang mengkhawatirkan'

Human Rights Watch dan American Civil Liberties Union mengutuk penangkapan pengunjuk rasa dan mendesak pihak berwenang untuk menghormati hak kebebasan berpendapat mereka.

Namun, beberapa anggota Partai Republik di Kongres menuduh administrator universitas membiarkan mahasiswa Yahudi dilecehkan, sehingga memberikan tekanan yang semakin besar pada sekolah-sekolah untuk mengendalikan demonstrasi dengan ketat dan memblokir perkemahan semi-permanen.

Menteri Pendidikan AS Miguel Cardona pada Kamis mengatakan departemennya memantau dengan cermat protes tersebut, termasuk apa yang disebutnya sebagai “laporan antisemitisme yang sangat mengkhawatirkan.”

Sebagai tanggapan, kelompok aktivis dengan tegas membantah bahwa protes tersebut bersifat antisemit. Tujuan mereka adalah untuk menekan universitas agar melakukan divestasi dari perusahaan yang berkontribusi terhadap aksi militer Israel di Gaza, kata mereka.

Di Columbia, para pejabat memberi waktu kepada pengunjuk rasa hingga jam 4 pagi pada Jumat untuk membongkar puluhan tenda yang didirikan di kampus New York City dalam protes yang dimulai seminggu yang lalu.

Batas waktu awal Selasa tengah malam datang dan pergi tanpa kesepakatan, namun administrator memperpanjangnya selama 48 jam, dengan alasan kemajuan dalam perundingan.

Universitas telah mencoba untuk menghentikan protes dengan paksa. Pada 18 April, Presiden Columbia Minouche Shafik mengambil tindakan yang tidak biasa dengan meminta polisi memasuki kampus, yang memicu kemarahan banyak kelompok hak asasi manusia, mahasiswa dan dosen.

Lebih dari 100 orang ditangkap dan tenda-tenda disingkirkan dari halaman utama. Salah satu diantaranya adalah putri Ilhan Omar, seorang anggota Kongres AS pro-Palestina. Namun dalam beberapa hari, perkemahan kembali tersedia, dan pilihan universitas tampaknya menyempit.

Para pengunjuk rasa telah berjanji untuk terus melakukan protes sampai universitas mereka setuju untuk mengungkapkan dan melepaskan kepemilikan keuangan apa pun yang mungkin mendukung perang di Gaza, dan memberikan amnesti kepada siswa yang diskors dari sekolah selama demonstrasi.

Para pengunjuk rasa mahasiswa juga menuntut pemerintah AS untuk menghentikan serangan Israel terhadap warga sipil di Gaza, yang telah menewaskan lebih dari 34.000 orang, menurut otoritas kesehatan Palestina. Israel membalas serangan Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan 1.139 orang dan menyebabkan 253 orang disandera, menurut penghitungan Israel.

Pilihan Editor: Mahasiswa Adukan Universitas Columbia Soal Represi Demo Pro-Palestina

REUTERS

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Drone Houthi Incar Kapal Dagang, Dicegat Kapal Perang Yunani

4 jam lalu

Kapal Fregat HP Psara Angkatan Laut Yunani. Hellenic Navy Photo
Drone Houthi Incar Kapal Dagang, Dicegat Kapal Perang Yunani

Milisi Houthi di Yaman dilaporkan telah menyerang sebuah kapal dagang yang melintasi Teluk Aden pada 14 Juli 2024.


Hamas Menarik Diri dari Perundingan Gencatan Senjata di Gaza

6 jam lalu

Hamas Menarik Diri dari Perundingan Gencatan Senjata di Gaza

Pembantaian di kamp pengungsi oleh Israel membuat Hamas menarik diri dari perundingan soal gencatan senjata.


Profil John Legend yang akan Gelar Konser di Sentul

6 jam lalu

John Legend. Foto: Instagram/@johnlegend
Profil John Legend yang akan Gelar Konser di Sentul

John Legend merupakam penyanyi, penulis lagu, pianis, dan produser rekaman asal Amerika yang akan menggelar konser di Sentul, Bogor, awal Oktober.


Fakta-fakta Thomas Matthews Crooks, Penembak Donald Trump Saat Kampanye

6 jam lalu

Penembak jitu atau sniper berdiri di atap gedung lokasi kampanye kandidat presiden dari Partai Republik dan kampanye mantan Presiden AS Donald Trump di Butler, Pennsylvania, AS, 13 Juli 2024. Identitas pelaku penembakan diketahui bernama Thomas Matthew Crooks (20 tahun). Glen Van Tryfle/TMX/melalui REUTERS
Fakta-fakta Thomas Matthews Crooks, Penembak Donald Trump Saat Kampanye

Thomas Matthews Crooks pelaku penembakan Donald Trump adalah remaja pria berusia 20 tahun. Apa saja fakta tentangnya?


Lokasi Asrama Polri di Semarang Tempat 5 Polisi Ditangkap Karena Sunat Barang Bukti Sabu

7 jam lalu

Suasana Asrama Polisi Sendangmulyo Blok C Nomor 19 Kecamatan Tembalang Kota Semarang lokasi lima anggota polisi diduga salah gunakan barang bukti sabu pada Ahad, 14 Juli 2024. Tempo/Jamal Abdul Nashr
Lokasi Asrama Polri di Semarang Tempat 5 Polisi Ditangkap Karena Sunat Barang Bukti Sabu

Lima polisi di Semarang diduga menyunat jumlah barang bukti sabu, dari sejumlah tangkapan, yang diserahkan ke pimpinan atau penyidik.


FBI: Penembakan Donald Trump adalah Percobaan Pembunuhan

8 jam lalu

Kandidat presiden dari Partai Republik dan mantan Presiden AS Donald Trump memberi isyarat saat ia masuk ke dalam kendaraan dengan bantuan personel Secret Service AS setelah ia tertembak di telinga kanannya saat kampanye di Butler Farm Show di Butler, Pennsylvania, AS, 13 Juli  2024. Setelah dirawat di rumah sakit terdekat, Trump sudah diperbolehkan pulang. REUTERS/Brendan McDermid
FBI: Penembakan Donald Trump adalah Percobaan Pembunuhan

Donald Trump ditembak saat sedang kampanye oleh Thomas Matthew Crooks, pemuda berusia 20 tahun.


RI Kutuk Pembantaian Israel di Kamp Pengungsi yang Tewaskan 90 Orang Palestina

8 jam lalu

Warga Palestina memeriksa sebuah rumah yang hancur akibat serangan Israel, di tengah konflik Israel-Hamas, di kamp pengungsi Nusairat, di Jalur Gaza tengah, 9 Juli 2024. REUTERS/Ramadan Abed
RI Kutuk Pembantaian Israel di Kamp Pengungsi yang Tewaskan 90 Orang Palestina

Kementerian Luar Negeri RI mengutuk serangan Israel ke kamp pengungsi Al Mawasi yang menewaskan 90 orang dan melukai 300 orang.


Donald Trump Ditembak, Dinas Rahasia AS Jadi Sorotan

11 jam lalu

Kandidat presiden dari Partai Republik dan mantan Presiden AS Donald Trump dibantu oleh personel Dinas Rahasia AS setelah dia ditembak di telinga kanannya saat kampanye di Butler Farm Show di Butler, Pennsylvania, AS, 13 Juli 2024. Trump baru saja memulai pidatonya ketika suara tembakan terdengar. Ia beserta peserta rapat umum lainnya jatuh terduduk. REUTERS/Brendan McDermi
Donald Trump Ditembak, Dinas Rahasia AS Jadi Sorotan

Penembakan Donald Trump membuat dinas rahasia atau Secret Service AS menjadi sorotan terkait pengamanan calon presiden AS.


Elon Musk Dukung Donald Trump dalam Pilpres AS: Dia Tangguh!

12 jam lalu

Elon Musk
Elon Musk Dukung Donald Trump dalam Pilpres AS: Dia Tangguh!

Donald Trump didukung oleh Elon Musk dalam pencalonan presiden AS.


90 Warga Palestina Korban Serangan Israel, Netanyahu Tak Yakin Komandan Hamas Tewas

14 jam lalu

90 Warga Palestina Korban Serangan Israel, Netanyahu Tak Yakin Komandan Hamas Tewas

Serangan Israel menyebabkan 90 orang Palestina tewas. Israel menargetkan komandan Hamas