Teror di Brussels, Facebook Menuai Kritik dari Penggunanya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi berpatroli di bandara Helsinki-Vantaa di Vantaa, Finlandia, 22 Maret 2016. Polisi di Denmark, Swedia dan Finlandia telah meningkatkan keamanan di bandara dan tempat-tempat umum usai terjadinya teror bom di Brussels pada hari Selasa. REUTERS

    Polisi berpatroli di bandara Helsinki-Vantaa di Vantaa, Finlandia, 22 Maret 2016. Polisi di Denmark, Swedia dan Finlandia telah meningkatkan keamanan di bandara dan tempat-tempat umum usai terjadinya teror bom di Brussels pada hari Selasa. REUTERS

    TEMPO.COBrussels - Situs jejaring sosial Facebook ternyata belum mengaktifkan fitur pemeriksa keselamatan setelah terjadi serangan di Brussels, meski banyak permintaan untuk melakukannya.

    Fitur pemeriksa keselamatan memungkinkan pengguna Facebook menandai diri mereka dalam kondisi aman saat berada di lokasi serangan teror atau bencana alam. 

    Saat terjadi ledakan di Brussels, banyak pengguna Facebook meminta fitur itu diaktifkan sehingga mereka dapat mengetahui apakah orang yang mereka kenal dalam situasi aman, termasuk menandai diri mereka sendiri.

    Baca juga: Teror di Brussels, Polisi Belgia Buru Pria Bertopi Hitam  

    Ledakan di bandara dan stasiun metro di Brussels pada Selasa, 22 Maret 2016, diketahui telah menewaskan 34 orang dan melukai ratusan orang, menurut Independent.

    Belum aktifnya fitur ini membuat sejumlah pengguna Facebook menuding media sosial tersebut hanya mengaktifkan fitur untuk kasus tertentu dan kadang menunda melakukannya.

    "Sungguh menyukai ide dari fitur pemeriksa keselamatan @facebook. Itu harus diaktifkan lebih cepat selama situasi darurat," tulis seorang pengguna Twitter, Kris Elliot.

    Laurens Soenen menulis, "Di mana layanan pemeriksa keselamatan untuk #Brussels, @Facebook?" 

    Baca juga: Kardava, di Balik Ikon Foto Korban Bom Brussels

    Facebook untuk pertama kalinya mengaktifkan fitur keselamatan untuk aksi teror setelah serangan bersenjata dan bom terjadi di Paris akhir tahun lalu. Sebelum itu, Facebook hanya menggunakannya untuk bencana alam.

    Sejak saat itu, Facebook berulang kali dikritik. Perusahaan tersebut dipandang hanya mengaktifkan fitur untuk kepentingan tertentu dan mengabaikan beberapa serangan teror, terutama di negara-negara berkembang di Timur Tengah, Afrika, dan Asia.

    Dalam serangan teror senjata dan bom di Jakarta pada 14 Januari lalu, 7 orang tewas. Facebook juga dikritik karena tidak mengaktifkan fitur pemeriksa keselamatan.

    INDEPENDENT.CO.UK | MECHOS DE LAROCHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.