Pos Polisi Pakistan Diserang, 8 Tewas

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas keamanan mengevakuasi jenazah seorang korban serangan bom bunuh diri di sebuah pos polisi di Bannu, Pakistan (10/12). REUTERS/Zahid Mohammad

    Petugas keamanan mengevakuasi jenazah seorang korban serangan bom bunuh diri di sebuah pos polisi di Bannu, Pakistan (10/12). REUTERS/Zahid Mohammad

    TEMPO.CO, Bannu - Sedikitnya delapan orang dilaporkan meregang nyawa, termasuk tiga polisi, menyusul sebuah serangan bunuh diri ke sebuah kantor polisi di Provinsi Khyber Pakhtunkhwa, Pakistan, dekat perbatasan Afganistan.

    Para penyerang, menurut sejumlah saksi, menenteng senjata berat dilengkapi rompi bunuh diri, senjata api, granat, dan selanjutnya menyerang kantor polisi dengan roket di Kaki, 13 kilometer sebelah selatan Kota Bannu, beberapa menit usai salat subuh, Senin, 10 Desember 2012.

    Polisi mengatakan, serangan yang berlangsung selama sejam itu menghancurkan kantor polisi, di dekat masjid, rumah, dan tiga toko. Dua di antara pelaku penyerangan meledakkan diri selama bentrokan senjata dengan aparat berlangsung, sedangkan penyerang ketiga melarikan diri.

    "Tiga militan menyerang kantor polisi Kaki. Mereka membunuh tiga polisi dan dua warga sipil," kata Mian Iftikhar Hussain, Menteri Penerangan untuk Provinsi Khyber Pakhtunkhwa, Senin. Sedangkan petugas rumah sakit menambahkan, beberapa warga sipil lainnya meninggal dunia setelah mengalami luka parah.

    Faksi Tehreek-e-Taliban Pakistan mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut. Mereka mengatakan, gempuran itu merupakan bentuk balas dendam atas pembunuhan yang dilakukan oleh polisi terhadap keponakan pendiri Tehreek-e-Taliban sekaligus panglima perang Baitullah Mehsud yang tewas dalam sebuah serangan pesawat tanpa awak Amerika Serikat pada 2009.

    "Kami akan melanjutkan serangan melawan pemerintah sekuler," kata juru bicara Ehsanullah Ehsan kepada kantor berita AFP melalui telepon dari lokasi yang dirahasiakan.

    Keponakan Mehsud adalah seorang komandan Taliban yang tewas ditembak oleh polisi di Bannu, bulan lalu, kata polisi lokal. Taliban Pakistan secara rutin menjadikan pasukan keamanan sebagai target serangan dengan bom dan senjata api. Bannu terletak tersembunyi di Waziristan Utara, benteng pertahanan terkenal di Pakistan. Lokasi ini, menurut pejabat Amerika Serikat, digunakan untuk melancarkan serangan di Afganistan. Lokasi ini menjadi target serangan jet tanpa awak Amerika Serikat.

    AL JAZEERA | CHOIRUL

    Berita terpopuler lainnya:
    Andi Mallarangeng Terkenal Kikir

    Bupati Aceng Nikahi Shinta, Pestanya Meriah

    Gaya Mewah Djoko Susilo, Nunun, dan Miranda

    Kemenangan Zaki Ubah Peta Politik Keluarga Atut

    Mubarok Akui Partai Demokrat Semrawut


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.