20 Ribu Demonstran Tuntut Pelengseran Yingluck  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Demonstran anti-pemerintah berunjuk rasa mengikuti pemimpin mereka Suthep Thaugsuban berbaris, di pusat Bangkok, Thailand (27/3). REUTERS/Damir Sagolj

    Demonstran anti-pemerintah berunjuk rasa mengikuti pemimpin mereka Suthep Thaugsuban berbaris, di pusat Bangkok, Thailand (27/3). REUTERS/Damir Sagolj

    TEMPO.CO, Bangkok - Sekitar 20 ribu pengunjuk rasa anti-pemerintah Thailand kembali turun ke jalan dalam upaya mereka menggulingkan Perdana Menteri Yingluck Shinawatra, Sabtu, 29 Maret 2014. Ini adalah protes terbesar sejak awal Maret, ketika pengadilan memutuskan bahwa pemilihan umum pada Februari lalu tidak valid. Demonstrasi besar-besaran ini terjadi sehari sebelum agenda pemungutan suara di senat. (Oposisi Thailand Bentuk Pemerintahan Sementara). 

    Pemimpin demonstran, Suthep Thaugsuban, mengatakan masyarakat Thailand tidak ingin lagi dipimpin oleh rezim penindas. "Kami akan menunjukkan kekuatan rakyat kepada pemerintah," ujar Thaugsuban. "Masyarakat tidak akan menerima hasil pemilihan langsung tanpa adanya reformasi." (Akademisi: Pemerintahan Yingluck Berakhir).

    Di Taman Lumpini, distrik bisnis Bangkok, puluhan ribu orang melambai-lambaikan bendera dan meniup peluit. Mereka berjalan ke arah kota tua. "Sebagian besar pendemo melakukan long march dengan damai dan disiplin," kata penasihat keamanan perdana menteri, Paradorn Pattanathabutr. "Seusai serangkaian upacara simbolis, pengunjuk rasa kembali ke basisnya, di Taman Lumpini."

    Sedangkan menurut kepolisian setempat, sebuah granat meledak kala pengunjuk rasa melewati kantor Kementerian Luar Negeri. Namun tidak ada yang terluka dalam insiden itu. Tak jelas siapa yang melemparkan granat tersebut.

    Thailand mengalami krisis sejak mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra, kakak Yingkuck, digulingkan dalam kudeta 2006. Pada 2008, Thaksin melarikan diri ke Dubai untuk menghindari hukuman penjara karena tuduhan korupsi. Yingluck sendiri telah bertahan dari serbuan demonstran selama lima bulan. Ia mendapat dukungan dari masyarakat pedesaan dan kaum menengah-bawah. (Yingkuck: Tidak Akan Ada Kudeta Militer di Thailand).



    DAILY TIMES | ABC | HERALD SCOTLAND | CORNILA DESYANA

    Terpopuler:
    Pukuli Anak, Pasangan Malaysia Dipenjara di Swedia
    Putin Telepon Obama Bahas Ukraina 
    Dubes Polandia Serahkan Surat Kepercayaan ke ASEAN  

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.