Lagi, ISIS Menculik 150 Warga Kristen Suriah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Relawan Yazidi berlatih memegang senjata di kamp pelatihan di pangkalan militer Serimli di Qamishli, timur laut perbatasan Suriah-Kurdistan, 16 Agustus 2014. Militan ISIS telah menyerang wilayah utara Irak dan membuat puluhan ribu warga Kristen dan minorits Yazidi mengungsi. REUTERS/Youssef Boudlal

    Relawan Yazidi berlatih memegang senjata di kamp pelatihan di pangkalan militer Serimli di Qamishli, timur laut perbatasan Suriah-Kurdistan, 16 Agustus 2014. Militan ISIS telah menyerang wilayah utara Irak dan membuat puluhan ribu warga Kristen dan minorits Yazidi mengungsi. REUTERS/Youssef Boudlal

    TEMPO.CO, Damaskus - Kelompok bersenjata Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) menculik lagi 70-150 warga Kristen Suriah. Menurut aktivis, para korban hilang pada Selasa, 24 Februari 2015, di Suriah timur.

    Penculikan itu, ujar aktivis itu, berlangsung setelah kelompok ISIS berhasil merebut dua perkampungan warga Suriah dari kaum Kurdi yang terletak di sepanjang Sungai Khabur di Provinsi Hassakeh, Senin, 23 Februari 2015.

    Dewan Nasional Suriah, kelompok yang mewakili sejumlah LSM di dalam dan luar negeri, mengatakan kepada kantor berita Reuters  mereka telah memverifikasi setidaknya 150 orang hilang, termasuk perempuan dan orang lanjut usia.

    Adapun Syrian Observatory for Human Rights, pemerhati hak asasi manusia berbasis di London, menyatakan 90 orang telah diculik. Sedangkan aktivis lain, Nuri Kino, menyebut 70-100 warga Suriah dibawa lari.

    Saat ini sekitar 3.000 orang mengungsi ke Kota Hassakeh dan Qamishli. Menurut para aktivis, angka itu diperoleh berdasarkan percakapan dengan warga desa yang melarikan diri akibat serangan dan informasi dari keluarga mereka.

    "Bukankah mereka telah menggorok leher, apakah mereka masih hidup. Kami semua sedang mencari kabar," kata seorang perempuan Kristen Suriah di daerah yang terkena serangan di Beirut kepada Associated Press.

    Perempuan yang tidak disebutkan namanya ini mengaku sedang mencari tahu apa yang terjadi dengan orang tua, kakak, dan anak-anaknya. Namun dia tidak ketemu satu orang pun di desa tersebut.

    Assyrian Network for Human Rights di Suriah menjelaskan dalam laman Facebook bahwa milisi kelompok bersenjata itu memindahkan para korban penculikan ke Desa Umm-al-Masamir di Gunung Abdulaziz, sekitar 25 kilometer sebelah selatan Kota Tel Tamr. "Mereka bisa dijadikan tameng hidup oleh ISIS untuk berperang melawan militan Kurdi."

    AL JAZEERA | CHOIRUL


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.