Paham Geografi Hingga Beda Sunni-Syiah, Ini Kunci Strategi Putin

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Rusia Vladimir Putin membidik dengan senapan serbu selama kunjungannya ke fasilitas penelitian perusahaan kereta api nasional

    Presiden Rusia Vladimir Putin membidik dengan senapan serbu selama kunjungannya ke fasilitas penelitian perusahaan kereta api nasional "Kereta Api Rusia" di Moskow 26 April 2012.[REUTERS / Alexsey Druginyn / RIA Novosti /Kolam]

    TEMPO.CO, Jakarta - Surat kabar harian Prancis, Le Figaro, mengungkap keberhasilan strategi Rusia di luar negeri sebagian besar terkait dengan pengetahuan geografi Presiden Vladimir Putin.

    Dilansir dari Sputniknews, 6 Desember 2018, Le Figaro mengambil contoh ilustratif pada Oktober 2017, ketika Putin menyela pidato Alexander Tkachov, Menteri Pertanian Rusia, yang menangani ekspor daging babi ke Indonesia. Putin mengkoreksi bahwa Tkachov salah karena Indonesia adalah negara mayoritas Muslim, yang berarti Rusia tidak dapat menjual daging babi ke Indonesia.

    Baca: Media AS Sebut Presiden Rusia Vladimir Trump

    Tidak seperti rekan-rekannya di Barat, Presiden Putin memiliki pemahaman yang sangat baik tentang perbedaan budaya, serta minat pribadinya dalam geografi, yang memungkinkan dia untuk melakukan kebijakan yang lebih rumit, ungkap Le Figaro.

    Presiden Joko Widodo (Jokowi) berbincang dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di sela pertemuan KTT ASEAN-Rusia di Singapura, Rabu, 14 November 2018. Pertemuan bilateral Indonesia-Rusia yang kedua kali ini berlangsung tertutup dari media massa. Sputnik/Alexei Druzhinin/Kremlin via REUTERS

    Le Figrao juga mengambil kasus lain misalnya, ketika mantan presiden Prancis dan AS, Nicolas Sarkozy dan George W. Bush, tidak dapat membedakan antara Muslim Syiah dan Sunni pada awal masa jabatan mereka, yang menyebabkan malapetaka di Timur Tengah.

    Dengan cara yang sama, Le Figaro menulis, presiden Prancis saat ini, Emmanuel Macron, membuat kesalahan geografis, dengan memanggil Guyana, wilayah luar negeri Prancis di Amerika Selatan, sebuah pulau.

    Baca: Vladimir Putin Pamer Mobil Kepresidenan Rusia ke Presiden Mesir

    Kurangnya pengetahuan geografi menyebabkan kesalahpahaman total pada masalah geostrategis internasional penting, yang secara berturut-turut dimonopoli oleh lobi-lobi ekonomi, yang membela kepentingan jangka pendek mereka sendiri dan bukan kepentingan bangsa dalam jangka panjang, kata surat kabar itu.

    "Misalnya, di Mali, Islamis dianggap sebagai ancaman bagi kepentingan Prancis, tetapi di Suriah mereka sekutu yang kuat terhadap Bashar Assad, yang dianggap (untuk alasan obyektif apa?) Sebagai musuh untuk dikalahkan dengan biaya apapun," tulis Le Figaro.

    Presiden Rusia Vladimir Putin menyambut Presiden Suriah Bashar al-Assad dalam kunjungannya ke Laut Hitam, Sochi, Rusia, 17 Mei 2018.[Sputnik/Mikhail Klimentyev/Kremlin via REUTERS]

    Akibatnya, negara Barat tidak memiliki strategi jangka panjang yang jelas, mendefinisikan siapa musuh dan teman-temannya, negara mana yang harus dihindari agar tidak stabil untuk mempertahankan perdamaian di dunia, atau apa rasio antara pelaku yang sebenarnya dan yang tidak diinginkan di negara yang berbeda.

    Baca: Begini Gaya Vladimir Putin Sapa Mohammed bin Salman di KTT G20

    Ini telah menyebabkan sejumlah kesalahan geopolitik yang membuat dunia harus membayar harga yang lebih besar. Misalnya, munculnya ISIS, yang merupakan konsekuensi dari kehancuran AS di Irak pada tahun 2003 dan dukungan bersenjata untuk pemberontak di Suriah, yang dikarenakan pemahaman Vladimir Putin terhadap geografi dan faksi Islam di Suriah, Assad merebut titik strategis di Suriah dari pemberontak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Baru OK Otrip, Jak Lingko Beroperasi 1 Oktober 2018

    Pemerintah DKI Jakarta meluncurkan transportasi massal terintegrasi, Jak Lingko pada 1 Oktober 2018. Jak Lingko adalah rebranding OK Otrip.