Militer Burkina Faso Bentuk Pemerintahan Transisi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Letnan Kolonel Yacouba Isaac Zida, ditunjuk sebagai presiden Burkina Faso, usai pengunduran diri presiden Blaise Compaore.  REUTERS/Joe Penney

    Letnan Kolonel Yacouba Isaac Zida, ditunjuk sebagai presiden Burkina Faso, usai pengunduran diri presiden Blaise Compaore. REUTERS/Joe Penney

    TEMPO.CO, Place de la Nation - Presiden sementara Burkina Faso, Letnan Kolonel Isaac Zida, mengatakan militer akan segera menyerahkan kekuasaan pemerintahan transisi dan menunjuk seorang kepala negara. "Kami akan bergerak cepat, tapi mesti hati-hati untuk menghindari kesalahan agar negara kami tidak hancur," kata Zida, Senin, 3 November 2014.

    "Kami di sini bukan untuk merebut kekuasaan, tetapi membantu negara keluar dari situasi seperti ini," ucapnya seraya menambahkan bahwa kepala negara akan dipilih menyusul pembicaraan dengan berbagai kelompok.

    Pernyataan Zida itu dikeluarkan setelah muncul perdebatan keras dalam sebuah pertemuan pada Ahad-Senin, 2-3 November 2014, antara Zida dan pemimpin oposisi, menyusul penunjukan dirinya yang ditolak oleh ribuan orang di Place de la Nation. Dalam penunjukan tersebut, Zida tidak menyebutkan secara khusus siapa pemimpin yang bakal memimpin negara.

    Adapun Dewan Keamanan dan Perdamaian Uni Afrika, Senin, 3 November 2014, memutuskan untuk memberi kesempatan kepada militer selama dua pekan guna mengembalikan negara sesuai dengan konstitusi atau bakal mendapatkan sanksi.

    "Kami meminta kepada pasukan angkatan bersenjata untuk menyerahkan kekuasaan kepada otoritas sipil dan dewan dalam waktu dua pekan," kata Simeon Oyono Esono, Komandan Dewan Keamanan dan Perdamaian Uni Afrika, Senin, 3 November 2014, di ibu kota Ethiopia, Addis Ababa.

    AL JAZEERA | CHOIRUL

    Berita lain:
    Anak Menteri Susi Balas Cuitan Putra Jokowi
    Ahok Pernah Diperas oleh @TrioMacan2000
    Proyek Jembatan Selat Sunda Dihentikan  




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.