Giliran Pendukung Mursi Kuasai Kairo  

Minggu, 02 Desember 2012 | 10:39 WIB

Giliran Pendukung Mursi Kuasai Kairo  
Presiden Mesir Mohammed Morsi. AP

TEMPO.CO, Kairo - Setelah sepekan aksi menuntut mundurnya Presiden Mesir Muhammad Mursi, kini muncul aksi tandingan. Ribuan orang berunjuk rasa yang dimulai dari depan Universitas Al Azhar Kairo mulai Sabtu, 1 Desember 2012. Aksi kemarin merupakan bentuk dukungan bagi pemerintah berkuasa yang didukung kuat oleh Ikhwanul Muslimin.

Mereka menyatakan bahwa Presiden Mursi masih mendapat banyak dukungan oleh warga Mesir. Sebagai bukti bahwa tak hanya pendemo di Tahrir yang sejak 23 November ingin Mursi mundur. "Tak masalah jika ada jutaan orang di Tahrir yang terpenting adalah mereka memiliki kesempatan untuk membuat keputusan tentang konstitusi dalam sebuah referendum," ujar Muhammad Kama, 42 tahun, pekerja di kementerian Keadilan.

Referendum untuk Presiden Mursi sudah ditetapkan pada 15 Desember 2012. Kemarin setelah ada ketetapan referendum nasional, Presiden yang dipilih setelah era diktator Husni Mubarak ini segera mengeluarkan pernyataan resminya.

"Saya salut terhadap masyarakat Mesir, baik perempuan, lelaki, Muslim dan Kristiani. Saya salut terhadap kalian di hari yang bersejarah ini," kata Mursi. Mursi menyatakan siap menghadapi referendum. "Setiap warga Mesir akan memilih untuk konsitusi mereka, Saya harap itu akan menjadi hari baru demi kemerdekaan dan kestabilan Mesir."

Maka dalam referendum nanti, Ia meminta seluruh warga Mesir menggunakan haknya. "Referendum ini akan menjadi langkah baru proses demokrasi di Mesir," Mursi menjelaskan.

Sementara itu pendukung Mursi, sudah memadati halaman Universitas Al Azhar sejak Sabtu, 1 Desember 2012. pada pukul 11.00 waktu setempat. "Saya disini bukan untuk meminta penerapan hukum syariah, tapi untuk untuk mendukung keputusan Mursi," ujar Juru Bicara Persatuan Revolusi Mesir, Khaled Said.

Menurut Said, apa yang diputuskan Presiden Mursi bukan untuk menjaga kekuasaannya. Melainkan untuk menyingkirkan Jaksa Agung. Sebab Mursi harus melindungi keputusannya dan juga memperkuat Majelis Konsitusi dari rong-rongan Peradilan. "Yang kami tahu sekarang bahwa peradilan penuh dengan sisa-sisa rezim lama," ujar dia.

Seiring dengan meningkatnya tensi terhadap keputusan Mursi soal Konstitusi, Mahkamah Agung Mesir pun siap mengeluarkan ftwa. Mahkamah berencana akan merilis fatwa tentang Majelis Konstituante pada Ahad, 2 Desember 2012

ALAHRAM|DIANING SARI

Berita Lain:
Zurich Sediakan Parkir Mobil 'Goyang' 
Korea Utara Luncurkan Roket Bulan Ini? 
Divonis Mati, Sekap 6 Wanita sebagai Budak Seksnya
Keponakan Pembangkang Cina Dihukum 3 Tahun Penjara

Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan