Medan Magnet Bumi di Kutub Utara Bergeser ke Wilayah Rusia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aurora Borealis atau cahaya utara menghiasi langit kawasan Rovaniemi di Lapland, Finlandia, 7 Oktober 2018. REUTERS/Alexander Kuznetsov

    Aurora Borealis atau cahaya utara menghiasi langit kawasan Rovaniemi di Lapland, Finlandia, 7 Oktober 2018. REUTERS/Alexander Kuznetsov

    TEMPO.CO, JakartaMedan magnet bumi di Kutub Utara dilaporkan bergeser ka wilayah Rusia berisiko mengancam peta smarthphone dan sistem navigasi.

    Kutub telah menjadi rekan navigator selama ribuan tahun, memberi isyarat jarum kompas dari hampir setiap titik di bumi. Namun kini poros magnet Kutub Utara perlahan-lahan bergerak dari waktu ke waktu, bergerak melintasi Kutub Utara Kanada menuju Rusia sejak 1831, seperti dilaporkan CNN, 9 Februari 2019.

    Tetapi langkah cepat menuju Siberia dalam beberapa tahun terakhir dengan kecepatan sekitar 54,7 per tahun telah memaksa para ilmuwan untuk memperbarui Model Magnetik Dunia yang digunakan oleh sistem navigasi sipil, Organisasi Perjanjian Atlantik Utara, dan militer AS dan Inggris setahun lebih cepat dari jadwal.

    Baca: Medan Magnet Bumi Bergerak Cepat, Membuat Heran Para Ahli

    "Karena variasi yang tidak direncanakan di wilayah Kutub Utara, para ilmuwan telah merilis model baru untuk lebih akurat mewakili perubahan medan magnet antara 2015 dan sekarang," tulis Pusat Informasi Lingkungan Kelautan dan Atmosfer Nasional AS untuk Informasi Lingkungan.

    Model, yang ditugaskan oleh agen militer Inggris dan AS, biasanya diperbarui setiap lima tahun, yang paling baru pada tahun 2015. Tetapi lembaga itu menjelaskan bahwa "pembaruan di luar siklus akan memastikan navigasi yang aman untuk aplikasi militer, maskapai komersial, operasi pencarian dan penyelamatan, dan lainnya yang beroperasi di sekitar Kutub Utara."

    Untuk sementara pengguna utama model ini adalah militer, ia telah menemukan jalannya ke dalam sistem pemetaan sipil Google dan Apple. Perbedaannya akan kecil untuk keperluan sipil, dan perubahannya sebagian besar terbatas pada garis lintang di atas 55 derajat.

    "Untuk sebagian besar pengguna di bawah 55 derajat utara, tidak ada perbedaan nyata," kata Ciaran Beggan, ahli geofisika di British Geological Survey, yang membuat peta dengan NOAA, mengatakan kepada CNN.

    Cahaya Utara, yang dikenal sebagai Aurora Borealis, tercermin dalam kolam batu di pantai di Hopeman, Moray. Cahaya ini terjadi saat matahari berada dalam siklus yang menyebabkan badai dan mengganggu medan magnet bumi. Dailymail.co.uk/Hemedia

    Sputnik melaporkan pergeseran poros magnetik Kutub Utara menyebabkan smartphone, kendaraan, kapal dan maskapai yang terhubung dengan sistem navigasi satelit seperti GPS dan GLONASS, akan terpengaruh.

    Seiring waktu, dan terutama dalam skenario di mana bumi membalikkan polaritas dan tempat kutub magnet bertukar, perpindahan magnetik Kutub Utara akan memengaruhi kehidupan hewan, burung, dan laut yang menggunakan medan magnet untuk navigasi.

    Baca: Rusia Mau Bangun Pangkalan Permanen di Permukaan Bulan

    Pergeseran ini dapat menghasilkan skenario burung jatuh dari langit secara massal, dan ikan mati dalam jumlah besar. Dan sementara sebagian besar ilmuwan percaya perubahan ini tidak akan menyebabkan kepunahan massal yang menghancurkan, pemandangan itu mungkin menakutkan, terlihat seperti gambar-gambar ribuan burung dan ikan yang mati di Arkansas pada tahun 2011, yang menurut beberapa ilmuwan mungkin berhubungan dengan sensitivitas hewan terhadap perubahan medan magnet bumi.

    Konsekuensi yang mungkin lebih serius dari "tarik-menarik" antara bidang medan magnet di Kanada utara dan Siberia, yang oleh beberapa ilmuwan dikatakan menyebabkan percepatan pergerakan kutub utara magnet, adalah potensinya untuk melemahkan perisai magnet yang menyelamatkan bumi dari dan radiasi kosmik matahari yang mematikan.

    Baca: Cina dan Rusia Kembangkan Teknologi untuk Modifikasi Cuaca

    Hal ini dapat menyebabkan peningkatan tingkat kanker pada manusia, atau membahayakan proyek infrastruktur buatan manusia, seperti jaringan listrik. Namun, para ilmuwan mengatakan bahwa bahkan dalam skenario pergeseran medan magnet bumi di kutub utara dan selatan, yang diperkirakan tidak akan terjadi dalam waktu dekat, dan pergeseran akan membutuhkan waktu hingga seribu tahun untuk terjadi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.