Menuju Normal Baru, Inggris Tidak Akan Lagi Wajibkan Masker

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Orang-orang memakai masker saat berjalan dengan koper melalui pusat kota, di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Manchester, Inggris, 21 Juni 2021. [REUTERS/Phil Noble]

    Orang-orang memakai masker saat berjalan dengan koper melalui pusat kota, di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19) di Manchester, Inggris, 21 Juni 2021. [REUTERS/Phil Noble]

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Perumahan Inggris pada Ahad mengatakan masker tidak akan lagi diwajibkan dan penggunaannya akan menjadi pilihan pribadi individu ketika Inggris berencana mencabut semua lockdown bulan ini.

    "Ini akan menjadi periode yang berbeda di mana kita sebagai warga negara membuat penilaian ini daripada pemerintah memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan," kata Robert Jenrick kepada Sky News, dikutip 5 Juli 2021.

    Aturan pembatasan sosial Inggris akan dihapus pada 19 Juli di bawah peta jalan pemerintah, dan Perdana Menteri Boris Johnson akan menjelaskan rincian tentang tahap akhir pelonggaran di Inggris dalam beberapa hari mendatang, kata Jenrick.

    "Saya akan melakukannya. Saya tidak terlalu ingin memakai masker, saya tidak berpikir banyak orang senang melakukannya, kita akan pindah ke fase meskipun di mana ini akan menjadi masalah pilihan pribadi," kata Jenrick, ketika ditanya apakah dia akan berhenti memakai masker jika diizinkan, dikutip dari Reuters, 5 Juni 2021.

    Sebelumnya Boris Johnson ingin menghapus pembatasan pada bulan Juni tetapi rencananya batal karena meningkatnya kasus virus corona, sebagian besar didorong oleh varian Delta yang lebih menular.

    Dia mengatakan pekan lalu bahwa meskipun program vaksinasi Inggris telah memutus hubungan antara infeksi dan kematian, beberapa tindakan pencegahan mungkin harus tetap dilakukan setelah 19 Juli.

    Jenrick pada hari Minggu mengatakan data yang dilihat menunjukkan hasil yang "sangat positif".

    "Sepertinya kita sekarang dapat bergerak maju dan beralih ke rezim yang jauh lebih permisif di mana kita menjauh dari banyak pembatasan yang telah menyulitkan kita," katanya.

    "Kita harus memastikan bahwa setiap orang dewasa mendapat vaksinasi ganda, karena itu adalah kunci untuk menjaga agar virus tetap terkendali saat kita memasuki musim gugur dan musim dingin," lanjut Jenrick.

    Tiga mahasiswi Sophie Langford, Emily Campbell, dan Tamzida Mulai berjalan ke pusat vaksinasi massal di Liverpool Pier Head yang menawarkan vaksin Covid-19 langsung di tempat di Liverpool, Inggris, 23 Juni 2021. [REUTERS/Jason Cairnduff]

    Pemerintah Inggris saat ini sedang mempertimbangkan apakah akan mencabut semua pembatasan yang tersisa pada kontak sosial pada 19 Juli. Menteri Kesehatan baru, Sajid Javid, telah mengisyaratkan dia ingin melonggarkan lockdown virus corona.

    "Aturan yang harus kita terapkan telah menyebabkan peningkatan kekerasan dalam rumah tangga yang mengejutkan dan dampak yang mengerikan pada kesehatan mental begitu banyak orang," ujar Javid, dikutip dari CNN.

    Meskipun dikritik karena lambat dalam lockdown dan mandat pemakaian masker pada awal pandemi, Inggris sejak itu mulai bergerak cepat dengan peluncuran vaksin Covid-19.

    Namun, serikat dokter Asosiasi Medis Inggris (BMA) telah mendesak pemerintah untuk menjaga beberapa langkah aman Covid di Inggris setelah 19 Juli di tengah peningkatan jumlah kasus.

    "Kasus mingguan di Inggris naik 74% pada tujuh hari sebelumnya, sementara jumlah orang yang dirawat di rumah sakit di Inggris dengan Covid-19 telah meningkat sebesar 55% selama seminggu terakhir," kata BMA pada Sabtu, CNN melaporkan.

    "Kami telah membuat kemajuan yang sangat baik dengan kampanye vaksinasi dan tindakan individu dari orang-orang di seluruh negeri selama 18 bulan terakhir, dan Pemerintah sama sekali tidak boleh membuang ini pada saat kritis ini," kata Dr. Chaand Nagpaul, ketua dewan BMA

    "Semua yang divaksinasi sebelum 19 Juli tidak akan terlindungi dengan baik mengingat dibutuhkan sekitar dua minggu setelah dosis kedua untuk memberikan kekebalan maksimum. Ini berarti kita masih jauh dari melindungi cukup banyak populasi dari penyakit yang menghancurkan ini untuk mengendalikan penyebarannya," tambah Nagpaul.

    Ditanya tentang seruan BMA untuk menjaga mandat wajib masker, Direktur Medis Nasional untuk NHS Inggris Stephen Powis mengatakan kepada BBC pada Ahad bahwa dia tidak ingin "berspekulasi" sebelum pengumuman resmi pemerintah.

    Baca juga: Sebab Pakai 2 Lapis Masker Beda Jenis untuk Mencegah Covid-19 Varian Delta

    SKY NEWS | REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.