Amerika Terancam Bakal Hadapi Penutupan Pemerintahan di Tengah Pandemi Covid-19

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gedung Kapitol difoto melalui pagar berantai di Washington, Amerika Serikat, Senin (30/9). Sekitar satu juta pegawai pemerintahan AS membuat rencana darurat pada hari Senin jika terjadi 'shutdown' atau penutupan pada tengah malam, dengan serikat pekerja mereka menuntut Kongress untuk segera membuat kesepakatan. REUTERS/Kevin Lamarque

    Gedung Kapitol difoto melalui pagar berantai di Washington, Amerika Serikat, Senin (30/9). Sekitar satu juta pegawai pemerintahan AS membuat rencana darurat pada hari Senin jika terjadi 'shutdown' atau penutupan pada tengah malam, dengan serikat pekerja mereka menuntut Kongress untuk segera membuat kesepakatan. REUTERS/Kevin Lamarque

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat berupaya mencegah penutupan pemerintahan sebagian atau government shutdown parsial yang akan memaksa cuti ratusan ribu pegawai federal di tengah krisis kesehatan nasional.

    Pendanaan untuk sebagian besar lembaga federal akan berakhir pada tengah malam pada Kamis. Banyak fungsi pemerintah akan terhenti pada penutupan pemerintahan federal kedua dalam tiga tahun.

    Museum dan taman nasional akan ditutup dan kira-kira tiga dari lima pekerja pemerintahan, atau 2,1 juta tenaga kerja sipil federal, akan dilarang bekerja, kata William Hoagland, mantan staf kongres yang sekarang di Bipartisan Policy Center.

    Cuti pegawai federal bisa berdampak pada 62% karyawan di Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC), lembaga kesehatan Amerika yang saat ini menjadi pusat melawan pandemi Covid-19, menurut rencana penutupan lembaga. Berikut fakta penutupan pemerintahan seperti dikutip dari Reuters, 28 September 2021.

    BAGAIMANA HAL INI MEMPENGARUHI RESPONS COVID-19?

    Pegawai federal dapat tetap bekerja apabila jika dipaksa cuti akan membuat nyawa atau harta benda dalam bahaya. Tetapi banyak yang harus bekerja tanpa dibayar sampai pendanaan disetujui. Dan mereka yang memiliki peran kurang penting akan diliburkan.

    Meski ada rencana penutupan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, CDC tetap akan mendapat dukungan penuh untuk kebutuhan kesehatan masyarakat. Tetapi anggaran masih akan menjadi masalah.

    "Badan tersebut pasti akan beroperasi dengan efisiensi yang lebih rendah," kata David Reich, mantan staf kongres yang sekarang di think tank Center on Budget and Policy Priorities.

    Itu akan terjadi karena banyak petugas kesehatan masyarakat sudah stres. Survei CDC pada Juli menemukan tingkat depresi, kecemasan, dan masalah kesehatan mental lainnya yang tinggi di antara petugas kesehatan masyarakat.

    Anthony Fauci, pejabat tinggi badan pengendalian penyakit menular negara itu, mengatakan kepada Washington Post pekan lalu bahwa pandemi adalah "waktu terburuk" untuk penutupan karena pemerintahan harus bekerja keras untuk kesehatan masyarakat.

    APA YANG TERJADI JIKA SHUTDOWN TERJADI?

    Setelah pendanaan berakhir, beberapa pekerja dapat masuk sebentar untuk mengatur penutupan departemen, seperti memilih siapa yang akan dibebaskan dari cuti.

    Kantor anggaran Gedung Putih mengatakan pada Kamis bahwa badan-badan pemerintah sedang menyusun rencana, yang di masa lalu termasuk menangguhkan pemrosesan aplikasi untuk senjata api dan paspor.

    Sebagian besar pemerintah akan melanjutkan layanan dengan autopilot, termasuk mengirimkan cek pensiun Jaminan Sosial dan membayar tagihan rumah sakit untuk orang tua. Tentara masih bisa berdinas, tetapi banyak warga sipil di Departemen Pertahanan akan diliburkan.

    Pada akhirnya, layanan penting akan menderita dari penutupan ini. "Ini adalah mimpi buruk manajemen," kata Hoagland.

    BAGAIMANA SHUTDOWN DAPAT DIHINDARI ATAU DIBUAT SINGKAT?

    Kongres AS harus meloloskan RUU pengeluaran agar pemerintah tidak menutup atau membukanya kembali. Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat pekan lalu meloloskan RUU yang akan memperbarui pendanaan pemerintah, tetapi termasuk menaikkan batas pinjaman federal.

    Partai Republik keberatan untuk meningkatkan batas utang, dan mereka diharapkan untuk memblokir RUU di Senat secepat Senin.

    Salah satu cara untuk mengakhiri kebuntuan adalah bagi Demokrat untuk membatalkan ukuran plafon utang dari undang-undang pendanaan. Maka itu perlu disahkan dengan cepat oleh kedua kamar Kongres untuk mencegah penutupan.

    Penutupan pemerintah terakhir berakhir setelah 35 hari pada Januari 2019 ketika beberapa pengontrol lalu lintas udara, yang telah bekerja tanpa bayaran, dilaporkan sakit, menyebabkan penundaan penerbangan dan membantu memecahkan kebuntuan politik atas undang-undang pendanaan.

    Hoagland mengatakan gangguan pada lembaga kesehatan masyarakat di tengah pandemi Covid-19 mungkin membuat penutupan pemerintah berlangsung singkat.

    Baca juga: Kerugian AS Akibat Penutupan Pemerintahan Ditaksir Rp 84 Triliun

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia Peringkat Pertama Covid-19 Recovery Index Asia Tenggara: Begini Kondis

    Indonesia berada di peringkat pertama di Asia Tenggara dalam Covid-19 Recovery Index yang dirilis media Jepang. Ada hal yang masih jadi perhatian.