Aktivis Cina Menyerah Demi Keluarga  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gao Zhisheng. AP/Gemunu Amarasinghe

    Gao Zhisheng. AP/Gemunu Amarasinghe

    TEMPO Interaktif, Beijing - Seorang pengacara hak asasi manusia Cina yang kehilangannya lebih dari setahun yang lalu menyebabkan protes internasional hari Rabu mengatakan bahwa dia meninggalkan perannya sebagai kritikus pemerintah dengan harapan dia akan diperbolehkan bersatu kembali dengan keluarganya.

    Dalam sebuah wawancara eksklusif, yang pertama sejak ia muncul kembali dua minggu lalu, Gao Zhisheng mengatakan dia tidak ingin membicarakan kehilangannya dan apakah ia telah ditahan dan dianiaya oleh pihak berwenang. Dia tampak lebih kurus dan lebih lembut daripada seorang pembela hak asasi manusia yang gempal dan garang di masa lalu, meskipun ia mengatakan kesehatannya baik-baik saja.

    Namun demikian, kata Gao, cobaan telah terjadi pada dirinya dan istri serta dua anaknya, yang diam-diam melarikan diri dari Cina awal tahun lalu untuk menyelamatkan diri dari  pelecehan tanpa henti oleh polisi.

    "Saya tidak memiliki kapasitas untuk bertahan. Di satu sisi, itu pengalaman masa lalu saya. Pengalaman itu juga sangat menyakiti orang yang saya cintai. Pilihan utama saya ini, setelah proses pemikiran yang mendalam dan hati-hati, adalah untuk mencari tujuan kedamaian dan ketenangan," kata Gao kepada The Associated Press di warung teh dekat apartemennya di Beijing utara.

    Matanya meluap dengan air mata beberapa kali ketika ia membahas keluarganya, terutama ketika ia menggambarkan melihat sepatu mereka ketika dia kembali ke rumah untuk pertama kalinya Selasa.

    "Saya benar-benar kehilangan kendali atas emosi saya, karena bagi saya ini adalah tiga orang yang paling terkasih di dunia dan sekarang, kami seperti layang-layang dengan tali yang rusak," katanya.

    Di antara pengacara hak asasi manusia yang paling berani, Gao adalah duri dalam daging pemerintah otoriter untuk beberapa dekade terakhir. Dia menganjurkan reformasi konstitusi dan mengambil kasus-kasus sensitif yang melibatkan orang Kristen evangelis dan anggota kelompok spiritual Falun Gong yang dilarang.

    Dia dipenjarakan, disiksa dan diawasi oleh polisi sampai ia hilang 14 bulan yang lalu. Laporan tidak jelas dari pemerintah tentang keberadaannya mengundurkan protes kelompok hak asasi manusia internasional, pemerintah AS dan Inggris, dan penyidik penyiksaan PBB.

    Pertemuan lebih sejam itu tampaknya sebagian ditujukan untuk menghilangkan kekhawatiran terhadap kesehatan Gao, 44 tahun, dan kondisi pikirannya sejak ia menghilang pada Februari 2009. Dia menunjukkan kilasan-kilasan penentangannya, gabungan pujian untuk pembangunan ekonomi  pemerintah sementara menyerukan demokrasi.

    Tapi keinginan untuk tidak berbicara tentang masa lalu dan jawaban-jawabannya menimbulkan pertanyaan mengenai kondisi kebebasannya saat ini dan apakah dia masih di bawah pengawasan polisi.

    Gao mengatakan pertemuan dengan AP adalah "chatting," bukan wawancara - yang terlarang berdasarkan ketentuan dari pembebasan bersyarat 2006 karena tuduhan subversi. Dia mengisyaratkan kompromi dengan pemerintah, dan melepaskan aktivisme masa lalunya untuk kontak dengan keluarganya dan kemungkinan reuni suatu hari.

    "Kau tahu bahwa kehidupan masa lalu saya tidak normal, dan saya harus menghentikan kehidupan sebelumnya. Saya berharap saya bisa menjadi bagian dari kehidupan damai keluarga besar," kata Gao.

    Ia kemudian menambahkan: "Kau tahu dasar utama untuk memilih menyerah demi perasaan keluarga," katanya. "Saya harap saya bisa bersatu kembali dengan mereka. Anak-anak saya membutuhkan saya di sisi mereka saat mereka tumbuh."

    Gao tiba-tiba muncul kembali 18 Maret menambahkan kebingungan tentang dirinya. Selama beberapa hari, dia berbicara dengan teman, keluarga dan media melalui telepon selular, mengatakan ia berada di Gunung Wutai, tempat pengasingan diri Buddhis yang terkenal, dan ingin ditinggalkan sendirian. Penjelasan itu di luar dari karakter Gao yang biasanya cerewet sehingga membawa spekulasi dari teman-teman dan para pendukungnya bahwa dia sedang ditekan oleh penguasa.

    AP | EZ


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.