Atasi Pengungsi Suriah, Turki-Jerman Sepakat Kerja Sama

Reporter

Seorang wanita pengungsi Suriah, Rania memasak sebuha makanan untuk makan keluarganya yang telah lama tidak menerima bantuan makanan di dalam sebuah tenda pengungsi di Kamp Pengungsi di Irak Utara, 24 Januari 2016. AP Photo

TEMPO.CO, Ankara - Turki dan Jerman sepakat melakukan kerja sama mengambil langkah penting untuk mengatasi krisis pengungsi Suriah, termasuk melalui jalan diplomatik guna menghentikan serangan di Aleppo, kota terbesar di Suriah setelah Damaskus.

Kesepakatan tersebut diumumkan oleh kedua pejabat negara di Ankara, Senin, 8 Februari 2016. Mereka sekaligus juga sepakat menekan peningkatan imigran gelap.

Kanselir Jerman Angela Merkel melakukan kunjungan ke ibu kota Turki untuk membicarakan cara mengurangi arus masuk pengungsi ke Eropa. Hal tersebut disampaikan ketika Merkel berjumpa dengan rekannya, Perdana Menteri Ahmet Davutoglu, di Ankara, Senin. Dia tidak hanya terkejut tapi ngeri atas penderitaan rakyat Suriah akibat bombardir jet tempur Rusia di Aleppo.

Merkel mengatakan Turki dan Jerman akan menekan setiap negara melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa agar menghormati resolusi PBB yang diloloskan pada Desember 2015, yang berisi desakan kepada semua pihak untuk menghentikan tanpa ditunda-tunda serangan terhadap penduduk sipil.

"Kami dalam beberapa hari ini tidak hanya terkejut, melainkan ngeri atas penderitaan ribuan orang akibat serangan jet tempur Rusia," kata Merkel, Senin, 8 Februari 2016. "Dalam kondisi seperti itu, sulit membicarakan masalah perdamaian. Karena itu, situasi seperti ini harus cepat diakhiri."

Davutoglu menambahkan, Kota Aleppo secara de facto telah dikepung dan bakal ada tragedi kemanusiaan baru. 

"Rusia ingin membersihkan semua wilayah dengan pengeboman dan untuk meyakinkan bahwa Damaskus atau tentara Suriah akan mengambil alih serta mendorong pasukan ke wilayah perbatasan Turki," kata Cengiz Aktar, ilmuwan politik dari Pusat Kebijakan Istanbul, kepada Al Jazeera. "Ini akan membuat hidup pengungsi kian sulit."

AL JAZEERA | CHOIRUL AMINUDDIN

  






Eks Menteri Turki Dirikan Partai untuk Hadang Erdogan

26 Oktober 2017

Eks Menteri Turki Dirikan Partai untuk Hadang Erdogan

Eks Menteri Dalam Negeri Turki, Meral Aksener dirikan partai baru untuk geser Erdogan dari kursi kepresidenan dalam pemilihan presiden mendatang.


Erdogan Ganti Komandan Militer Darat, Udara dan Laut Turki

4 Agustus 2017

Erdogan Ganti Komandan Militer Darat, Udara dan Laut Turki

Perubahan besar di tubuh militer Turki ini dilakukan setelah percobaan kudeta yang gagal lebih dari setahun lalu.


Lagi, Turki Perpanjang Masa Darurat untuk Tiga Bulan

18 Juli 2017

Lagi, Turki Perpanjang Masa Darurat untuk Tiga Bulan

Turki memperpanjang masa darurat untuk keempat kalinya


Pemerintah Erdogan Tangkap Direktur Amnesty International Turki

7 Juli 2017

Pemerintah Erdogan Tangkap Direktur Amnesty International Turki

Aparat Turki menangkap Direktur Amnesty International Turki, Idil Eser, atas dugaan memiliki hubungan dengan jaringan Fethullah Gulen


Jokowi dan Erdogan Sepakati Kerja Sama Antiteror dan Persenjataan

7 Juli 2017

Jokowi dan Erdogan Sepakati Kerja Sama Antiteror dan Persenjataan

Presiden Erdogan menyambut baik pernyataan Jokowi dan menekankan pentingnya pencegahan limpahan teroris ISIS ke negara lain.


Terkait Kudeta Gagal, Turki Adili Jurnalis Kenamaan

19 Juni 2017

Terkait Kudeta Gagal, Turki Adili Jurnalis Kenamaan

Turki mengadili 17 orang yang sebagain besar merupakan jurnalis kenamaan karena dituding terlibat dalam kudeta gagal pada Juli 2016.


Paspamres Terancam Ditangkap, Erdogan Kecam Amerika Serikat  

16 Juni 2017

Paspamres Terancam Ditangkap, Erdogan Kecam Amerika Serikat  

Erdogan memprotes Amerika Serikat yang dilaporkan mengeluarkan surat penangkapan terhadap Pasmpamres pelaku pemukulan.


Gebuki Demonstran di AS, Paspampres Erdogan Terancam Ditangkap

16 Juni 2017

Gebuki Demonstran di AS, Paspampres Erdogan Terancam Ditangkap

AS mengelurkan surat penangkapan terhadap 12 paspampres Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan karena memukuli demonstran di Washington


Terkait Gulen, Penasehat Perdana Menteri Turki Ditahan

3 Juni 2017

Terkait Gulen, Penasehat Perdana Menteri Turki Ditahan

Diduga memiliki hubungan dengan ulama Fethullah Gulen yang didakwa berada di balik kudeta Juli 2016.


Setelah Topan Yolanda, Turki Bangun Masjid di Filipina

2 Juni 2017

Setelah Topan Yolanda, Turki Bangun Masjid di Filipina

TDV menghabiskan dana sekitar Rp 13 miliar, termasuk untuk pembangunan masjid di tiga kawasan di Kota Ormoc.