Mafia Tunggangi Unjuk Rasa di Hong Kong

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin Hong Kong, Leung Chun-ying (kanan) dan Sekretaris Carrie Lam. REUTERS/Stringer

    Pemimpin Hong Kong, Leung Chun-ying (kanan) dan Sekretaris Carrie Lam. REUTERS/Stringer

    TEMPO.CO, Hong Kong - Aksi protes damai kelompok pendukung demokrasi di Hong Kong menghadapi ancaman baru yang datang dari kelompok-kelompok sindikat kejahatan terorganisasi atau mafia. Beberapa tokoh aksi unjuk rasa prodemokrasi Hong Kong mencurigai pemerintah diam-diam bekerja sama dengan kelompok-kelompok mafia untuk mengacaukan aksi protes mereka. (Baca: Dikepung, Pusat Pemerintahan Hong Kong Lumpuh)

    Seperti dilaporkan FOX News, Sabtu, 4 Oktober 2014, polisi menangkap 19 orang yang melakukan aksi kekerasan saat demonstrasi berlangsung pada Jumat pekan lalu. Peristiwa itu melukai 12 demonstran dan 6 polisi. Polisi mendata, dari 19 orang yang ditangkap, 8 orang di antaranya berlatar belakang mafia.   

    Para pemimpin aksi demo pelajar dan mahasiswa Federal Hong Kong mengatakan kekerasan yang diprovokasi oleh para mafia itu mengarahkan mereka untuk mengesampingkan rencana melakukan negosiasi dengan pemerintah untuk mengakhiri aksi demo. (Baca: Media Cina Blakblakan Dukung Pemimpin Hong Kong)

    "Pemerintah membolehkan mafia itu untuk menyerang aksi unjuk rasa damai. Ini telah memutus langkah dialog dan harus ada pertanggungjawaban sebagai konsekuensinya," kata peserta unjuk rasa dalam pernyataannya seperti dilansir dari BBC. 

    Mafia di Hong Kong sejak lama menjalankan praktek ilegal mengendalikan jaringan  perdagangan narkoba, prostitusi, dan pemerasan. Bahkan, belakangan ini, mereka terjun dalam bisnis legal seperti properti dan keuangan.

    Aksi unjuk rasa prodemokrasi menuntut Cina menjalankan pemilihan langsung pada 2017 untuk menggantikan Leung Chun-ying, pemimpin pemerintahan otonomi Hong Kong. (Baca: 6 Perilaku Demonstran Hong Kong yang Patut Ditiru)

    Berbicara di televisi setelah unjuk rasa yang berujung rusuh pada Jumat pekan lalu, Leung mengingatkan bahwa polisi akan mengambil segala tindakan yang diperlukan untuk memastikan kantor-kantor pemerintahan dan sekolah kembali dibuka pada Senin, 6 Oktober 2014. 

    FOX | BBC | MARIA RITA HASUGIAN

    Baca juga:
    Perpu Pilkada Dibahas di DPR Tahun Depan 
    Bayi Ini Lahir dari Rahim Hasil Transplantasi 
    Menteri Besar Selangor pun Meniru Gaya Jokowi
    Adian: Anggota DPR Terima Rp 90 Juta per Bulan  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.