Partai Republik Dikuasai Donald Trump, Puluhan Republikan Mau Buat Partai Baru

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump melambai ketika dia tiba di Bandara Internasional Palm Beach di West Palm Beach, Florida, AS, 20 Januari 2021. [REUTERS / Carlos Barria]

    Presiden AS Donald Trump melambai ketika dia tiba di Bandara Internasional Palm Beach di West Palm Beach, Florida, AS, 20 Januari 2021. [REUTERS / Carlos Barria]

    TEMPO.CO, Jakarta - Puluhan mantan pejabat Republik, yang memandang Partai Republik tidak mau menentang mantan Presiden Donald Trump dan upayanya untuk merusak demokrasi AS, sedang dalam pembicaraan untuk membentuk partai tandingan baru sayap kanan-tengah, menurut empat orang yang terlibat dalam diskusi tersebut.

    Diskusi tahap awal juga diikuti mantan Republik terpilih, mantan pejabat di pemerintahan Republik Ronald Reagan, George H.W. Bush, George W. Bush dan Trump, mantan duta besar Republik dan ahli strategi Republik, kata orang-orang yang terlibat dalam diskusi itu, dikutip dari Reuters, 11 Februari 2021.

    120 lebih dari mereka mengadakan panggilan Zoom Jumat lalu untuk membahas kelompok yang memisahkan diri, yang akan berjalan di atas platform "konservatisme berprinsip," termasuk kepatuhan terhadap Konstitusi dan supremasi hukum, gagasan yang menurut mereka telah dihancurkan oleh Trump.

    Rencananya akan mencalonkan kandidat dalam beberapa pemilihan tetapi juga untuk mendukung kandidat kanan-tengah di pemilihan lain, apakah mereka dari Partai Republik, independen atau bahkan Demokrat, kata sumber Reuters.

    Evan McMullin, yang merupakan kepala direktur kebijakan untuk House Republican Conference dan mencalonkan diri sebagai calon independen dalam pemilihan presiden 2016, mengatakan kepada Reuters bahwa ia menjadi tuan rumah dalam panggilan Zoom dengan mantan pejabat yang prihatin tentang cengkeraman Trump pada Partai Republik dan gerakan pribumi yang dimiliki partai.

    Tiga orang lainnya mengkonfirmasi kepada Reuters seruan dan diskusi untuk partai tandingan potensial, tetapi meminta untuk tidak disebutkan namanya.

    Di antara peserta panggilan adalah John Mitnick, penasihat umum untuk Departemen Keamanan Dalam Negeri di bawah Trump; mantan anggota Kongres Partai Republik Charlie Dent; Elizabeth Neumann, wakil kepala staf di Departemen Keamanan Dalam Negeri di bawah Trump; dan Miles Taylor, mantan pejabat keamanan dalam negeri Trump lainnya.

    Pembicaraan tersebut menyoroti keretakan antar-partai yang luas atas klaim palsu Trump atas penipuan pemilu dan penyerbuan Capitol AS pada 6 Januari yang mematikan. Sebagian besar Partai Republik tetap sangat setia kepada mantan presiden, tetapi yang lain mencari arah baru untuk partai tersebut.

    Donald Trump berjalan di samping ibu negara Melania Trump saat ia berangkat dari Joint Base Andrews, Maryland, AS, Rabu, 20 Januari 2021. Trump menaiki helikopter Marine One untuk meninggalkan Gedung Putih. REUTERS/Carlos Barria

    Dewan Perwakilan Rakyat memakzulkan Trump pada 13 Januari dengan tuduhan menghasut pemberontakan dengan mendesak ribuan pendukung menyerang Capitol AS, pada hari di mana Kongres berkumpul untuk mengesahkan kemenangan pemilihan Demokrat Joe Biden.

    Peserta panggilan Zoom mengatakan mereka sangat kecewa dengan fakta bahwa lebih dari separuh Partai Republik di Kongres, delapan senator dan 139 perwakilan DPR, memilih untuk memblokir sertifikasi kemenangan pemilihan Biden hanya beberapa jam setelah pengepungan Capitol AS.

    Baca juga: Sebut Partai Republik Kultus Trump, Puluhan Republikan Era Bush Mundur

    Sebagian besar senator Republik juga mengindikasikan mereka tidak akan mendukung vonis terhadap Trump dalam sidang pemakzulan Senat minggu ini.

    "Sebagian besar Partai Republik meradikalisasi dan mengancam demokrasi Amerika," kata McMullin. "Partai perlu berkomitmen kembali pada kebenaran, alasan, dan cita-cita pendiri atau jelas perlu ada sesuatu yang baru."

    Ditanya tentang diskusi untuk partai tandingan, Jason Miller, juru bicara Trump, mengatakan "Para pecundang ini meninggalkan Partai Republik ketika mereka memilih Joe Biden."

    Seorang perwakilan dari Komite Nasional Republik mengacu pada pernyataan terbaru dari Ketua Ronna McDaniel.

    "Jika kami terus menyerang satu sama lain dan fokus menyerang sesama Partai Republik, jika kami memiliki perselisihan dalam partai kami, maka kami kehilangan prospek pada pemilu 2022," kata McDaniel di Fox News bulan lalu.

    "Satu-satunya cara kita akan menang adalah jika kita bersatu," katanya.

    McMullin mengatakan sejumlah orang pada panggilan Zoom minggu lalu mendukung gagasan partai ketiga nasional yang memisahkan diri. Pilihan lain yang sedang dibahas adalah membentuk "faksi" yang akan beroperasi baik di dalam Partai Republik saat ini atau di luarnya.

    Nama yang dipertimbangkan untuk partai baru termasuk Partai Integritas dan Partai Kanan-Tengah. Jika diputuskan untuk membentuk faksi, satu nama yang dibahas adalah Partai Republik Kanan-Tengah.

    Anggota menyadari bahwa lanskap politik AS dipenuhi dengan kegagalan upaya sebelumnya untuk membentuk partai ketiga nasional.

    "Tapi ada rasa lapar yang jauh lebih besar untuk partai politik baru di luar sana daripada yang pernah saya alami seumur hidup saya," kata salah satu Republikan peserta Zoom penentang Donald Trump.

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.