Bubarkan Demonstran, Polisi Thailand Ditembak Mati  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah demonstran anti-pemerintah mendirikan tenda dipersimpangan utama dBangkok (5/2). Pengunjuk rasa anti-pemerintah telah berkemah di jalan-jalan Bangkok selama berbulan-bulan dalam upaya untuk

    Sejumlah demonstran anti-pemerintah mendirikan tenda dipersimpangan utama dBangkok (5/2). Pengunjuk rasa anti-pemerintah telah berkemah di jalan-jalan Bangkok selama berbulan-bulan dalam upaya untuk "menutup" ibukota Thailand dan menggulingkan Perdana Menteri Yingluck Shinawatra. REUTERS/Athit Perawongmetha

    TEMPO.CO, Bangkok – Seorang polisi Thailand tewas tertembak ketika bentrok terjadi antara pasukan keamanan dan demonstran oposisi di Bangkok, Selasa, 18 Februari 2014. Bentrok terjadi saat polisi berusaha merebut kembali gedung-gedung pemerintahan yang dikepung demonstran.

    “Seorang polisi tertembak dan empat lainnya mengalami luka-luka,” kata Letnan Polisi Prawut Thavornsiri, seperti dilansir dari Channel News Asia. Tidak hanya menewaskan seorang polisi, bentrok ini juga membuat 44 orang lainnya terluka.

    Demonstran menolak permintaan polisi untuk meninggalkan daerah sekitar kantor Perdana Menteri Yingluck Shinawatra dalam waktu satu jam. Polisi yang sempat kewalahan akhirnya menangkap 100 orang demonstran yang semakin rusuh. Ini merupakan penangkapan demonstran terbesar sejak aksi massa bergulir menuntut mundurnya Yingluck.

    Meski demikian, para demonstran tidak terpengaruh dengan penangkapan itu. Mereka berkeras bertahan di sana. “Penangkapan tidak akan mempengaruhi kami. Kehendak rakyat masih kuat. Pemerintah terjebak dan tidak punya jalan ke depan,” ujar juru bicara gerakan anti-pemerintah, Akanat Promphan.

    Dalam aksi ini, mereka terus mendesak Yingluck untuk mundur dan menyerahkan kekuasaan kepada pemerintah sementara yang akan melaksanakan reformasi untuk mengatasi korupsi dan penyalahgunaan dana publik sebelum pemilu baru diadakan.

    ANINGTIAS JATMIKA | CHANNEL NEWS ASIA

    Terpopuler

    Hong Kong Setuju Ada Pelabuhan Militer Cina
    106 Orang Tewas dalam Serangan Islamis di Nigeria
    Tarif Hotel Meningkat, Jemaah Umrah Saudi Mengeluh
    Pasukan Oposisi Memecat Panglima FSA
    Rusia Barter Minyak Iran dengan Reaktor Pembangkit 

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.