Taktik Taliban Menyusup ke Pangkalan Militer Tentara Afganistan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tentara Nasional Afganistan (ANA) mengambil posisi saat mengikuti latihan di Pusat Pelatihan Militer Kabul (KMTC) di Kabul, Afganistan, 27 Januari 2019. REUTERS/Omar Sobhani

    Tentara Nasional Afganistan (ANA) mengambil posisi saat mengikuti latihan di Pusat Pelatihan Militer Kabul (KMTC) di Kabul, Afganistan, 27 Januari 2019. REUTERS/Omar Sobhani

    TEMPO.CO, JakartaTaliban menggunakan berbagai taktik melawan tentara Afganistan, salah satu yang efektif adalah menyusup ke pangkalan militer.

    Para penyusup Taliban telah berulang kali bergabung dengan unit pemerintah, kemudian membubuhi makanan tentara atau polisi dengan racun dan menembak mati mereka ketika mereka tidur. Dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, penyusup pemerintah telah melakukan hal yang sama terhadap Taliban.

    Baca juga: AS Tewaskan Lebih Banyak Sipil di Afganistan Dibanding Taliban

    Surat kabar New York Times edisi 11 Juli 2019 melaporkan, taktik Taliban lain yang efektif adalah mengenakan seragam tentara atau polisi dan mengendarai Humvee yang sarat bahan peledak ke dalam pos-pos pemerintah.

    Pada 5 Mei, tujuh Taliban yang mengenakan seragam polisi menyerbu sebuah markas polisi di Afganistan utara melalui lubang yang diciptakan oleh Humvee yang meledak, menewaskan 20 petugas polisi.

    Pengkhianatan telah lama menjadi endemik perang Afganistan, mulai dari konspirasi hingga beralih sisi. Tapi menjadi agen ganda dalam perang Afganistan saat ini sangat menyinggung tradisionalis Afghanistan yang percaya pada Pashtunwali.

    Pashtunwali, kode etik yang dipraktikkan oleh etnis Pashtun dan warga Afganistan lainnya di daerah Pashtun, seperti Paktia. Sebuah prinsip orang Afganistan yang didasarkan pada keramahan, kebenaran, kesetiaan, dan keberanian.

    Perang telah memasuki tahun ke-18, dan rakyat Afghanistan telah putus asa bahwa pihak bermuka dua telah mengikis Pashtunwali dan gagasannya tentang kehormatan dan rasa hormat.

    Baca juga: Balas Dendam, Taliban Mulai Mengincar Keluarga Tentara Afganistan

    Taktik lain yang diderita banyak orang Afganistan adalah membunuh keluarga tentara atau membakar rumah-rumah keluarga prajurit ketika para serdadu itu bertugas di tempat lain.

    Salah satu korban adalah keluarga tentara berpangkat sersan bernama Muhammad Didar Mukhlis Afghan, yang bertugas di pangkalan militer Afganistan terpencil.

    Suatu hari sersan merasa senang ketika keponakannya mengundang istri dan putranya ke pernikahannya di kampung halamannya di Afganistan timur.

    Namun keponakannya, Qari Aziz, berada di antara sekelompok pejuang Taliban yang membunuh istri dan anak sersan di dalam rumah Aziz pada Mei, menurut Sersan Afganistan dan pejabat pemerintah di Provinsi Paktia.

    Mukhlis tidak tahu keponakannya diam-diam anggota Taliban di Paktia.

    Sementara itu di Provinsi Kandahar di Afganistan selatan, seorang kolonel tentara, Zahir Jan Abdali, mengatakan keluarga dari sedikitnya rumah tujuh tentara dan petugas polisi telah dibakar habis dalam beberapa bulan terakhir.

    Petugas keamanan Afganistan memeriksa lokasi terjadinya bom mobil di Kabul, Afganistan, 15 Januari 2019. Pejuang Taliban bertanggung jawab atas serangan bom mobil tersebut yang menewaskan 4 orang. REUTERS/Mohammad Ismail

    Pembunuhan pihak pernikahan mengejutkan banyak warga Afganistan karena mereka merupakan pelanggaran berat terhadap aturan tradisional tentang keramahan, dan apalagi karena seorang warga Afganistan telah membunuh kerabatnya sendiri.

    "Ini bertentangan dengan semua aturan dan adat istiadat Pashtunwali," kata Mawlawi Sha Muhammad tentang pembunuhan Taliban baru-baru ini terhadap keluarga anggota layanan. Dia adalah kepala Ulama Shura, badan ulama Islam, di Provinsi Khost.

    Baca juga: Qatar Jadi Tuan Rumah Pertemuan Damai Afganistan - Taliban

    Dia menyatakan keprihatinan tentang mengikis nilai-nilai Pashtunwali, tetapi dia menolak untuk mengatakan lebih banyak. Banyak ulama Afganistan telah diserang oleh Taliban karena mengekspresikan pandangan keagamaan yang bertentangan dengan pandangan Taliban.

    Pashtunwali memungkinkan balas dendam terhadap seseorang yang telah melakukan pelanggaran berat, atau bahkan seseorang yang telah menghina atau mempermalukan orang lain. Dalam konteks ini, balas dendam adalah bentuk keadilan.

    Baca juga: PBB: 2018 Tertinggi Warga Sipil Afganistan Tewas Akibat Perang

    Sementara penculikan terjadi di Provinsi Ghazni, di mana Taliban menculik dan membunuh seorang pengusaha lokal bernama Hajji Dawood karena saudaranya bekerja di markas polisi di provinsi itu, kata Abdul Jamei, seorang anggota dewan provinsi.

    Seorang juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, mengatakan laporan bahwa istri dan putra Sersan Afganistan telah dibunuh oleh Taliban adalah propaganda pemerintah, dan menyebutnya sebagai kasus kriminal yang tidak menyangkut pemberontakan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.