Masjid Ditolak Berdiri karena 3 Kali Lebih Besar dari Gereja

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi masjid. REUTERS/Amr Abdallah Dalsh

    Ilustrasi masjid. REUTERS/Amr Abdallah Dalsh

    TEMPO.CO, London - Pemerintah Inggris memblokir ide membangun masjid terbesar di negara itu, yang ukurannya tiga kali ukuran Katedral St Paul. Perdebatan selama 16 tahun mencapai konklusi setelah pemerintah memblokir rencana kelompok Islam--diduga berhubungan dengan kelompok fundamentalisme--untuk membangun mega-masjid.

    Kelompok Jamaah Tabligh, menurut laman The Sunday Telegraph sebagaimana dilansir dari Premier Christian Radio, Minggu, 25 Oktober 2015, telah dituduh oleh beberapa pihak sebagai pintu gerbang menuju terorisme, meski beberapa ahli mengatakan kelompok tersebut adalah sebuah organisasi damai.

    "Kelompok ini merupakan cabang yang sangat konservatif yang tidak berpikir Muslim dan non-Muslim harus berintegrasi,' demikian seperti yang dilaporkan situs TST. "Kelompok ini mengusulkan mega-masjid yang berukuran tiga kali ruang lantai Katedral St Paulus."

    Masjid, yang diusulkan itu berada di dekat Olympic Park di London Timur, disebut dapat menampung sekitar 9.300 umat di ruang salat serta 2.000 orang di aula lain. Upaya Jamaah Tabligh sempat ditolak Dewan Newham pada Desember 2012 ketika mereka diberitahu kalau bangunan itu terlalu besar.

    Pada 2014, Jamaah Tabligh mengajukan banding dan penyelidikan publik selama tiga minggu dilakukan. Hasil penyelidikan itu diserahkan kepada pemerintah pada awal tahun 2015 namun berita baru dimunculkan ke permukaan saat ini karena sifat proposal yang dianggap sensitif bagi warga.

    The Sunday Telegraph melaporkan bahwa -sumber-sumber yang dekat dengan Communities Secretary, Greg Clark, mengatakan ia telah membuat keputusan akhir untuk memblokir ide tersebut. Jamaah Tabligh saat ini memiliki masjid sementara yang dikatakan mampu menampung 2.500 jamaah.

    Sementara Alan Craig, mantan anggota Dewan Newham yang memimpin kampanye melawan pendirian mega-masjid tersebut mengatakan: "Ini adalah berita fantastis. Selama satu setengah dekade Jamaah Tabligh telah dipaksa berhenti dengan yang upaya mereka lakukan, tapi akhirnya berakhir."

    PREMIER CHRSITIAN RADIO | MECHOS DE LAROCHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.