Donald Trump Isyaratkan Maju Pilpres AS 2024 di Forum Konservatif Republik

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Presiden AS Donald Trump berbicara di Conservative Political Action Conference di Orlando, Florida, AS 28 Februari 2021. [REUTERS / Joe Skipper]

    Mantan Presiden AS Donald Trump berbicara di Conservative Political Action Conference di Orlando, Florida, AS 28 Februari 2021. [REUTERS / Joe Skipper]

    TEMPO.CO, Jakarta - Mantan Presiden Donald Trump mengisyaratkan untuk mencalonkan diri lagi sebagai presiden pada Pilpres AS 2024 selama acara forum konservatif Republik AS.

    Trump juga menyerang Presiden Joe Biden dan mengulangi klaim bahwa ia memenangkan pemilu 2020. Ini merupakan penampilan besar pertamanya sejak meninggalkan Gedung Putih hampir enam minggu lalu.

    Berpidato di Conservative Political Action Conference (CPAC) di Orlando, Florida, Trump berjanji untuk membantu Partai Republik mencoba mendapatkan kembali mayoritas, yang hilang selama masa kepresidenannya, di Dewan Perwakilan dan Senat AS dalam pemilihan kongres 2022 dan mengklaim dirinya sebagai calon Republik yang pantas untuk menjadi presiden pada tahun 2024.

    "Dengan bantuan Anda, kita akan merebut kembali DPR, kita akan memenangkan Senat dan kemudian presiden Republik akan kembali dengan kemenangan ke Gedung Putih. Saya ingin tahu siapa itu?" katanya sambil tersenyum, dilaporkan Reuters, 1 Maret 2021.

    "Siapa, siapa, siapa itu, saya bertanya-tanya," ujar Trump.

    Minggu-minggu Trump yang jauh dari Washington tampaknya tidak meredupkan amarahnya pada Partai Republik yang memilih untuk mendakwa atau menghukum dalam upaya kongres yang gagal, untuk meminta dia bertanggung jawab karena menghasut serangan mematikan di Capitol AS pada 6 Januari.

    Trump menyebut nama beberapa Republikan yang mendukung pemakzulannya, seperti Senator Mitt Romney dan Pat Toomey dan anggota parlemen DPR Liz Cheney dan Adam Kinzinger.

    Trump mengatakan dia akan mendukung kandidat yang menentang mereka dalam pemilihan Primary Republik.

    "Singkirkan mereka semua," kata Trump.

    Mantan Presiden AS Donald Trump berbicara di Conservative Political Action Conference di Orlando, Florida, AS 28 Februari 2021. [REUTERS / Joe Skipper]

    Trump mengulangi klaim kecurangan pemilu yang menyebabkan kekalahannya dalam pemilihan presiden 3 November dari Biden.

    "Mereka baru saja kehilangan Gedung Putih," kata mantan presiden Republik setelah mengkritik penanganan keamanan perbatasan oleh Biden. "Tapi siapa tahu, siapa tahu, saya bahkan mungkin memutuskan untuk mengalahkan mereka untuk ketiga kalinya."

    Trump dan sekutunya menghabiskan dua bulan untuk menyangkal kekalahan pemilu, dan mengklaim tanpa bukti bahwa itu adalah hasil dari penipuan pemilih yang meluas, sebelum para pendukungnya menyerbu Capitol AS pada 6 Januari untuk mengganggu sertifikasi kongres atas kemenangan Biden.

    Perang saudara telah meletus di dalam Partai Republik, dengan tokoh-tokoh tinggi Republikan seperti Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell mengesampingkan Trump di GOP, dan lainnya seperti sekutu Trump, Senator Lindsey Graham, percaya bahwa masa depan partai bergantung pada basis pendukung Trump.

    Senator Partai Republik Bill Cassidy mengatakan pada Ahad bahwa dia percaya jika Partai Republik berfokus pada mantan Presiden Donald Trump untuk memenangkan mayoritas pada pemilihan DPR 2022 dan kursi kepresidenan pada tahun 2024, maka Republik akan kalah.

    "Jika kita mengidolakan satu orang, kita akan kalah," kata Cassidy kepada CNN. "Dan itu jelas terbukti dalam pemilihan terakhir."

    Baca juga: Partai Republik Dikuasai Donald Trump, Puluhan Republikan Mau Buat Partai Baru

    Cassidy, seorang moderat, adalah salah satu dari tujuh senator Partai Republik yang bergabung dengan semua Senat Demokrat dalam pemungutan suara untuk menghukum Trump dalam persidangan pemakzulan keduanya, tetapi 57 suara bersalah kurang dari 67 suara yang dibutuhkan untuk menghukum mantan presiden, sehingga dia dibebaskan.

    Republikan Louisiana itu mengatakan dia yakin Partai Republik harus fokus pada masalah yang dapat memenangkan kembali pemilih, bukan Trump.

    "Jika kita berencana menang pada 2022 dan 2024, kita harus mendengarkan para pemilih. Bukan hanya mereka yang sangat menyukai Presiden Donald Trump, tapi mungkin mereka yang kurang yakin," ujarnya.

    REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.