Putin Sebut Ajaran Komunis Diambil Dari Alkitab

Reporter:
Editor:

Sita Planasari

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri sebuah perayaan Natal Ortodoks di Gereja Saints Simeon dan Anna di St. Petersburg, Rusia, 7 Januari 2018. REUTERS

    Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri sebuah perayaan Natal Ortodoks di Gereja Saints Simeon dan Anna di St. Petersburg, Rusia, 7 Januari 2018. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Rusia Vladimir Putin melontarkan pernyataan kontroversial dengan menyatakan bahwa gagasan komunis Soviet berasal dari Alkitab. Dia bahkan membandingkan Vladimir Lenin, salah satu tokoh besar komunis Uni Sovyet dengan seorang santo.

    Seperti dilansir Russia Today, Senin 15 Januari 2018, Putin berbicara tentang sebuah film dokumenter Biara Valaam yang baru saja dipugar di saluran televisi Rossiya 1.

    Program yang didanai pemerintah ini menceritakan tentang bangunan yang terletak di dekat perbatasan dengan Finlandia selama bertahun-tahun.

    Program itu juga membahas tentang Revolusi Oktober 1917, yang menyebabkan eksekusi keluarga kerajaan Tsar, pembentukan Uni Soviet dan sebuah bab baru tentang kebijakan ateistik dan anti-agama oleh Kremlin.

    Baca juga:

    Putin: Wilayah Kristen Bersejarah di Suriah Bersih dari Teroris 

    Sejak saat itu dan terutama setelah runtuhnya Uni Soviet di bawah Mikhail Gorbachev pada awal 1990an, peran gereja di masyarakat Rusia telah menjadi isu perpecahan.

    Tapi Putin, yang sering mendukung gereja, mengatakan kepada pembuat film dokumenter bahwa dia tidak percaya bahwa idealisme komunisme dan kekristenan tidak sesuai.

    "Mungkin saya akan mengatakan sesuatu yang tidak disukai beberapa orang, tapi saya akan mengatakan apa yang saya pikirkan," katanya.

    "Pertama, iman selalu menyertai kita. Ini diperkuat saat keadaan sulit bagi negara kita. Telah terjadi tahun-tahun yang mengerikan dan penuh Tuhan ketika para imam hancur dan gereja-gereja hancur. Tapi pada saat bersamaan (Soviet) menciptakan agama baru. Memang, ideologi komunis sangat mirip dengan agama Kristen."

    Baca juga:
    Putin Resmi Daftar Ikut Pilpres Rusia, Pilih Jalur Independen

    Lenin, seorang ateis yang mendukung pandangan Marxis bahwa agama adalah "candu rakyat," mengilhami sebuah kampanye aktif untuk menyita harta milik gereja, sementara penggantinya, Joseph Stalin, menghancurkan katedral terbesar di Moskow pada 1931.

    Sebagai gantinya dia merencanakan sebuah kolam renang umum yang bersaing dengan patung raksasa Lenin. Stalin kehabisan uang untuk proyek tersebut namun kemudian dibangun oleh penerusnya, Nikita Krushchev.

    Tapi Putin berpendapat bahwa seperti kekristenan, komunisme mengajarkan "kebebasan, persaudaraan, kesetaraan."

    Dia menyebut Kode Moral Pembangun Komunisme, sebuah pamflet prinsip panduan untuk semua anggota partai, sebagai sebuah "kutipan dari Alkitab."

    Dalam ritual juga, Putin berpendapat, Lenin dan kelompoknya meminjam dari praktik gereja, meski tidak jelas apakah menurutnya ini adalah upaya sadar atau intuitif.

    Baca juga:
    Putin Sebut Strategi Keamanan Trump Agresif

    Ironisnya, isu mausoleum Lenin adalah salah satu sumber perselisihan utama antara gereja dan Partai Komunis, yang menyumbang perwakilan kedua terbesar di parlemen.

    Vladimir Lenin adalah pemimpin revolusi komunis di Kekaisaran Rusia pada 1917, dan menjadi pemimpin pertama Uni Soviet ketika dibentuk pada  1922. Setelah meninggal pada 1924, tubuhnya dibalsem dan dipamerkan di sebuah makam di Lapangan Merah di Moskow.

    Pejabat gereja telah lama berusaha untuk menguburkan Lenin yang mausoleumnya berdiri di luar Kremilin sejak 1924, dengan alasan bahwa itu tidak benar.

    Sementara kubu Komunis berpendapat bahwa peti mati tersebut berada di bawah permukaan tanah, memenuhi kriteria penguburan.

    Namun Putin berpendapat monumen itu serupa dengan bagaimana orang-orang kudus ditampilkan dalam tradisi Orthodox.

    NEWSWEEK|SPUTNIK|RUSSIA TODAY

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.