Jejak Radioaktif PLTN Fukushima Ditemukan pada Wine California

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi wine (pixabay.com)

    ilustrasi wine (pixabay.com)

    TEMPO.CO, Jakarta - Setelah insiden kebocoran di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Jepang pada 2011, para ahli WHO menyatakan bahwa jumlah partikel radioaktif dalam makanan dan minuman di luar Jepang tetap rendah dan tidak menimbulkan risiko kesehatan.

    Wine California yang dibuat pada tahun-tahun setelah bencana PLTN Fukushima mengandung isotop dari kecelakaan PLTN, seperti yang ditemukan peneliti di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis (CNRS) Universitas Bordeaux, dilansir dari Sputniknews, 23 Juli 2018. Para ilmuwan mempelajari sampel wine yang dibuat dari anggur yang dipanen antara 2009 dan 2012 dan menemukan jejak Cesium-137 yang terbentuk sebagai hasil dari operasi reaktor nuklir.

    Baca: Radiasi Masih Tinggi, Turis Dilarang Selfie di PLTN Fukushima

    Dilaporkan Russia Today, awan radioaktif yang dilepaskan oleh PLTN terbang ke Napa Valley di California, AS. Di sana, sejumlah kecil cesium-137 jatuh ke kebun anggur.

    Tingkat radiokatif bervariasi tergantung pada wine. para peneliti menemukan wine Cabernet Sauvignon merah memiliki jumlah yang lebih tinggi dan wine rosé memiliki yang paling sedikit.

    Para ilmuwan menggunakan spektrometri gamma latar-rendah untuk mendeteksi jejak karena anggur mengandung isotop dalam jumlah sangat rendah. Menurut penelitian CNRS, jumlah Cesium dalam botol tidak menimbulkan bahaya bagi kesehatan manusia dan tingkat radioaktivitas anggur lebih rendah daripada radiasi alami.

    Kompleks nuklir Fukushima Dai-ichi di Okumamachi, Jepang, 2011. Pembangkit tenaga nuklir Jepang ini sempat menghebohkan dunia saat terjadinya gempa mengakibatkan tsunami, sehingga merusak pembangkit nuklir ini dan berdampak luas pada lingkungan dan air jepang bahkan dunia. (cryptome.org)

    Meskipun banyak orang ragu meminum anggur terpapar radioaktif, namun unsur cesium-137 dalam wine sebenarnya merupakan cara yang berguna untuk mengetahui usia wine. Ini karena sejak 1952, setiap botol anggur memiliki tingkat cesium-137, berkat pengembangan senjata nuklir dan pengujian. Tingkat radioaktif bervariasi mulai dari level 50-an dan seterusnya, memungkinkan anggur untuk diberi tanggal berdasarkan tingkat radiasi, yang dapat diuji tanpa membuka botol dan merusak segelnya. Metode ini ditemukan oleh Philippe Hubert pada tahun 2001, dan dia adalah salah satu ahli farmakologi dari penelitian ini.

    Baca: India Siap Menambang Bahan Baku Nuklir di Bulan

    "Dengan sensitivitas urutan 0,05 Bq / l, teknik ini memungkinkan tanggal untuk anggur vintage antara 1952 dan 2000, tetapi di atas semua itu sangat efektif untuk vintages yang sangat tua, memang botol apa pun sebelum tahun 1952 tidak dapat mengandung caesium- 137, bahkan dalam jejaknya," ungkap laporan studi.

    Meskipun radioaktif awan Fukushima meningkatkan tingkat radioaktif dalam anggur, tingkat cesium dalam anggur pada puncak periode pengujian nuklir jauh lebih tinggi, jadi tidak perlu panik. Wine Prancis juga terpapar unsur radioaktif serupa dalam tingkat cesium setelah bencana Chernobyl 1986.

    Baca: Badan Nuklir Iran: Persedian Uranium Iran Mencapai 950 Ton

    Beberapa reaktor di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Jepang mengalami kehancuran setelah gelombang tsunami setinggi 15 meter menghantam dan merobohkan sistem pendingin reaktor. Bencana itu melepas beberapa unsur radioaktif ke atmosfer dan masuk ke air. Area tertentu di sekitar PLTN masih tetap tidak bisa dihuni.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.