Waspada, Satelit Cina Rusak dan Bakal Jatuh ke Bumi 2017

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP Photo

    AP Photo

    TEMPO.CO, Beijing- Waspada, satelit Cina Tiangong-1 (Istana Surgawi)  dalam keadaan terbakar dan diperkirakan jatuh ke bumi pada tahun 2017. Pejabat luar angkasa Cina mengumumkan kemungkinan jatuhnya satelit itu dapat membahayakan manusia di bumi.

    Satelit itu telah empat setengah tahun berada di orbit, dan dalam keadaan terbakar dan rusak. Cina telah mempersiapkan peluncuran satelit untuk pengganti di stasiun ruang angkasa di Gurun Gobi di Cina utara.

    Pengumuman ini muncul membenarkan  spekulasi selama ini bahwa Cina telah kehilangan kendali terhadap satelit yang melambangkan kekuatan negeri tirai bambu itu mengalami  kegagalan teknis atau mekanis.

    "Berdasarkan perhitungan dan analisis kami, sebagian besar laboratorium ruang akan terbakar selama perjalanan menuju ke bumi," kata Wu Ping, Wakil direktur kantor rekayasa luar angkasa berawak .
     
    Pada Juli, gencar diberitakan bahwa stasiun ruang angkasa seberat 8,5 ton yang diluncurkan pada bulan September 2011 dan mengorbit Bumi pada ketinggian 230 mil (370 kilometer) telah kehilangan kendali dan kontak dengan  astronom Cina.

    Seperti satelit lainnya yang hilang kendali, kemungkinan bahwa stasiun itu akan terbakar dalam perjalanan ke dalam potongan yang lebih kecil dan berpotensi menimbulkan masalah di bumi.

    Menurut ahli astrofisika dari Harvard, Jonathan McDowell  satelit itu akan jatuh ke  bumi secara alami, sehingga mustahil untuk memprediksi lokasi puing-puingnya akan mendarat.

    "Anda benar-benar tidak dapat mengendalikan itu. Tidak tahu kapan itu akan turun dan di mana itu akan turun," kata McDowell.

    Mc Dowll menjelaskan, sebagian besar badan satelit itu akan meleleh saat melewati atmosfer, namun beberapa bagian seperti mesin roket, yang sangat padat mungkin tidak akan terbakar sepenuhnya. Kemungkinan pecahan logam seberat 100 kg akan memberikan efek yang tidak baik ketika menghantam sesuatu.

    Kantor berita Cina Xinhua, Wu mengatakan bahwa bangkai satelit tersebut tidak akan mempengaruhi kegiatan penerbangan atau menyebabkan kerusakan di bumi.

    Meski gagal mengendalikan satelit Tiangong-1, Cina berencana meluncurkan kembali stasiun ruang angkasa percobaan kedua yang diberi nama Tiangong-2, dalam upaya untuk mengoperasikan sebuah pos berawak di orbit pada 2022.
    INDEPENDENT|BBC|GUARDIAN|YON DEMA
    Baca:
    Bom di AS, Jaksa: Tersangka Gunakan Senjata Pemusnah Massal
    Menikah, Sejoli Ini Saling Kalungkan Ular untuk Bukti Cinta

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.