Boko Haram Membunuh 32 Orang di Nigeria Timur

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas kepolisian melakukan olah TKP lokasi pemboman di Masjid pusat Kano, Nigeria, 28 November 2014. Serangan yang diduga militan Boko Haram menewaskan 64 orang dan ratusan luka-luka. REUTERS/Stringer

    Petugas kepolisian melakukan olah TKP lokasi pemboman di Masjid pusat Kano, Nigeria, 28 November 2014. Serangan yang diduga militan Boko Haram menewaskan 64 orang dan ratusan luka-luka. REUTERS/Stringer

    TEMPO.CO, Maiduguri - Pejuang Boko Haram dilaporkan membunuh 32 orang dan menculik puluhan korban lainnya dalam sebuah serangan bersenjata di Desa Gumsuri, Nigeria Timur, Ahad, 14 Desember 2014.

    Pejabat Nigeria yang tak bersedia disebutkan namanya mengatakan petugas setempat sedang menghitung jumlah orang yang diculik pada penyerbuan Ahad, 14 Desember 2014, di daerah terpencil di kawasan negara bagian Borneo. "Menurut tokoh setempat, lebih dari 100 orang termasuk perempuan dan anak-anak diculik."

    "Usai membunuh para pemuda kami, pejuang Boko Haram membawa lari istri dan anak-anak perempuan kami," kata Mukhtar Buba, Kamis, 18 Desember 2014, yang melarikan diri dari  Gumsuri menuju ibu kota negara bagian Borneo, Maiduguri.

    Sulit mengetahui detail kejadian yang telah berlangsung empat hari karena jaringan telepon di kawasan berjarak 70 kilometer dari Maiduguri rusak. Demikian juga infrastruktur jalan di sana hancur berantakan. Gumsuri terletak di jalan menuju Chibok, tempat Boko Haram menculik lebih dari 200 gadis dari sebuah sekolah pada April 2014.

    Salah seorang pejabat setempat menerangkan, Desa Gumsuri sebelumnya mendapatkan perlindungan dari aparat keamanan guna menghadapi Boko Haram dari kekerasan, namun demikian, pada serangan Ahad, 14 Desember 2014, jumlah mereka terlalu kuat dan besar.

    "Dalam satu tahun terakhir ini, pemberontak melakukan beberapa kali serangan namun mendapatkan perlawanan dari pemuda desa yang gagah berani," ucapnya. "Peristiwa Ahad kemarin sangat menyedihkan."

    Kabar serangan datang sehari setelah pengadilan Nigeria menjatuhkan hukuman mati terhadap 54 tentara yang dituduh melakukan pemberontakan. Selain itu isi dakwaan menyebutkan, mereka juga menolak dikerahkan guna berperang melawan Boko Haram di sebelah timur negara. "Pengadilan menghukum mati 54 orang dan lima lainnya bebas," kata tokoh hak asasi manusia, Femi Falana.

    AL JAZEERA | RTE | CHOIRUL

    Berita Lain
    Begini Pembubaran Nonton Film Senyap di AJI Yogya
    Polisi Tangkap Demonstran Anti-Natal di Mojokerto
    Tertinggal Pesawat, Dhani: Pilot Garuda Kampret
    'Titiek Soeharto Tak Pantas Jadi Ketua PMI'


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.