DPR AS Tuduh Mike Pompeo Halangi Penyelidikan Pemakzulan Trump

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menghadiri makan siang yang diselenggarakan oleh Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi dengan rekan-rekannya dari lima anggota tetap yang memegang hak veto Dewan Keamanan AS di New York, AS, 26 September 2019. [REUTERS / Yana Paskova]

    Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menghadiri makan siang yang diselenggarakan oleh Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi dengan rekan-rekannya dari lima anggota tetap yang memegang hak veto Dewan Keamanan AS di New York, AS, 26 September 2019. [REUTERS / Yana Paskova]

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo berseteru dengan DPR AS terkait penyelidikan pemakzulan Trump.

    Dalam pertempuran pertama upaya pemakzulan antara cabang eksekutif dan legislatif, Menlu Mike Pompeo mengecam tiga komite kongres yang berusaha menggulingkan para diplomat yang terlibat dalam kebijakan Amerika terhadap Ukraina. Pompeo menyebut tuntutan mereka untuk wawancara rahasia sebagai "tindakan intimidasi."

    Dilaporkan New York Tines, 2 Oktober 2019, DPR menunda pemanggilan yang telah dijadwalkan untuk hari Rabu dengan mantan duta besar Amerika Serikat untuk Ukraina.

    Kebuntuan terbaru muncul saat anggota parlemen secara tak terduga memberi pemberitahuan pada Selasa sore bahwa mereka akan segera mendapat bukti baru terkait dengan Departemen Luar Negeri dan Ukraina. Bukti baru dapat menambah informasi penting untuk penyelidikan mereka dan berpotensi mempersulit upaya Trump untuk mencegahnya.

    Pengawas independen Departemen Luar Negeri menulis kepada beberapa komite DPR dan Senat untuk meminta pertemuan menit terakhir pada hari Rabu, guna membahas dan menyediakan staf dengan salinan dokumen, menurut undangan yang ditinjau oleh The New York Times.

    Dikatakan bahwa dokumen-dokumen tersebut telah diberikan kepada inspektur jenderal, Steve A. Linick, oleh penasehat hukum bertindak Departemen Luar Negeri, tetapi tidak memberikan informasi tambahan atau menunjukkan apakah Pompeo mengetahui tindakan tersebut. Kantor Linick belum menanggapi panggilan atau email terkait undangan ini.

    Gedung Putih juga bertekad untuk menggagalkan atau setidaknya memperlambat penyelidikan, seperti yang dilakukan pada investigasi oleh Robert S. Mueller III, penasihat khusus yang menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilihan 2016.

    Presiden Donald Trump, kanan, melakukan pertemuan disela-sela sidang umum PBB dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskiy. Sumber: REUTERS/Jonathan Ernst

    Trump sendiri, yang marah ketika penyelidikan baru semakin intensif, mempertahankan fokusnya pada identitas whistleblower, dan telah mendesak DPR untuk membuka identitasnya. Dalam serangkaian tweet, Trump bertanya mengapa dia tidak berhak mewawancarai orang tersebut dan menyarankan agar Ketua Komite Intelijen DPR Adam B. Schiff, seorang Demokrat California, harus ditangkap. Kemudian Trump berkicau bahwa ia menjadi sasaran kudeta melalui pemakzulan.

    Dalam sepucuk surat yang dikirim Selasa sore, ketua komite Intelijen, Luar Negeri, dan Pengawasan DPR mengatakan kepada Pompeo bahwa segala upaya untuk mencegah para pejabat berbicara kepada Kongres adalah ilegal dan akan menjadi bukti penghalang penyelidikan pemakzulan.

    Tanggapan datang hanya beberapa jam setelah Pompeo menulis kepada ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR, Eliot Engel dari New York, memberitahukan kepadanya bahwa tanggal yang diusulkan untuk deposisi tidak memberikan waktu yang memadai bagi Departemen dan karyawannya untuk mempersiapkan dan bahwa permintaan itu "tidak layak", menurut laporan CNN.

    "Saya prihatin dengan aspek-aspek permintaan Komite yang dapat dipahami hanya sebagai upaya untuk mengintimidasi, menggertak, & memperlakukan secara tidak pantas para profesional terkemuka dari Departemen Luar Negeri, termasuk beberapa FSO karier," tweet Pompeo.

    "Biarkan saya perjelas: saya tidak akan mentolerir taktik seperti itu, dan saya akan menggunakan segala cara yang saya miliki untuk mencegah dan mengekspos segala upaya untuk mengintimidasi para profesional yang berdedikasi yang saya bangga memimpin dan melayani bersama di Departemen Luar Negeri."

    Ketua Komite Urusan Luar Negeri, Intelijen dan Pengawasan DPR menanggapi surat Pompeo pada hari Selasa, mengatakan bahwa "setiap upaya untuk mengintimidasi saksi atau mencegah mereka berbicara dengan Kongres, termasuk karyawan Departemen Luar Negeri, adalah ilegal dan akan menjadi bukti dari obstruksi penyelidikan pemakzulan."

    Para anggota parlemen juga menuduh Mike Pompeo mengintimidasi saksi-saksi Departemen untuk melindungi dirinya sendiri dan Presiden Donald Trump, mencatat bahwa ia sedang dalam panggilan telepon Presiden 25 Juli antara Trump dan Presiden Ukraina dan sekarang menjadi saksi fakta dalam penyelidikan pemakzulan Trump.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Industri Permainan Digital E-Sport Makin Menggiurkan

    E-Sport mulai beberapa tahun kemarin sudah masuk dalam kategori olahraga yang dipertandingkan secara luas.