Brasil Tuding Kanada Lakukan Spionase Industri

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP Photo/Virginia Mayo

    AP Photo/Virginia Mayo

    TEMPO.CO, Brasilia - Brasil telah meminta klarifikasi dari pemerintah Kanada tentang tuduhan bahwa badan intelijen negara itu menargetkan Kementerian Pertambangan dan Energi Brasil. Presiden Brasil Dilma Rousseff menyebut tindakan itu sebagai bentuk spionase industri.

    Menteri Luar Negeri Brasil Luiz Alberto Figueiredo memanggil duta besar Kanada untuk "mengirimkan pesan kemarahan pemerintah Brasil dan meminta penjelasan," kata Kementerian Luar Negeri Brasil dalam sebuah pernyataan setelah pengungkapan adanya aksi spionase itu. Pernyataan ini disiarkan Minggu, 6 Oktober 2013 malam di jaringan Globo, Brasil.

    Laporan itu mengatakan, metadata panggilan telepon dan email ke dan dari Kementerian Pertambangan dan Energi Brasil menjadi sasaran penyadapan badan intelijen Kanada, Communications Security Establishment (CSE). Laporan itu tidak menunjukkan apakah email itu dibaca atau panggilan teleponnya juga didengarkan.

    Laporan yang dilansir Globo itu didasarkan pada dokumen yang dibocorkan oleh mantan kontraktor badan intelijen Amerika Serikat, National Security Agency (NSA) Edward Snowden. Dokumen serupa juga mengungkapkan bahwa AS dan Inggris juga menargetkan Brasil.

    Selama pertemuan hari Senin, 7 Oktober 2013, pernyataan Figueiredo mengekspresikan "penolakan pemerintah atas pelanggaran berat dan tidak bisa diterima terhadap kedaulatan nasional dan hak-hak masyarakat dan perusahaan Brasil".

    Juru bicara CSE mengatakan, mereka "tidak berkomentar soal kegiatan pengumpulan badan intelijen untuk urusan luar negeri". Ray Boisvert, wakil direktur intelijen Kanada sampai tahun lalu, mengatakan, dalam pikirannya, Kanada bisa saja menggunakan Brasil sebagai bagian dari permainan skenario perang dan bukan untuk spionase yang sebenarnya.

    Dia menambahkan, dia tidak berpikir spionase industri sedang berlangsung karena "sejujurnya kami semua terlalu sibuk mengejar hal lain yang bisa membunuh orang".

    Boisvert mengatakan, laporan Globo itu tidak menunjukkan Brasil sebagai target nyata. "Ini hal yang hipotetis, seperti bisakah kita melakukan sesuatu? Cukup sering ada latihan dan mereka akan menggunakan negara manapun hanya untuk menguji teori itu," katanya.

    Dalam komentar di Twitter pada hari Senin, 7 Oktober 2013, Rousseff mengatakan, spionase industri tampaknya berada di balik dugaan aksi spionase oleh Kanada. Sebab, perusahaan-perusahaan Kanada memiliki kepentingan pertambangan besar di seluruh dunia, termasuk di Brasil.

    Dalam komentar Twitter-nya, yang dikonfirmasi otentik oleh kantor presiden, Rousseff juga menginstruksikan Menteri Pertambangan Brasil Edison Lobao untuk memperkuat sistem perlindungan data kementeriannya.

    Globo sebelumnya melaporkan bahwa komunikasi Rousseff, dan juga perusahaan minyak yang dikelola negara Petrobras, menjadi target pengintaian NSA.

    Sebelumnya, Greenwald menulis artikel di surat kabar O Globo yang mengatakan bahwa NSA sedang mengumpulkan metadata miliaran email, panggilan telepon, dan data internet lainnya yang mengalir melalui Brasil, titik transit penting bagi komunikasi global.

    Imbas atas dugaan program mata-mata yang dilakukan AS terhadap Brasil membuat Rousseff membatalkan rencana kunjungannya ke Washington. Saat berbicara dalam sidang umum PBB bulan lalu, Rousseff juga menyerukan adanya peraturan internasional tentang data pribadi dan pembatasan program spionase yang menargetkan internet.

    GUARDIAN | ABDUL MANAN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.