Uni Eropa Mau Borong 1,8 Miliar Dosis Vaksin Pfizer

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petugas medis menunjukan vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech COVID-19. Badan Obat Norwegia (NMA) mengatakan hasil otopsi terhadap 13 jenazah menunjukkan bahwa efek samping umum vaksin covid-19  REUTERS/Andreas Gebert

    Petugas medis menunjukan vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech COVID-19. Badan Obat Norwegia (NMA) mengatakan hasil otopsi terhadap 13 jenazah menunjukkan bahwa efek samping umum vaksin covid-19 REUTERS/Andreas Gebert

    TEMPO.CO, Jakarta - Komisi Eropa mengatakan sedang membuat kesepakatan pembelian pasokan vaksin Covid-19 terbesar di dunia dalam beberapa hari, dengan memesan hingga 1,8 miliar dosis vaksin Pfizer untuk beberapa tahun ke depan.

    Vaksin Covid-19 dari produsen obat AS dan mitra Jermannya BioNTech akan dikirim selama 2021-2023, kata Presiden Komisi Ursula von der Leyen selama kunjungan ke pabrik vaksin Pfizer di Puurs, Belgia.

    Dikutip dari Reuters, 24 April 2021, perjanjian itu mencakup 900 juta dosis opsional, yang akan cukup untuk menginokulasi 450 juta populasi UE selama dua tahun dan muncul saat blok tersebut berupaya untuk menopang pasokan vaksin jangka panjang.

    Ini adalah kontrak ketiga yang disepakati oleh blok tersebut dengan kedua perusahaan, yang telah berkomitmen untuk memasok 600 juta dosis vaksin corona tahun ini berdasarkan dua kontrak sebelumnya. Brussels menargetkan menyuntik setidaknya 70% orang dewasa UE pada akhir Juli.

    Langkah tersebut dilakukan saat Komisi Eropa berupaya memutuskan hubungan dengan AstraZeneca setelah produsen obat itu memangkas target pengirimannya karena masalah produksi. Pada hari Jumat UE bergerak berencana mengambil tindakan hukum terhadap perusahaan farmasi Inggris-Swedia itu.

    Seorang pejabat UE mengatakan kesepakatan pasokan dengan Pfizer pada prinsipnya telah disepakati, tetapi kedua belah pihak membutuhkan beberapa hari untuk menyelesaikan persyaratan akhir.

    "Kami akan menyimpulkan dalam beberapa hari mendatang. (Kesepakatan) ini akan mengamankan dosis yang diperlukan untuk memberikan suntikan penguat untuk meningkatkan kekebalan," kata von der Leyen pada konferensi pers dengan bos Pfizer Albert Bourla, Reuters melaporkan.

    Pfizer berusaha keras untuk meningkatkan produksi dalam beberapa bulan terakhir di pabrik AS dan Belgia untuk memenuhi permintaan yang meningkat.

    Bourla mengatakan Puurs diharapkan memiliki kapasitas untuk memproduksi lebih dari 100 juta dosis pada Mei, yang akan berkontribusi pada produksi global perusahaan sebesar 2,5 miliar dosis tahun ini, dan mungkin lebih banyak di tahun depan.

    Seorang perempuan hamil menerima vaksin Covid-19 di Schwenksville, Pennsylvania, AS, 11 Februari 2021. Para perempuan hamil tersebut disuntik vaksin Covid-19 produksi Pfizer-BioNTech. REUTERS/Hannah Beier

    Secara terpisah, regulator obat UE mengatakan telah menyetujui peningkatan ukuran pengiriman untuk vaksin yang dibuat di sana, yang menurut von der Leyen akan meningkatkan 20% produksi.

    Seorang pejabat Pfizer mengatakan pabrik Puurs telah mengekspor sekitar 300 juta vaksin Covid-19 ke lebih dari 80 negara sejak mulai memproduksinya menjelang akhir tahun lalu.

    Namun, kesepakatan baru kemungkinan akan memicu perdebatan tentang melebarnya kesenjangan negara-negara berpenghasilan rendah karena negara-negara kaya memborong pasokan vaksin untuk mereka sendiri.

    Amerika Serikat telah memberikan lebih dari 40% populasinya setidaknya satu dosis, sedangkan di India, di mana infeksi telah mencapai rekor, hanya 8% yang memiliki dosis pertama dan banyak negara Afrika hanya 1%, menurut analisis Reuters.

    Pada hari Jumat, direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan vaksin Covid-19 tetap berada di luar jangkauan di negara-negara berpenghasilan rendah, dalam komentar memperingati ulang tahun pertama fasilitas berbagi vaksin, COVAX.

    Kesepakatan pasokan baru juga merupakan langkah terbaru oleh Uni Eropa untuk meningkatkan taruhannya pada teknologi messenger RNA (mRNA) yang digunakan vaksin Pfizer, dan mengesampingkan teknologi vektor virus vaksin corona yang digunakan oleh AstraZeneca dan Johnson & Johnson.

    Baca juga: Catat Kasus Varian Covid-19 India, Israel Yakin Vaksin Pfizer Mampu Lawan Mutasi

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.