Senator Bolivia Klaim Diri Sebagai Presiden, Evo Morales Melawan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Senator Bolivia Jeanine Anez memberi isyarat setelah dia menyatakan dirinya sebagai Presiden sementara Bolivia, di balkon Istana Kepresidenan, di La Paz, Bolivia 12 November 2019.[REUTERS/Henry Romero TPX IMAGES OF THE DAY]

    Senator Bolivia Jeanine Anez memberi isyarat setelah dia menyatakan dirinya sebagai Presiden sementara Bolivia, di balkon Istana Kepresidenan, di La Paz, Bolivia 12 November 2019.[REUTERS/Henry Romero TPX IMAGES OF THE DAY]

    TEMPO.CO, Jakarta - Senator dan ketua parlemen Bolivia Jeanine Anez menyatakan diri sebagai presiden pada Selasa, meski ada boikot oleh sekutu mantan Presiden Evo Morales yang membuat dewan legislatif kekurangan jumlah suara minimum resmi anggota parlemen yang diperlukan untuk mengangkatnya.

    Dikutip dari CNN, 13 November 2019, Anez mengatakan dia akan menjadi presiden sementara setelah tiga orang penerus berhenti.

    Morales, yang telah melarikan diri ke Meksiko, mengatakan dia dipaksa untuk mengundurkan diri oleh militer dan mengklaim dia adalah korban kudeta. Dia telah berjanji untuk terus berjuang dari luar negeri.

    Anggota partai politik sayap kirinya tidak hadir di sidang legislatif untuk menunjuk Anez, wakil presiden kedua senat, meninggalkan kamar tanpa kuorum untuk meneruskan pemilihan.

    Di Twitter Morales menyebut deklarasi Anez tentang kepresidenan adalah kudeta yang paling licik dan paling berbahaya dalam sejarah.

    "Kami di sini selamat berkat Meksiko dan pihak berwenangnya, tetapi saya juga ingin memberi tahu Anda saudara dan saudari, selama saya masih hidup, kami akan melanjutkan perjuangan politik," katanya.

    Presiden Bolivia Evo Morales yang digulingkan memberi isyarat pada saat kedatangannya untuk mengambil suaka di Meksiko, di Mexico City, Meksiko, 12 November 2019. Dua hari setelah mengundurkan diri sebagai presiden Bolivia atas desakan tentara, Evo Morales tiba di sini Selasa untuk mengambil alih Meksiko menawarkan suaka politik. REUTERS / Edgard Garrido

    Anez, 52 tahun, mengambil alih kepemimpinan di hadapan anggota parlemen lainnya di Kongres, mengajukan klausul konstitusi yang menyatakan bahwa ia akan berada di urutan berikutnya untuk memerintah setelah Morales dan wakil presidennya, Alvaro Garcia, mengundurkan diri pada Ahad.

    Sesi parlementer yang dijadwalkan untuk secara resmi mengangkatnya diboikot oleh anggota parlemen dari partai MAS kiri Morales, yang mengatakan itu tidak sah.

    "Sebelum absennya presiden dan wakil presiden ... sebagai presiden Senator, saya langsung menganggap kepresidenan seperti yang diramalkan dalam tatanan konstitusional," kata Anez, lawan sayap kanan Morales.

    Tidak jelas apakah langkah itu akan memadamkan kerusuhan di ibu kota dataran tinggi, La Paz, dan kota-kota lain. Dikutip dari Reuters, rekaman video pada hari Selasa menunjukkan polisi bentrok dengan pendukung Morales di kota Cochabamba.

    Seorang senator dengan partai Morales menyerukan protes pada hari Selasa sampai ia kembali untuk menyelesaikan mandatnya pada bulan Januari.

    Di Washington, seorang pejabat senior administrasi Trump mengatakan, "Kepergian Morales memang langkah positif untuk mulai menenangkan situasi di Bolivia."

    Pejabat itu mengatakan Meksiko telah memberi tahu Amerika Serikat tentang niatnya untuk menawarkan suaka kepada Morales dan Washington telah menawarkan bantuan dengan logistik sebagaimana diperlukan.

    Menteri Luar Negeri Meksiko Marcel Ebrard sebelumnya mengatakan Meksiko belum membahas masalah suaka dengan Amerika Serikat.

    Amerika Serikat pada Selasa memerintahkan anggota keluarga pegawai pemerintah AS untuk meninggalkan Bolivia karena kerusuhan, dan memperingatkan warga Amerika agar tidak bepergian ke sana, kata Departemen Luar Negeri AS.

    Bolivia telah diguncang protes sejak negara itu mengadakan pemilihan umum pada 20 Oktober. Politisi oposisi menuduh otoritas pemilu memanipulasi hasil demi Morales, yang telah menjadi Presiden selama hampir 14 tahun. Morales membantah tuduhan itu dan menyatakan dirinya pemenang.

    Morales berjanji pada Minggu untuk mengadakan pemilihan baru setelah pengawas dari Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) yang berbasis di Washington menerbitkan sebuah laporan yang menuduh penyimpangan pemilihan. Kepala angkatan bersenjata Bolivia, Williams Kaliman, meminta Morales untuk mundur guna memulihkan stabilitas dan perdamaian pada hari Minggu.

    Evo Morales tampaknya menyetujui tuntutan-tuntutan itu dengan mengundurkan diri sebagai presiden Bolivia, tetapi kemudian mengklaim bahwa ia dipaksa melakukannya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.