Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kritikan Jack Ma Diduga Membuat Xi Jinping Marah

image-gnews
Pendiri Alibaba, Jack Ma, menghadiri pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos, Swiss, 18 Januari 2017. [REUTERS / Ruben Sprich]
Pendiri Alibaba, Jack Ma, menghadiri pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia (WEF) di Davos, Swiss, 18 Januari 2017. [REUTERS / Ruben Sprich]
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Pendiri Alibaba dan Ant Group, Jack Ma, menghilang setelah pada Oktober tahun lalu mengkritik sistem keuangan pemerintah Cina dan menyebutnya sebagai sistem yang sudah usang.

Salah satu orang terkaya Cina berusia 56 tahun itu tidak terlihat di depan umum selama lebih dari dua bulan, menurut Business Insider, 4 Januari 2021.

Jack Ma telah menjadi sorotan baru-baru ini karena otoritas Cina telah menindak kerajaan bisnisnya. Pada akhir Desember, regulator Cina meluncurkan penyelidikan antitrust ke Alibaba, perusahaan e-commerce terbesar di negara itu yang oleh beberapa orang disebut sebagai Amazon versi Cina. Dan pada bulan November, Cina telah memperkenalkan serangkaian peraturan baru yang menghentikan penawaran umum perdana perusahaan fintech Ma, Ant Group.

Aturan baru datang beberapa minggu setelah Ma mengkritik sistem regulasi keuangan Cina pada konferensi di Shanghai pada Oktober. Berbicara di sebuah forum yang dihadiri oleh beberapa tokoh paling kuat di Cina di bidang politik dan keuangan, Ma mengkritik keras "mentalitas pegadaian" dari bank-bank Cina, dan menuduh regulasi keuangan sekolah lama otoritas global memperlambat inovasi, Quartz melaporkan. Kritik itu akhirnya sampai ke presiden Cina Xi Jinping, yang sangat marah dengan pernyataan itu dan secara pribadi memerintahkan penangguhan, menurut Wall Street Journal.

Dalam sambutannya, Jack Ma menolak peraturan keuangan global yang digunakan oleh Cina sebagai "klub orang tua" dan berkata, "Kami tidak dapat menggunakan metode kemarin untuk mengatur masa depan."

"Sistem keuangan saat ini adalah warisan dari Era Industri," ujar Jack Ma dalam sambutannya, dikutip dari WION. "Kita harus menyiapkan yang baru untuk generasi berikutnya dan orang muda. Kita harus mereformasi sistem saat ini."

"Inovasi yang bagus tidak takut terhadap regulasi, tetapi takut terhadap regulasi yang usang. Perumpamaannya, jangan menggunakan sistem manajemen stasiun kereta api untuk meregulasi bandara komersil," ujar Jack Ma tegas, dikutip dari Asia Nikkei.

"Keuangan Cina pada dasarnya tidak memiliki resiko. Namun, justru karena minimnya resiko, pertumbuhan ekonomi dan inovasi malah jadi terancam," ujar Jack Ma.

Jack Ma, pendiri Alibaba Group tiba di KTT "Tech for Good" di Paris, Prancis, 15 Mei 2019. [REUTERS / Charles Platiau]

Sejak pidatonya yang kontroversial, salah satu kerajaan bisnis Jack Ma, Ant Group, diawasi ketat oleh Beijing. Blair Silverberg, CEO startup pembiayaan utang Capital mengatakan kepada Business Insider pada November bahwa peraturan baru diperkenalkan agar pemerintah Cina dapat menegaskan supremasinya atas Jack Ma.

Para kader yang mendengarkan pidato Jack Ma menjadi marah. Pada 2 November, Ma dipanggil oleh otoritas Cina untuk diinterogasi. Keesokan harinya, IPO US$ 37 miliar (Rp 514 triliun) dari lengan fintech Alibaba, Ant Financial, disebut-sebut sebagai penawaran publik yang memecahkan rekor, dihentikan oleh pengawas sekuritas Cina meskipun sebelumnya telah menerima lampu hijau. Pada akhir Desember, regulator telah menginstruksikan Ant Group untuk merestrukturisasi operasinya untuk mematuhi aturan anti-monopoli baru, yang memangkas valuasi miliaran dolar, TIME melaporkan.

Kemudian, akhir minggu lalu, Jack Ma digantikan oleh eksekutif Alibaba lainnya untuk episode terakhir kontes bakat bisnis yang disiarkan televisi, dengan fotonya dihapus dari galeri juri. Jack Ma sekarang tidak terlihat di depan umum setidaknya selama dua bulan. Seorang juru bicara Alibaba menolak berkomentar terkait ini.

Di Cina, Jack Ma identik dengan kesuksesan. Guru bahasa Inggris yang menjadi pengusaha internet adalah orang terkaya di negaranya. Keberhasilan itu membuat orang-orang setanah air memanggilnya Daddy Ma. Namun belakangan ini, sentimen publik memburuk dan Jack Ma telah menjadi pria yang sangat dibenci orang di Cina. Dia disebut "penjahat", "kapitalis jahat", dan "hantu penghisap darah".

Seorang penulis membuat daftar "10 dosa mematikan" Jack Ma. Alih-alih dipanggil Ayah, beberapa orang mulai memanggilnya "putra" atau "cucu".

Kehilangan status ini terjadi karena Jack Ma menghadapi masalah yang semakin meningkat dengan pemerintah Cina. Pejabat Cina pada 24 Desember 2020 mengatakan mereka telah membuka penyelidikan antitrust ke Alibaba, perusahaan e-commerce yang dia dirikan dan di mana dia masih memegang kendali yang cukup besar.

Pada saat yang sama, pejabat pemerintah terus mengawasi Ant Group, raksasa fintech yang dikembangkan Ma dari Alibaba. Pada November 2020, pihak berwenang membatalkan penawaran umum perdana (IPO) yang direncanakan Ant Group, kurang dari dua minggu setelah Jack Ma secara terbuka mengkritik regulator keuangan karena terobsesi dengan meminimalkan risiko, dan menuduh bank-bank Cina berperilaku seperti "pegadaian" dengan meminjamkan hanya kepada mereka yang dapat memberikan jaminan.

Pergeseran citra publik Jack Ma sebagian besar berasal dari kritik yang berkembang dari pemerintah Cina terhadap kerajaan bisnisnya, New York Times melaporkan. Semakin banyak orang di Cina tampaknya merasakan peluang yang dinikmati oleh orang-orang seperti Jack Ma semakin menghilang, bahkan di tengah gelombang pasca-virus corona di Cina. Sementara Cina memiliki lebih banyak miliarder daripada gabungan Amerika Serikat dan India, sekitar 600 juta penduduknya berpenghasilan US$ 150 (Rp 2 juta) sebulan atau kurang.

"Miliarder luar biasa seperti Jack Ma pasti akan digantung di atas tiang lampu," tulis seorang netizen Cina di media sosial yang beredar luas, merujuk pada slogan hukuman mati yang terkenal di Revolusi Prancis, "À la lanterne!"

Artikel itu disukai 122.000 kali sejak awal kemunculannya di platform Weibo mirip Twitter dan aplikasi pesan WeChat.

Partai Komunis Cina tampaknya memanfaatkan kebencian itu. Ini bisa berarti masalah bagi wirausahawan dan bisnis swasta di bawah Xi Jinping, pemimpin tertinggi Cina, yang menghargai penghambaan dan kesetiaan di atas segalanya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dikutip dari New York Times, dalam pertemuan kepemimpinan tahunan pada Desember lalu yang mengatur kebijakan ekonomi negara untuk tahun mendatang, Partai Komunis Cina berjanji untuk memperkuat langkah-langkah antitrust dan mencegah "ekspansi modal yang tidak teratur."

Beberapa pebisnis mengatakan bahwa permusuhan terhadap Ant Group dan Jack Ma membuat mereka bertanya-tanya tentang arah fundamental negara.

"Anda dapat memiliki kendali mutlak atau Anda dapat memiliki ekonomi yang dinamis dan inovatif," kata Fred Hu, pendiri perusahaan investasi Primavera Capital Group di Hong Kong, mengatakan kepada New York Times. "Tapi diragukan Anda bisa mendapatkan keduanya." Perusahaannya adalah investor di Ant Group milik Jack Ma, dan dia duduk di dewan direksi Ant.

Xi Jinping tidak merahasiakan bagaimana sosok kapitalis ideal menurutnya. Sepuluh hari setelah pembatalan IPO Ant Group, Xi Jinping mengunjungi pameran museum yang ditujukan untuk Zhang Jian, seorang industrialis yang aktif lebih dari seabad yang lalu. Zhang membantu membangun kampung halamannya, Nantong, dan membuka ratusan sekolah. Tokoh bisnis di era Xi Jinping harus menempatkan bangsa mereka di depan bisnis.

Dalam pertemuan bulan Juli dengan anggota komunitas bisnis, Xi Jinping menunjuk Zhang sebagai panutan dan mendesak mereka untuk menempatkan patriotisme sebagai kualitas terbaik mereka. Namun, Xi Jinping dilaporkan tidak menyebutkan bahwa Zhang meninggal karena bangkrut.

Jack Ma memiliki proyek filantropi sendiri, seperti beberapa inisiatif dalam pendidikan pedesaan dan hibah untuk membantu mengembangkan bakat kewirausahaan di Afrika. Tetapi dalam banyak hal lain, pengusaha teknologi yang flamboyan sangat berbeda dengan Zhang.

Dia telah lama menikmati reputasi yang lebih baik daripada rekan-rekannya di bidang manufaktur, real estat, dan industri lain yang keunggulannya mungkin berasal dari membina hubungan erat dengan pemerintah, mengabaikan aturan lingkungan, atau mengeksploitasi karyawan.

Dia terkenal karena membuat pernyataan berani dan menantang pihak berwenang. Pada tahun 2003, ia mendirikan Alipay, yang kemudian menjadi bagian dari Ant Group, menempatkan alun-alun kerajaan bisnisnya di tengah dunia keuangan yang dikendalikan negara.

"Jika seseorang perlu masuk penjara karena Alipay, biarkan saya dipenjara," kata Jack Ma kepada rekan-rekannya saat itu.

Dia terkadang dengan halus menantang pemerintah untuk menghukum pembangkangannya. Mengenai bisnis Ant, dia mengatakan dalam beberapa kesempatan, "Jika pemerintah membutuhkannya, saya dapat memberikannya kepada pemerintah."

Pada saat itu, hanya sedikit orang yang menanggapi pernyataan ini dengan serius. Orang-orang yang mengenalnya dengan baik menganggap pernyataan-pernyataan itu hanya sebagai "hal yang sangat menarik" untuk dikatakan.

Hingga saat ini, Jack Ma adalah orang terkaya di Cina dengan kekayaan yang mencapai lebih dari US$ 60 miliar (Rp 833,6 triliun). Namun, kekayaan bersih Jack Ma telah terkikis US$ 12 miliar (Rp 166,7 triliun) selama dua bulan terakhir karena Cina telah memperketat aturan untuk industri teknologi keuangan. Saat ini, Jack Ma memiliki kekayaan US$ 50,6 miliar (Rp 703 triliun), menjadikannya orang terkaya keempat di Cina, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Ketika berita tentang dugaan hilangnya Jack Ma telah menyebar, prediksi pada Agustus 2019 tentang Jack Ma oleh miliarder pengusaha Cina lainnya telah beredar di media sosial.

Dikutip dari Bussines Insider, dalam wawancara video, Guo Wengui, yang melarikan diri dari Cina sebagai buronan pada 2014 dan mengklaim sebagai whistleblower yang mengungkap korupsi di negara tersebut, mengatakan bahwa tahun depan Jack Ma kemungkinan akan berakhir di penjara atau mati karena Cina ingin mengambil kembali Ant Group.

Sumber:

https://www.businessinsider.com/alibaba-founder-jack-ma-suspected-missing-2021-1?r=US&IR=T

https://time.com/5926062/jack-ma/

https://qz.com/1946723/theres-no-place-for-a-jack-ma-in-todays-china/

https://www.nytimes.com/2020/12/24/technology/china-jack-ma-alibaba.html

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Mengenal Temu, Aplikasi Asal Cina yang Bikin Pemerintah Khawatir

42 menit lalu

Aplikasi Temu. Tempo/Fardi Bestari
Mengenal Temu, Aplikasi Asal Cina yang Bikin Pemerintah Khawatir

Pemerintah melihat kehadiran aplikasi asal Cina, Temu, sebagai ancaman serius karena dinilai mempunyai potensi mengganggu pasar dan pelaku UMKM


Biden Hadiri KTT G7, Rencana Bahas Ukraina hingga Perdagangan dengan Cina

3 jam lalu

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berjabat tangan selama acara dengan para pemimpin G7 untuk mengumumkan Deklarasi Bersama Dukungan untuk Ukraina, saat KTT NATO diadakan di Vilnius, Lituania 12 Juli 2023. REUTERS/Kacper Pempel
Biden Hadiri KTT G7, Rencana Bahas Ukraina hingga Perdagangan dengan Cina

Presiden AS Joe Biden akan membahas berbagai tantangan global bersama negara-negara sekutunya di KTT G7 pada 13 - 15 Juni 2024 di Italia.


Polisi Cina Tangkap Penikam Empat Warga Amerika Serikat

14 jam lalu

Ilustrasi begal / penyerangan dengan senjata tajam pisau / klitih / perampokan. Shutterstock
Polisi Cina Tangkap Penikam Empat Warga Amerika Serikat

Kepolisian di Provinsi Jilin, Cina telah menangkap seseorang yang diduga menikam empat orang Amerika Serikat dan satu warga negara Cina dengan pisau


4 Tenaga Pendidik Amerika Serikat Ditikam di Cina

1 hari lalu

Ilustrasi Penusukan. shutterstock.com
4 Tenaga Pendidik Amerika Serikat Ditikam di Cina

Empat tenaga pendidik Amerika Serikat sedang menjalani program kemitraan dengan universitas Cina ketika ditikam oleh seorang pria di Taman Beishan, Cina.


Senat Amerika Serikat Perpanjang Waktu Pembuktikan BMW Pakai Komponen Blacklist dari Cina

1 hari lalu

BMW rilis teaser mobil baru. (Foto: BMW)
Senat Amerika Serikat Perpanjang Waktu Pembuktikan BMW Pakai Komponen Blacklist dari Cina

Senat memberikan tenggat waktu pada BMW untuk menjawab tuduhan penggunaan komponen blacklist dari Cina selambatnya 21 Juni 2024.


Tolak Investor Tambang, Warga Dairi Lakukan Tari Tor-tor di Depan Kedutaan Besar Cina

1 hari lalu

Demonstrasi Warga Kabupaten Dairi yang menolak pembukaan tambang dengan bantuan investasi dari Cina berlangsung di depan Kedubes Cina, Mega Kuningan, Jakarta, Selasa, 11 Juni 2024. Tempo/Irsyan
Tolak Investor Tambang, Warga Dairi Lakukan Tari Tor-tor di Depan Kedutaan Besar Cina

Peserta aksi meminta Pemerintah Cina untuk membatalkan pinjaman ke PT DPM untuk membuka tambang Diari.


Isu Utama Kontestasi Parlemen Uni Eropa: Nol Emisi Gas Rumah Kaca Hingga Rivalitas Industri Global

2 hari lalu

Ketua Komisi Uni Eropa Jean-Claude Juncker (tengah), menyampaikan pidato State of Union-nya di Parlemen Eropa di Strasbourg, Prancis, Rabu, Sept.12, 2018. (Foto AP / Jean-Francois Badias)
Isu Utama Kontestasi Parlemen Uni Eropa: Nol Emisi Gas Rumah Kaca Hingga Rivalitas Industri Global

Inilah kebijakan parlemen Uni Eropa mengenai prioritas permasalahan lima tahun kedepan


Terungakap, Air Terjun Tertinggi di Cina Ini Dapat Suplai Air Melalui Pipa

4 hari lalu

Air Terjun Gunung Yuntai (Istimewa)
Terungakap, Air Terjun Tertinggi di Cina Ini Dapat Suplai Air Melalui Pipa

Selama dua tahun terakhir, Cina mengalami kekeringan berkepanjangan yang dimulai pada 2022. Air terjun ini terkena dampaknya.


Cina Gunakan AI untuk Periksa Kecurangan dalam Tes Masuk Perguruan Tinggi

5 hari lalu

Ilustrasi Ujian Nasional. TEMPO/Eko Siswono Toyudho
Cina Gunakan AI untuk Periksa Kecurangan dalam Tes Masuk Perguruan Tinggi

Otoritas Cina menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk memeriksa kecurangan dalam tes masuk perguruan tinggi yang diikuti 13,42 juta siswa


Polisi Filipina Culik Turis Malaysia dan Cina, Minta Uang Tebusan Rp 696 Juta

5 hari lalu

Penumpang mendorong bagasi mereka melalui aula kedatangan internasional di Bandara Internasional Ibukota Beijing setelah China mencabut persyaratan karantina COVID-19 untuk pelancong yang datang di Beijing, China 8 Januari 2023. REUTERS/Thomas Peter
Polisi Filipina Culik Turis Malaysia dan Cina, Minta Uang Tebusan Rp 696 Juta

Turis malaysia dan Cina diculik oleh polisi Filipina demi uang tebusan. Keempat pelaku penculikan ditangkap.