Trump Serang Departemen Kehakiman karena Vonis Temannya

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • William Barr memberikan kesaksian di Komite Kehakiman Senat yang mendengarkan pencalonannya sebagai jaksa agung Amerika Serikat di Capitol Hill di Washington, AS, 15 Januari 2019.[REUTERS / Yuri Gripas]

    William Barr memberikan kesaksian di Komite Kehakiman Senat yang mendengarkan pencalonannya sebagai jaksa agung Amerika Serikat di Capitol Hill di Washington, AS, 15 Januari 2019.[REUTERS / Yuri Gripas]

    TEMPO.CO, Jakarta - Jaksa Agung AS William Barr mengatakan pada Kamis bahwa serangan Presiden Donald Trump terhadap jaksa, hakim dan juri dalam persidangan Roger Stone akan merusak kinerja Departemen Kehakiman AS.

    Dalam wawancara dengan ABC, William Barr mengatakan kritik Trump terhadap pejabat hukum yang menangani kasus Roger Stone, Republikan sekaligus pendukung utama Trump, membuatnya sulit untuk melakukan tugasnya dengan baik.

    Barr berbicara setelah Departemen Kehakiman mengabaikan rekomendasi awal jaksa penuntut untuk memberikan veteran Partai Republik tujuh hingga sembilan tahun penjara, mendorong keempat jaksa penuntut untuk keluar dari kasus ini, seperti dilaporkan Reuters, 14 Februari 2020.

    Trump telah menyerang Departemen Kehakiman di Twitter sepanjang minggu dengan komentar yang telah menimbulkan kekhawatiran pemerintahannya melemahkan supremasi hukum.

    "Saya tidak akan diganggu atau dipengaruhi oleh siapa pun ... apakah itu Kongres, dewan editorial surat kabar atau presiden," kata Barr.

    "Saya tidak dapat melakukan pekerjaan saya di sini di departemen dengan komentar latar belakang yang terus-menerus yang memotong saya," kata Barr. "Saya pikir sudah waktunya untuk menghentikan tweeting tentang kasus-kasus pidana Departemen Kehakiman."

    Gedung Putih mengatakan Trump tidak terganggu dengan pernyataan Barr.

    "Presiden memiliki keyakinan dan kepercayaan penuh pada Jaksa Agung Barr untuk melakukan pekerjaannya dan menegakkan hukum," kata juru bicara Gedung Putih Stephanie Grisham.

    Sementara Pemimpin Mayoritas Senat, Mitch McConnell, pendukung Trump yang gigih, mengatakan Barr adalah "pilihan yang bagus" sebagai jaksa agung.

    Stone dinyatakan bersalah pada bulan November dengan tujuh dakwaan berbohong kepada Kongres, menghalangi saksi, dan merintang penyelidikan.

    Roger Stone dan Donald Trump. Nbcnews.com

    Dikutip dari CNN, awal pekan ini Trump menghina pengacara Departemen Kehakiman yang menangani kasus Stone, mengatakan mereka bias karena merekomendasikan hukuman penjara 9 tahun untuk Roger Stones dan menyindir bahwa mereka adalah "orang Mueller".

    Dua pengacara telah bekerja di bawah mantan penasihat khusus Robert Mueller, sementara dua pengacara lainnya mengambil kasus ketika dipindahkan ke kantor Kejaksaan AS.

    Jaksa agung telah merenungkan bagaimana merespons sejak dia menyadari serangan Trump terhadap departemennya, menurut seseorang yang akrab dengan masalah ini, seperti dikutip New York Times.

    Partai Republik di Kongres menyuarakan dukungan untuk Barr, mendesak presiden untuk mengindahkan nasihatnya. "Jika jaksa agung mengatakan pihaknya menghalangi pekerjaannya, mungkin presiden harus mendengarkan," kata Senator Mitch McConnell, Republik Kentucky dan pemimpin mayoritas Senat, mengatakan dalam sebuah wawancara di Fox News.

    Senator Lindsey Graham, Republik dari Carolina Selatan dan ketua Komite Kehakiman Senat, yang dekat dengan presiden, mengatakan bahwa "jaksa agung adalah orang yang tepat pada waktu yang tepat untuk mereformasi departemen dan membela aturan hukum."

    Trump telah menyulitkan Barr untuk mempertahankan independensi, mengancam kredibilitas jaksa agung dengan berulang kali menyerukan penyelidikan federal terhadap musuh-musuh Trump. Trump mengatakan kepada presiden Ukraina pada panggilan telepon Juli bahwa ia bekerja dengan Jaksa Agung William Barr dan pengacara pribadi presiden, Rudolph W. Giuliani untuk menyelidiki beberapa lawan politik Trump.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.