Polusi Udara, Warga Diminta Tinggalkan Teheran  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah umat Muslim Iran melakukan shalat Idul Adha di Universitas Teheran di Teheran, Iran, (26-10). (AP Photo/Vahid Salemi)

    Sejumlah umat Muslim Iran melakukan shalat Idul Adha di Universitas Teheran di Teheran, Iran, (26-10). (AP Photo/Vahid Salemi)

    TEMPO.CO, Teheran — Warga ibu kota Iran, Teheran, Kamis, 6 Desember 2012, diminta meninggalkan kota tersebut. Menteri Lingkungan Hidup Iran Marzieh Vahid Dastjerdi menegaskan, kadar polusi udara di kota itu telah mencapai tingkatan “berbahaya”.

    “Jika bisa, sebaiknya warga Teheran secepatnya mengungsi,” kata satu-satunya menteri perempuan dalam kabinet Presiden Mahmoud Ahmadinejad kepada harian Arman. Kabar tersebut, menurut Dastjerdi, terutama berasal dari pemantauan udara di rumah sakit, sekolah, dan universitas, serta lingkungan kantor pemerintah.

    Tingginya jumlah kendaraan di Teheran diduga menjadi penyebab utama tingginya polusi udara di wilayah itu.

    Rumah sakit mencatat terdapat peningkatan 15 persen pasien akibat infeksi saluran pernapasan akut (ISPA), sakit kepala, dan mual akibat polusi. Bahkan, akibat polusi, Presiden Ahamdinejad terpaksa membatalkan rapat kabinet yang digelar setiap pekan. Anak-anak juga rawan penyakit jika terpapar polusi.

    Ini bukan peringatan pertama yang dikeluarkan pemerintah Iran. Pada 2006, pemerintah mencatat 120 orang tewas akibat penyakit yang disebabkan oleh polusi udara, terutama pada Oktober dan November. “Kehidupan di Teheran seperti bunuh diri massal,” ujar penanggung jawab udara bersih Teheran saat itu.

    THE TELEGRAPH | SITA PLANASARI AQUADINI

    Berita Terpopuler:
    Rumor Nikah 2 Bulan Aceng-Shinta Jadi Omongan
    Wakil Jokowi di Solo Ingin Jadi Wali Kota Jakut

    Pria Hobi Selingkuh Terlihat dari Wajahnya!

    Keluarga Fany Cabut Gugatan Terhadap Bupati Aceng

    Begini Modus Penipuan ''Anak Anda Kecelakaan''


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.