Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Protes Mahsa Amini Pecah Setahun Lalu, Apa yang Berubah di Iran?

Reporter

Editor

Ida Rosdalina

image-gnews
Polisi Iran berdiri di jalan saat polisi moral kembali melakukan patroli jilbab di Teheran, Iran, Ahad, 16 Juli 2023. Kematian Mahsa Amini menimbulkan gelombang protes besar-besaran hingga menjadi perhatian mancanegara. Majid Asgaripour/WANA via REUTERS
Polisi Iran berdiri di jalan saat polisi moral kembali melakukan patroli jilbab di Teheran, Iran, Ahad, 16 Juli 2023. Kematian Mahsa Amini menimbulkan gelombang protes besar-besaran hingga menjadi perhatian mancanegara. Majid Asgaripour/WANA via REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, JakartaPenguasa Iran telah mengintensifkan tindakan keras terhadap perbedaan pendapat hampir satu tahun sejak kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi yang memicu protes yang berkembang menjadi kekacauan politik terburuk sejak Revolusi Islam 1979.

Bagaimana Protes Dimulai?

Protes dimulai segera setelah kematian wanita Kurdi Iran Mahsa Amini, 22, pada 16 September, yang telah ditangkap oleh polisi moral tiga hari sebelumnya karena diduga melanggar aturan berpakaian wajib Islam di Iran.

Amini, digambarkan sebagai orang pemalu yang memikirkan urusannya sendiri dan menjauhi politik, ditahan saat dia keluar dari stasiun kereta api di Teheran. Berita kematiannya beredar di media sosial. Protes meletus saat pemakamannya di kampung halamannya, Saqez, dan kemudian menyebar ke seluruh negeri dengan para demonstran meneriakkan “Perempuan, kehidupan, kebebasan” sebagai tantangan keras terhadap penguasa ulama Iran. Meskipun keluarga Amini mengatakan dia terbunuh karena pukulan di kepala dan anggota tubuhnya, pihak berwenang mengatakan dia meninggal karena masalah medis, yang semakin memicu kemarahan atas kematiannya.

Apa yang Diinginkan Para Pemrotes?

Karena perempuan dan generasi muda sering berada di garis depan, para pengunjuk rasa menargetkan simbol-simbol Republik Islam, membakar foto Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan meneriakkan “Matilah Diktator”.

Perempuan, termasuk siswi, melepas dan membakar hijab, memberontak terhadap undang-undang yang mewajibkan perempuan menutup rambut dan mengenakan pakaian longgar. Protes ini terutama terjadi di daerah-daerah yang dihuni oleh etnis minoritas yang telah lama menghadapi diskriminasi oleh negara, termasuk suku Kurdi di barat laut dan Baluchi di tenggara. Sementara itu, semakin banyak perempuan yang mengabaikan aturan berpakaian. Setelah seorang pecatur dan seorang pemanjat berkompetisi tanpa mengenakan hijab, sejumlah perempuan terkemuka lainnya menentang pihak berwenang dengan melanggar undang-undang hijab dan menyuarakan dukungan terhadap protes tersebut. Pihak berwenang telah memberlakukan larangan perjalanan dan hukuman penjara terhadap beberapa tokoh masyarakat mulai dari atlet hingga aktris.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Iran Setujui Enam Kandidat Calon Presiden untuk Gantikan Ebrahim Raisi

5 hari lalu

Negosiator nuklir Iran, Saeed Jalili, yang sempat menjadi kandidat presiden dalam pemilu 14 juni silam, melambaikan tangan ketika menghadiri upacara pengambilan sumpah jabatan Presiden Iran yang baru, Hasan Rouhani di gedung parlemen, di Teheran, Iran, Minggu (4/8). AP/Ebrahim Noroozi
Iran Setujui Enam Kandidat Calon Presiden untuk Gantikan Ebrahim Raisi

Dewan Wali Iran telah menyetujui enam kandidat calon presiden untuk pemilu Iran pada 28 Juni 2024.


Israel Bunuh Lagi Jenderal Iran di Suriah, Bos Garda Revolusi Bersumpah Membalas

9 hari lalu

Panglima Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Mayor Jenderal Hossein Salami meninjau peralatan militer selama latihan militer pasukan darat IRGC di daerah Aras, provinsi Azerbaijan Timur, Iran, 17 Oktober 2022. IRGC/WANA
Israel Bunuh Lagi Jenderal Iran di Suriah, Bos Garda Revolusi Bersumpah Membalas

Korps Garda Revolusi Iran bersumpah akan membalas kematian jenderalnya akibat serangan Israel.


Mahmoud Ahmadinejad Siap Maju Kembali sebagai Capres Iran, Ini Profil Eks Presiden Iran 2005-2013

11 hari lalu

Mahmoud Ahmadinejad . REUTERS/Karim Kadim
Mahmoud Ahmadinejad Siap Maju Kembali sebagai Capres Iran, Ini Profil Eks Presiden Iran 2005-2013

Mahmoud Ahmadinejad, eks Presiden Iran siap calonkan kembali menjadi presiden di negara tersebut sepeninggal Ebrahim Raisi tewas kecelakaan helikopter


Puji Mahasiswa Pro-Palestina di AS, Pemimpin Iran: Kalian Berada di Sisi yang Benar dalam Sejarah

15 hari lalu

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei bertemu dengan pemimpin tertinggi kelompok Palestina Hamas, Ismail Haniyeh, di Teheran, Iran 21 Juni 2023. Kantor Pemimpin Tertinggi Iran/WANA/ File Foto
Puji Mahasiswa Pro-Palestina di AS, Pemimpin Iran: Kalian Berada di Sisi yang Benar dalam Sejarah

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei memuji mahasiswa di Amerika Serikat yang berunjuk rasa untuk membela Palestina.


Pemilihan Presiden Iran Dijadwalkan Bulan Depan: Menengok Sistem Politik Iran

23 hari lalu

Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, bertemu dengan keluarga salah satu anggota Korps Garda Revolusi Islam yang tewas dalam serangan udara Israel di kompleks kedutaan Iran di ibu kota Suriah, Damaskus, saat upacara pemakaman di Teheran, Iran, 4 April 2024. Kantor Pemimpin Tertinggi Iran/WANA (Kantor Berita Asia Barat)/Handout via REUTERS
Pemilihan Presiden Iran Dijadwalkan Bulan Depan: Menengok Sistem Politik Iran

Pasca-kematian mengejutkan dari Presiden Iran Raisi, negeri Teluk Persia itu akan segera melaksanakan transisi kepemimpinan, bagaimana sistemnya?


Ali Khamenei Pimpin Pemakaman Presiden Iran Ebrahim Raisi Dihadiri Petinggi Hamas

24 hari lalu

Seorang wanita Iran menangis saat orang-orang berkumpul atas meninggalnya Presiden Iran Ebrahim Raisi, di Teheran, Iran 20 Mei 2024. Majid Asgaripour/WANA (West Asia News Agency) via REUTERS
Ali Khamenei Pimpin Pemakaman Presiden Iran Ebrahim Raisi Dihadiri Petinggi Hamas

Pemakaman Presiden Iran Ebrahim Raisi dihadiri pemimpin Hamas yang datang mewakili rakyat Palestina.


Presiden Iran Ebrahim Raisi Mangkat, Pemimpin Tertinggi Iran Umumkan Lima Hari Berkabung Nasional

26 hari lalu

Presiden Iran Ebrahim Raisi mencium Alquran saat berpidato di Sesi ke-78 Majelis Umum PBB di New York City, AS, 19 September 2023. Semasa hidupnya, Raisi dipandang sebagai sosok yang dijagokan untuk menggantikan Pemimpin Iran tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.  REUTERS/Brendan McDermid
Presiden Iran Ebrahim Raisi Mangkat, Pemimpin Tertinggi Iran Umumkan Lima Hari Berkabung Nasional

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengumumkan lima hari berkabung nasional untuk Presiden Ebrahim Raisi setelah kematiannya dalam kecelak


Profil Singkat Mohammad Mokhber, Presiden Sementara Iran

26 hari lalu

Wakil Presiden Pertama Iran Mohammad Mokhber.  Majid Asgaripour/WANA (West Asia News Agency) via REUTERS
Profil Singkat Mohammad Mokhber, Presiden Sementara Iran

Setelah Ebrahim Raisi dinyatakan meninggal dunia, Wakil Presiden Mohammad Mokhber akan menjadi presiden sementara Iran.


Ebrahim Raisi: Garis keras dalam Moralitas, Unjuk Rasa, dan Perundingan Nuklir

26 hari lalu

Presiden Iran Ebrahim Raisi berbicara dalam pertemuan dengan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev di perbatasan Azerbaijan-Iran, 19 Mei 2024. Iran's Presidency/WANA (West Asia News Agency)/Handout via REUTERS
Ebrahim Raisi: Garis keras dalam Moralitas, Unjuk Rasa, dan Perundingan Nuklir

Presiden Iran, Ebrahim Raisi, dikenal sebagai penganut garis keras dalam hal moralitas, termasuk membatas cara berpakaian dan berprilaku perempuan.


Garda Revolusi: Iran Tak Takut Hancurkan Arogansi Global

33 hari lalu

Pemimpin Garda Revolusi Iran Jenderal Hossein Salami.[Al-Manar]
Garda Revolusi: Iran Tak Takut Hancurkan Arogansi Global

Panglima Garda Revolusi Iran menyatakan Iran tak pernah terhambat dengan sanksi-sanksi Barat.