Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Warga Cina yang Ikut Unjuk Rasa Menolak Aturan Covid-19 Mulai Diburu Polisi

Reporter

image-gnews
Warga memegang kertas putih sebagai protes atas pembatasan COVID-19, di Beijing, China, 27 November 2022. REUTERS/ Thomas Petrus
Warga memegang kertas putih sebagai protes atas pembatasan COVID-19, di Beijing, China, 27 November 2022. REUTERS/ Thomas Petrus
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas Cina mulai menyidik orang-orang yang terlibat dalam aksi protes menolak aturan Covid-19 pada akhir pekan lalu. Aparat Kepolisian tampak masih berjaga di sejumlah kota di Negeri Tirai Bambu tersebut.

Dua sumber yang ikut berunjuk rasa mengatakan pada Reuters mereka di telepon oleh Kepolisian Beijing yang meminta mereka melakukan lapor diri ke sebuah pos polisi pada Selasa, 29 November 2022. Pemanggilan ini, terkait aktvitas mereka yang dilakukan pada Minggu malam, 27 November 2022.

Seorang pelajar mengatakan dia dan teman-teman sekolahnya telah ditanya apakah mereka berada di sekiar area unjuk rasa saat demonstrasi terjadi dan meminta mereka membuat pernyataan tertulis mengenai hal itu.

“Kami semua menghapus semua chat history kami,” kata seorang sumber, yang menyaksikan unjuk rasa di Beijing dan tak mau dipublikasi identitasnya. Aparat kepolisian menanyainya bagaimana mereka mendengar kabar soal demonstrasi tersebut dan apa motivasi mereka datang melihat unjuk rasa tersebut.

Baca juga: Kasus Covid-19 Meningkat, Malaysia Jamin Ketersediaan Stok Vaksin Sinovac

Polisi menahan demonstran yang menggelar aksi menolak lockdown akibat Covid-19, di Shanghai, Cina, 27 November 2022. REUTERS

Masih belum diketahui jelas bagaimana otoritas mengidentifikasi orang-orang yang ingin mereka interograsi soal partisipasi mereka dalam unjuk rasa akhir pekan lalu. Masih belum jelas pula berapa banyak orang yang akan dimintai keterangan.

Biro Keamanan Publik di Beijing belum mau berkomentar perihal ini. Sedangkan Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina mengatakan hak dan kebebasan harus dievaluasi dalam kerangka hukum.

Protes Shanghai pada Sabtu, 26 November 2022, menyebabkan bentrokan antara demonstran dan aparat Kepolisian, dengan penangkapan dilakukan pada dini hari. Tidak gentar, pengunjuk rasa kembali pada berdemonstrasi pada Minggu, 27 November 2022, di mana mereka mendapat tanggapan yang lebih agresif. Rekaman video menunjukkan kekacauan, di mana polisi mendorong, menyeret, dan memukuli pengunjuk rasa. Namun, video-video tersebut telah dihapus dari internet China yang disensor.

Seorang pengunjuk rasa di Shanghai mengatakan kepada CNN dia adalah satu dari sekitar 80 orang hingga 110 orang yang ditahan di kota itu pada Sabtu malam.  Dia menceritakan, dibawa ke kantor polisi, teleponnya disita dan informasi biometrik dikumpulkan sebelum dibebaskan sehari kemudian.

CNN tidak dapat secara independen memverifikasi jumlah orang yang sudah ditangkapi.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dua wartawan asing juga ditahan sebentar. Wartawan BBC Edward Lawrence ditangkap di Shanghai pada Minggu malam. Juru bicara BBC mengklaim Lawrence dipukuli dan ditendang oleh aparat Kepolisian saat meliput protes menolak aturan Covid-19.  Lawrence untungnya sudah dibebaskan.

Pada Senin, 28 November 2022, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina mengatakan Lawrence tidak mengidentifikasi dirinya sebagai jurnalis sebelum ditahan.

Sedangkan Michael Peuker, koresponden Cina untuk stasiun penyiar publik Swiss RTS, melaporkan secara langsung ketika dia mengatakan beberapa petugas polisi mendekatinya.  Dia kemudian menulis unggahan di Twitter petugas dari Kepolisian membawa dia dan juru kameranya ke dalam kendaraan, sebelum melepaskan mereka.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina menangkis pertanyaan tentang protes pada Senin, 28 November 2022, dan memberi tahu seorang reporter yang bertanya apakah kemarahan publik yang meluas akan membuat Cina mempertimbangkan untuk mengakhiri kebijakan nol-Covid-19.

"Apa yang Anda sebutkan tidak mencerminkan apa yang sebenarnya terjadi," demikian keterangan Kementerian Luar Negeri Cina menjawab pertanyaan wartawan.

Dalam beberapa hari terakhir, aksi berjaga dan demonstrasi yang mengungkapkan solidaritas dengan pengunjuk rasa di Cina telah diadakan di sejumlah negara di dunia, di antaranya di Inggris, Kanada, dan Australia.

Nugroho Catur Pamungkas

Baca juga:Sejumlah Negara Mendukung Unjuk Rasa Menolak Lockdown di Cina

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Zulhas soal Aplikasi Temu yang Dinilai Berpotensi Ganggu UMKM: Saya Baru Tahu

25 menit lalu

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan memberikan sambutan saat pembagian daging kurban di Kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Rabu 19 Juni 2024. Kemendag membagikan 2.500 paket daging kurban dari 70 ekor sapi dan 104 ekor kambing sumbangan yang dikumpulkan DKM Masjid Kemendag untuk disalurkan kepada masyarakat dan pekerja di wilayah Kantor Kementerian Perdagangan. TEMPO/Tony Hartawan
Zulhas soal Aplikasi Temu yang Dinilai Berpotensi Ganggu UMKM: Saya Baru Tahu

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan atau Zulhas mengaku baru tahu soal adanya aplikasi Temu.


Pecah Kongsi, Wapres Filipina Sara Duterte Mundur dari Kabinet Ferdinand Marcos Jr.

2 jam lalu

Wakil Presiden Filipina dan Menteri Pendidikan Sara Duterte berbicara dalam pengarahan ekonomi setelah Pidato Kenegaraan pertama Presiden Ferdinand Marcos Jr, di Kota Pasay, Metro Manila, Filipina, 26 Juli 2022. REUTERS/Lisa Marie David
Pecah Kongsi, Wapres Filipina Sara Duterte Mundur dari Kabinet Ferdinand Marcos Jr.

Wakil Presiden Filipina Sara Duterte pada Rabu 19 Juni 2024 mengundurkan diri dari kabinet Presiden Ferdinand Marcos dan jabatan penting lainnya


Menaker Ida Fauziyah akan Sosialisasi Tapera, Federasi Serikat Pekerja Logam Sebut Pemerintah Tak Dengar Kemarahan Buruh

3 jam lalu

Ratusan buruh dari berbagai serikat pekerja se-Jabodetabek saat melakukan aksi unjuk rasa menolak Tapera di kawasan Patung Kuda, Monas, Jakarta, Kamis 6 Juni 2024. Dalam aksinya buruh juga menyerukan penolakan terhadap Uang Kuliah Tunggal (UKT) Mahal, KRIS BPJS Kesehatan, Omnibuslaw UU Cipta Kerja, Hapus OutSourching dan Upah Murah (HOSTUM). TEMPO/Subekti.
Menaker Ida Fauziyah akan Sosialisasi Tapera, Federasi Serikat Pekerja Logam Sebut Pemerintah Tak Dengar Kemarahan Buruh

Federasi Serikat Pekerja Logam Elektronik Mesin Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (FSP LEM SPSI) Jawa Barat mengecam pernyataan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah yang akan menyosialisasikan Tabungan Perumahan Rakyat atau Tapera melalui Lembaga Kerjasama Tripartit Nasional (LKS Tripnas).


Malaysia dan Cina Tandai 50 Tahun Hubungan dengan Ekspor Durian

7 jam lalu

Perdana Menteri Cina Li Qiang berjabat tangan dengan Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim saat pertemuan mereka di Putrajaya, Malaysia, 19 Juni 2024. Syazrul Azis/Department of Information Malaysia/Handout via REUTERS
Malaysia dan Cina Tandai 50 Tahun Hubungan dengan Ekspor Durian

Cina dan Malaysia menandatangani sejumlah kesepakatan, memperbarui pakta kerja sama ekonomi selama lima tahun dan mengizinkan ekspor durian segar.


Justin Timberlake Ditangkap Polisi karena Mengemudi dalam Keadaan Mabuk, Ini Profil Mantan Britney Spears

12 jam lalu

Di tahun 2013, Justin Timberlake meraih pendapatan sebesar AS $31 juta atau sekitar Rp354 miliar. Dengan pendapatan sebesar itu, Timberlake ada di posisi ketiga. Lloyd Bishop/NBC/NBCU Photo Bank via Getty Images
Justin Timberlake Ditangkap Polisi karena Mengemudi dalam Keadaan Mabuk, Ini Profil Mantan Britney Spears

Justin Timberlake ditangkap polisi ketika mengemudi dalam keadaan mabuk. Berikut profil penyanyi dan aktor mantan kekasih Britney Spears ini.


Polda Papua Buru Polisi yang Bawa Kabur 4 Pucuk Senjata Api

15 jam lalu

Kabid Humas Polda Papua, Kombes. Pol. Ignatius Benny Ady Prabowo. Dok Polda Papua
Polda Papua Buru Polisi yang Bawa Kabur 4 Pucuk Senjata Api

Polda Papua masih memburu Bripda Aske Mabel, oknum polisi yang membawa kabur empat pucuk senjata api.


4 Polisi Filipina Divonis Bersalah atas Pembunuhan saat Perang Narkoba

1 hari lalu

Petugas kepolisian bersama sejumlah sukarelawan patroli wanita saat melakukan patroli malam di Pateros, Metro Manila, Filipina, 27 Januari 2020. Kelompok sukarelawan dibentuk pada 2016 saat terjadinya perang narkoba pada pemerintahan Duterte. REUTERS/Eloisa Lopez
4 Polisi Filipina Divonis Bersalah atas Pembunuhan saat Perang Narkoba

Empat polisi Filipina dinyatakan bersalah pada Selasa 18 Juni 2024 karena membunuh seorang ayah dan anak, kata pejabat pengadilan.


10 Negara Terbesar di Dunia Berdasarkan Jumlah Penduduk

1 hari lalu

Negara terbesar di dunia berdasarkan jumlah populasi, India. Foto: Canva
10 Negara Terbesar di Dunia Berdasarkan Jumlah Penduduk

Berikut daftar negara terbesar di dunia berdasarkan populasi. Indonesia termasuk dengan angka pertumbuhan 0,82 persen. Ini daftar lengkapnya.


Pengamat Nilai Polri Sulit Berantas Judi Online karena Ada Simbiosis Mutualisme

1 hari lalu

Pengamat Kepolisian dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Bambang Rukminto. ANTARA/HO-Dokumentasi Pribadi
Pengamat Nilai Polri Sulit Berantas Judi Online karena Ada Simbiosis Mutualisme

Pengamat nilai pengusutan kasus judi online di internal Polri akan sangat susah dilakukan karena terdapat hubungan saling menguntungkan.


Kronologi Perseteruan Filipina dan Cina atas Laut Cina Selatan

1 hari lalu

Sebuah kapal pasokan Filipina berlayar di dekat kapal Penjaga Pantai Cina selama misi pasokan untuk pasukan Filipina yang ditempatkan di kapal perang yang dilarang terbang di Laut Cina Selatan, 4 Oktober 2023. REUTERS/Adrian Portugal
Kronologi Perseteruan Filipina dan Cina atas Laut Cina Selatan

Laut Cina Selatan telah menjadi pusat perseteruan Filipina dan Cina sejak 2023.