Oposisi Minta Barat Bebaskan Kazakhstan dari Orbit Rusia

Reporter

Seorang pria berdiri di depan gedung kantor walikota yang dibakar selama protes yang dipicu oleh kenaikan harga bahan bakar di Almaty, Kazakhstan 6 Januari 2022. REUTERS/Pavel Mikheyev

TEMPO.CO, Jakarta - Barat harus menarik Kazakhstan keluar dari orbit Moskow atau Presiden Rusia Vladimir Putin akan menarik negara Asia Tengah itu ke dalam struktur seperti Uni Soviet, kata seorang mantan menteri yang sekarang menjadi pemimpin oposisi Kazakhstan.

Protes yang dimulai sebagai tanggapan terhadap kenaikan harga bahan bakar semakin parah minggu ini dan menjadi gerakan luas terhadap Nursultan Nazarbayev, yang mengundurkan diri sebagai presiden pada 2019 setelah beberapa dekade menjabat tetapi tetap menjadi kekuatan nyata di Kazakhstan.

Presiden Kassym-Jomart Tokayev, penerus Nazarbayev yang dipilih sendiri, telah memanggil pasukan dari sekutu Rusia sebagai bagian dari aliansi yang dipimpin Moskow yang dikenal sebagai Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO).

Mukhtar Ablyazov, mantan bankir dan menteri pemerintah yang merupakan pemimpin gerakan oposisi yang disebut Pilihan Demokratik Kazakhstan, mengatakan Barat perlu ikut campur.

“Jika tidak, maka Kazakhstan akan berubah menjadi Belarus dan (Presiden Rusia Vladimir) Putin secara sistematis akan memaksakan programnya - pembentukan kembali struktur seperti Uni Soviet," kata Ablyazov kepada Reuters dalam bahasa Rusia dari Paris, dikutip dari Reuters, 8 Januari 2022.

"Barat harus merobek Kazakhstan dari Rusia,” katanya.

“Rusia sudah masuk, mengirim pasukan. CSTO adalah Rusia. Ini adalah pendudukan Rusia," katanya.

Dia tidak mengatakan bagaimana Barat harus menarik Kazakhstan keluar dari orbit Rusia, atau apakah harus menggunakan kekuatan.

Kazakhstan, bekas republik Soviet, terjepit di antara Rusia, Cina, Kirgistan, Uzbekistan, dan Turkmenistan.

Cina akan menyingkir di Kazakhstan dan hanya mengamati peristiwa, kata Ablyazov.

Dihukum in absentia di Kazakhstan untuk penipuan, penggelapan dan untuk mengatur pembunuhan, Ablyazov, 58 tahun, tinggal di Prancis di mana ia telah diberikan status pengungsi.  Dia telah menolak tuduhan terhadap dirinya di Rusia dan Kazakhstan, menyebut tuduhan itu bermotif politik.

Dia menjabat sebagai menteri energi pada 1990-an di bawah Nazarbayev tetapi hubungan memburuk.  Pihak berwenang Kazakhstan mengatakan Ablyazov menghasut dan mendanai protes pada tahun 2016 yang memaksa Nazarbayev untuk menunda reformasi kepemilikan tanah yang tidak populer.

Ablyazov menyebut Nazarbayev, yang merupakan ketua Partai Komunis Kazakh sebelum menjadi presiden, sebagai diktator yang telah membawa rakyat Kazakhstan ke dalam kebuntuan geopolitik sambil memperkaya elit jahat.

"Nazarbayev - dia tidak berada di negara ini sekarang - tetapi itu tidak berarti apa-apa karena dia memiliki telepon dan komunikasi - dan semua orang yang berkuasa termasuk Tokayev akan melakukan apa yang dia perintahkan," katanya, menggambarkan Tokayev sebagai ‘perabotan mantan presiden’.

“Saya melihat diri saya sebagai pemimpin oposisi," kata Ablyazov.  "Setiap hari para pengunjuk rasa menelepon saya dan bertanya: 'Apa yang harus kami lakukan? Kami berdiri di sini: Apa yang harus kami lakukan?'"

Dia mengatakan dia siap untuk pergi ke Kazakhstan untuk memimpin pemerintahan sementara jika protes meningkat.

"Saya tidak hanya akan kembali - orang-orang terus bertanya kapan saya akan kembali dan menyalahkan saya karena tidak kembali untuk memimpin protes - tetapi orang-orang tidak mengerti betapa sulitnya bagi saya untuk kembali karena Rusia telah menghukum saya 15 tahun," katanya.

Ablyazov menolak anggapan bahwa Barat telah mendanai protes Kazakhstan sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian dari fakta bahwa akar protes adalah domestik.

Baca juga: Presiden Kazakhstan Perintahkan Pengunjuk Rasa Ditembak Mati Tanpa Peringatan

REUTERS






Putin Janjikan Kemenangan Rusia Pada 80 Tahun Pertempuran Stanlingrad

51 menit lalu

Putin Janjikan Kemenangan Rusia Pada 80 Tahun Pertempuran Stanlingrad

Putin menyamakan perang Rusia Ukraina dengan pertempuran tentara Soviet dan Nazi di Stalingrad 80 tahun lalu.


Jelang Setahun Invasi ke Ukraina, Uni Eropa Akan Terapkan Sanksi Baru terhadap Rusia

3 jam lalu

Jelang Setahun Invasi ke Ukraina, Uni Eropa Akan Terapkan Sanksi Baru terhadap Rusia

Uni Eropa berencana menampar Rusia dengan sanksi baru menjelang peringatan setahun invasi Moskow ke Ukraina


Negara Baltik dan Polandia Minta Atlet Rusia dan Belarusia Dilarang Tampil di Olimpiade 2024

11 jam lalu

Negara Baltik dan Polandia Minta Atlet Rusia dan Belarusia Dilarang Tampil di Olimpiade 2024

Latvia dan Ukraina mengancam memboikot Olimpiade 2024 jika atlet Rusia dan Belarusia tampil sementara perang berlanjut di Ukraina.


Duta Besar Rusia Heran Washington Tak Mau Gunakan Jalur Diplomatik untuk Dialog

14 jam lalu

Duta Besar Rusia Heran Washington Tak Mau Gunakan Jalur Diplomatik untuk Dialog

Duta Besar Rusia untuk Amerika dibuat bingung dengan sikap Washington karena memilih menyampaikan sebuah pesan untuk Rusia, tapi lewat Mesir.


Sergei Lavrov Komentari Pengiriman Bantuan Senjata ke Ukraina

14 jam lalu

Sergei Lavrov Komentari Pengiriman Bantuan Senjata ke Ukraina

Sergei Lavrov melihat Ukraina harus memenuhi keinginan negara-negara Barat yang berjanji akan memberikan Kyiv senjata-senjata jarak jauh


Austria Usir Empat Diplomat Rusia, Diduga Terlibat Spionase

16 jam lalu

Austria Usir Empat Diplomat Rusia, Diduga Terlibat Spionase

Austria pada Kamis 2 Februari 2023 mengusir empat diplomat Rusia karena melanggar perjanjian internasional


Israel Pertimbangkan Kirim Iron Dome ke Ukraina

1 hari lalu

Israel Pertimbangkan Kirim Iron Dome ke Ukraina

Israel mempertimbangkan mengirim sistem pertahanan udara ke Ukraina, termasuk Iron Dome yang selama ini diandalkan menangkis serangan roket Hamas


Zelensky Akui Rusia Catat Kemajuan dalam Pertempuran di Ukraina Timur

1 hari lalu

Zelensky Akui Rusia Catat Kemajuan dalam Pertempuran di Ukraina Timur

Zelensky mengakui situasi di garis depan di timur Ukraina menjadi lebih sulit setelah pasukan Rusia meningkatkan serangan dalam beberapa hari terakhir


Amerika Serikat Akan Setop Bantuan Militer Rusia ke Myanmar

1 hari lalu

Amerika Serikat Akan Setop Bantuan Militer Rusia ke Myanmar

AS mengintip peluang untuk membatasi kerja sama militer Myanmar dan Rusia. Washington menegaskan dukungan ke ASEAN.


Angka Aborsi di Rusia Turun

1 hari lalu

Angka Aborsi di Rusia Turun

Menteri Kesehatan Rusia mengumumkan angka aborsi di Rusia turun secara signifikan dalam satu dekade terakhir karena ada layanan konseling