Rabu, 23 Mei 2018

Yaman Tenang setelah Pertempuran Kota Lima Hari

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemberontak Houthi turun ke jalan untuk merayakan kematian mantan Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh, di Sanaa, Yaman, 4 Desember 2017. Saleh tewas setelah kendaraannya ditembaki kelompok Houthi di Sanaa. AP Photo/Hani Mohammed

    Pemberontak Houthi turun ke jalan untuk merayakan kematian mantan Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh, di Sanaa, Yaman, 4 Desember 2017. Saleh tewas setelah kendaraannya ditembaki kelompok Houthi di Sanaa. AP Photo/Hani Mohammed

    TEMPO.CO, Sanaa -- Ibu kota Yaman, Sanaa, terlihat tenang setelah lima hari terakhir mengalami pertempuran kota antara pasukan milisi Houthi dengan pendukung eks Presiden, Ali Abdullah Saleh. Tim dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Palang Merah telah mendarat di bandara di ibu kota Sanaa.

    "Pertempuran di jalan-jalan telah berhenti meskipun ada 25 kali serangan udara semalam," kata Jamie McGoldrick, koordinator bantuan kemanusiaan PBB, Selasa, 5 Desember 2017, seperti dilansir media ABC asa Australia. Serangan udara ini dilakukan oleh pasukan Arab Saudi. Ada kabar pemakaman Saleh akan berlangsung Selasa waktu setempat.

    Baca: Berbalik Dukung Saudi, Eks Presiden Yaman Tewas Ditembak Houthi

     

    Saleh tewas setelah diserang milisi Houthi, yang sebelumnya merupakan sekutunya. Ini terjadi setelah dua hari sebelumnya, Saleh mengumumkan berganti dukungan dari Houthi, yang didukung Iran, ke koalisi pimpinan Arab Saudi.

    Baca: Yaman, Negeri Termiskin di Dunia Arab

     

    Ini membuat pasukan Saleh berperang melawan milisi Houthi sejak sepekan terakhir. Perang ini sendiri telah berlangsung selama tiga tahun terakhir.
    Kondisi perang Yaman ini mengkhawatirkan karena pasukan pimpinan Arab Saudi mengumumkan pemblokiran semua akses ke Yaman. PBB mengecam tindakan ini karena dinilai bisa menimbulkan bencana kemanusiaan kelaparan massal. Belakangan, Saudi membuka akses terhadap bandara Sanaa dan dua pelabuhan untuk memungkinkan masuknya bantuan kemanusiaan.


     

     

    Lihat Juga


    Selengkapnya
    Grafis

    Teror di Indonesia Meningkat, RUU Anti Terorisme Belum Rampung

    RUU Anti Terorisme tak kunjung rampung padahal Indonesia telah menghadapi rangkaian serangan dalam sepekan, dari tanggal 8 sampai 16 Mei 2018.