Kim Jong Un Hukum Berat Warga Korea Utara yang Nikmati Hiburan Korea Selatan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un melambai saat upacara Kongres Partai Buruh ke-8 di Pyongyang, Korea Utara 14 Januari 2021.[KCNA melalui REUTERS]

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un melambai saat upacara Kongres Partai Buruh ke-8 di Pyongyang, Korea Utara 14 Januari 2021.[KCNA melalui REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, memberlakukan denda berat atau penjara bagi siapa pun yang ketahuan menikmati hiburan Korea Selatan atau meniru cara orang Korea Selatan berbicara, ketika Korea Utara mulai meningkatkan perang terhadap pengaruh luar dan menyerukan hiburan dalam negeri yang lebih baik.

    Sebuah undang-undang "pemikiran anti-reaksioner" baru diberlakukan akhir tahun lalu, dan minggu ini rincian baru dilaporkan oleh Daily NK, sebuah situs web yang berbasis di Seoul yang melaporkan dari sumber-sumber di Korea Utara.

    Tindakan tersebut termasuk denda bagi orang tua yang anaknya melanggar larangan, atau dihukum hingga 15 tahun di kamp penjara bagi mereka yang tertangkap menikmati media dari Korea Selatan, dan hukuman untuk produksi atau distribusi pornografi, penggunaan televisi yang tidak terdaftar, radio, komputer, ponsel asing atau perangkat elektronik lainnya, Daily NK melaporkan pada Senin,, dikutip dari Reuters, 20 Januari 2021.

    Rimjin-gang, majalah yang berbasis di Jepang yang juga mengumpulkan sumber-sumber di Korea Utara, bulan ini melaporkan bahwa undang-undang baru melarang berbicara atau menulis dalam gaya Korea Selatan.

    Dalam pernyataan tertulis Kim Jong Un, sang pemimpin mengkritik praktik umum di Korea Selatan yang menggunakan istilah seperti "oppa" (kakak laki-laki) dan "dong-saeng" (adik perempuan, saudara laki-laki) untuk merujuk pada non-kerabat, situs tersebut melaporkan.

    Reuters tidak dapat memverifikasi laporan tersebut secara independen.

    Siapa pun yang ketahuan mengimpor materi terlarang dari Korea Selatan menghadapi hukuman seumur hidup, sementara mereka yang tertangkap mengimpor sejumlah besar konten dari Amerika Serikat atau Jepang bisa menghadapi hukuman mati, kata Daily NK.

    Undang-undang baru tersebut tampaknya meningkatkan beberapa hukuman sambil memperketat pembatasan dalam perang jangka panjang pemerintah terhadap informasi luar, kata Sokeel Park dari Liberty in North Korea, kelompok yang mendukung para pembelot Korea Utara.

    Penekanan pada materi Korea Selatan dan elemen non-material seperti aksen, menyoroti betapa khawatirnya pemerintah tentang pengaruh kuat dari Korea Selatan yang lebih kaya dan demokratis, katanya.

    Rudal balistik yang bisa diluncurkan dari kapal selam (SLBM) dipamerkan dalam parade militer untuk memperingati Kongres Partai Buruh ke-8 di Pyongyang, Korea Utara 14 Januari 2021. KCNA via REUTERS

    Akses informasi yang terbatas namun meluas, termasuk melalui perdagangan perbatasan dengan Cina, telah mempercepat perubahan kecil di negara yang hanya mengizinkan media pemerintah yang berfokus pada pembangunan tersentralisasi Kim Jong Un, kata Tae Yong-ho, pembelot Korea Utara pertama yang terpilih sebagai anggota parlemen Korea Selatan.

    "Pada siang hari, penduduk meneriakkan 'Hidup Kim Jong Un', tetapi pada malam hari mereka semua menonton drama dan film Korea Selatan," kata Tae dalam sebuah wawancara di konferensi Reuters Next pada 11 Januari.

    Baca juga: Chung Eui-yong Dicalonkan Jadi Menteri Luar Negeri Korea Selatan 

    Pada saat yang sama, Kim Jong Un berjanji pada kongres partai yang berkuasa baru-baru ini untuk memperluas jaringan nirkabel, yang sangat tertutup dari luar, dan untuk meningkatkan siaran agar dapat melayani pemirsa Korea Utara dengan lebih baik.

    "Diperlukan untuk menyesuaikan kembali sistem penyiaran dan penyiaran TV, menempatkan teknologi yang relevan pada tingkat yang lebih tinggi, dan memberikan kondisi penuh bagi orang-orang di semua bagian negara dari kota hingga desa pegunungan terpencil, untuk menikmati kehidupan budaya dan emosional yang lebih baik," Kata Kim Jong Un dalam sambutannya pada pertemuan itu.

    Sumber:

    https://www.reuters.com/article/us-northkorea-media/north-korea-cracks-down-on-foreign-media-speaking-styles-idUSKBN29P0C4


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman Ibadah Sholat Ramadan Saat Covid-19

    Pemerintah DKI Jakarta telah mengizinkan masjid ataupun mushola menggelar ibadah sholat dalam pandemi.