43 Mahasiswa Hilang, Demo Besar Kepung Kota Meksiko

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para mahasiswa berkumpul memprotes pembunuhan 43 mahasiswa di Meksiko City, 9 November 2014. Unjukrasa terjadi setelah ditemukan makam ke-43 mahasiswa yang diculik polisi. REUTERS/Edgard Garrido

    Para mahasiswa berkumpul memprotes pembunuhan 43 mahasiswa di Meksiko City, 9 November 2014. Unjukrasa terjadi setelah ditemukan makam ke-43 mahasiswa yang diculik polisi. REUTERS/Edgard Garrido

    TEMPO.CO, Kota Meksiko - Keluarga dari 43 mahasiswa yang hilang secara misterius memimpin parade massa menuju Kota Meksiko untuk meminta keadilan dan kejelasan nasib para mahasiswa. Aksi demo yang diikuti ribuan orang ini diklaim sebagai aksi demo terbesar sejak kasus ini terungkap.

    Teman-teman dari mahasiswa yang hilang telah berkeliling ke seluruh Meksiko dan sudah mengumpulkan massa yang lebih banyak sejak sepekan yang lalu. Rabu malam, pendemo sudah terkumpul menjadi tiga kelompok dan siap mengepung Istana Kenegaraan Meksiko di Zocalo Plaza. (Baca: 43 Mahasiswa Dibunuh, Istana Negara Meksiko Dibakar)

    "Di balik kebohongan pemerintah, kami akan mengerahkan seluruh massa untuk mengubah keadaan. Nasib teman-teman kami belum jelas," kata salah satu siswa, Omar Gracia, seperti dilaporkan The Guardian, Kamis, 20 November 2014.

    Di lokasi lain, sekelompok kecil pendemo mengalami bentrok dengan polisi di dekat Mexico City International Airport. Sekitar 200 pendemo melemparkan batu dan bom molotov ke arah polisi. "Tidak ada korban jiwa dalam bentrok ini," kata salah satu polisi.

    Sebanyak 43 mahasiswa diduga telah diculik oleh polisi, yang kemudian menyerahkan mereka kepada kelompok bandit di Iguala. Para gangster ini lalu menyiksa dan membakar mereka hingga tewas. (Baca: 43 Mahasiswa Meksiko Dibunuh dan Dibakar Gangster)

    Sebelumnya, para mahasiswa itu berencana menggelar demo mengkritik pemerintah Wali Kota Iguala, Jose Luis Abarca. Adapun kasus ini itu membuat Jose dan istrinya, Maria de los Angeles Pineda, ditangkap dan dinyatakan sebagai otak pembunuhan massal para mahasiswa. Polisi juga menahan 72 tersangka lain yang diduga terlibat dalam kasus ini.

    THE GUARDIAN | BBC NEWS | RINDU P. HESTYA

    Berita Lain:
    Motif Pembunuhan Miss Honduras karena Cemburu
    Nasib Tragis Miss Honduras dan Gaun tanpa Tuan
    Badai Salju di New York, Tujuh Orang Tewas


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Yang Datang ke Istana, Ada Nadiem Makarim dan Tito Karnavian

    Seusai pelantikannya, Presiden Joko Widodo memanggil sejumlah nama ke Istana Negara, Senin, 21 Oktober 2019. Salah satunya, Tito Karnavian.