Kisah 26 Orang Disandera Perompak Somalia Selama 4 Tahun

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perompak Somalia

    Perompak Somalia

    TEMPO.CO, Jakarta –  Tangis dan teriakan histeris  meluap saat 26 mantan sandera Kapal FV Naham 3 mendarat di Bandara Internasional Nairobi, Kenya, 23 Agustus lalu. Semua nyaris tidak percaya mereka akhirnya bebas setelah lebih empat tahun disandera perompak di Somalia.  Kapal berbendera Oman itu diserang perompak pada 26 Maret 2012, 114 kilometer selatan Seychelles.  Satu anak buah kapal tewas tertembak dalam serangan.

    Sejak itu mereka dibawa berpindah-pindah. Selama hampir lima tahun, para sandera nyaris mati kelaparan dan kehausan. Makanan dan minuman dibatasi.  Di tengah tengah kondisi Somalia yang panas terik dan gersang, para sandera hanya diberi air setengah gelas setiap hari.  Termasuk untuk keperluan setiap hari seperti mandi dan sikat gigi.
    Mereka juga hanya diberi nasi tanpa lauk pauk.

    Pagi hari hanya diberi selembar roti India. Kadang karena kering, air teh mereka jadikan kuah. Dari 29 ABK yang disandera, selain satu yang tewas saat diserang, dua lagi meninggal karena sakit malaria. Salah satunya, Nasirin, 34 tahun, anak buah kapal asal Cirebon, Indonesia. Sisanya yang bertahan, empat dari Indonesia,  yang  lain Cina, Filipina, Vietnam, Taiwan dan  Kamboja.

    “Mereka semua menderita malnutrisi,” kata John Steed, dari  Ocean Beyond Piracy, organisasi  yang membantu pembebasan para sandera.

    Baca:
    Ingin Hidup Damai, 11 Anggota Abu Sayyaf Serahkan Diri
    Terungkap, Trump Sering Gelar Pesta Seks Liar di Masa Lalu

    Sejak penyanderaan terjadi 26 Maret 2012, Somalia waktu itu dibawahi Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Kairo, Mesir. Saat itu KBRI Kairo berusaha berkomunikasi dengan sandera. Namun sulit karena hanya parsial.  Selain Kairo, KBRI Riyadh, Arab Saudi dan KBRI Nairobi, Kenya juga berupaya namun tak berhasil juga.
    Segera setelah mengetahui kasus tersebut, Menteri Luar Negeri Retno Lestari Priansari Marsudi pun meminta restu dari presiden agar upaya pembebasan keempatnya bisa dimaksimalkan.

     Presiden Joko Widodo meminta agar Menlu Retno memastikan upaya pembebasan keempat sandera diintensifkan. Tanpa hingar bingar pemberitaan media.  Menlu meminta Badan Intelijen Negara (BIN) ikut disertakan dalam operasi. Kawat pun dikirim ke KBRI Singapura, KBRI Beijing, Cina, juga KBRI Oman serta Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia di Taipei, yang mengurus kekonsuleran warga Indonesia di Taiwan. Juga segala operator pemilik kantor. Intinya meminta pertanggung jawaban pemilik kapal dan apa rencana penyelesaiannya.

    Namun sayang, perusahaan ternyata sudah tutup atau dibangkrutkan. Tidak ada satu pun mantan direktur yang  dapat dihubungi.   Jadi pihak-pihak yang seharusnya bertanggung jawab tak ada.Karena negara tidak mungkin bernegosiasi dengan penjahat dan tidak mungkin membayar tebusan maka dicarilah mitra, untuk melakukan operasi pembebasan dan pendanaan.

    Adapun Ocean Beyond Piracy dipilih sebagai lembaga yang melakukan upaya pembebasan.  Organisasi itu pernah membebaskan kapal MV Albedo pada 2014. John Steed , ketuanya juga pernah menjadi atase militer Inggris di Kenya.

    Setelah orang yang menangani operasional pembebasan diperoleh, BIN menggandeng firma  hukum Holman Fenwick Willan yang berpusat di Hong Kong. Firma hukum ini berpengalaman dalam masalah perkapalan termasuk dengan isu penyanderaan. 

    Dari 26 kasus serupa sebagian besar dana diperoleh dari asuransi penculikan dan tebusan.Namun, sayangnya Naham 3 tidak diasuransi.  Firma HFW lalu mencari jalan lain dengan mendorong sejumlah lembaga nirlaba ikut berperan mencarikan donatur. Yayasan-yayasan itulah yang bergerak.

    Ada keharuan di antara para sandera saat mereka berpisah di bandara. Lima tahun,  banyak duka yang ditanggung bersama. Ada sandera dari Cina yang menderita stroke yang mereka gendong bergantian. Ada sandera dari Kamboja yang tertembak kakinya.  
    Adapun empat anak buah kapal dari Indonesia,  Sudirman, 24 tahun, asal Batam,  Supardi, 34 tahun asal Cirebon,  Adi Manurung, 32 tahun  asal Medan dan Elson Pesireron, 32 tahun asal Seram, Maluku berencana beranjangsana ke rumah orang tua Nasirin.

    Setelah Nasirin meninggal, penyandera sempat akan membuang barang-barangnya. Namun, keempatnya mencegah dan menyimpannya.

    NATALIA SANTI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.