Masa Penahahan Jurnalis Al Jazeera Diperpanjang  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Al-Jazeera. Chicagonow.com

    Al-Jazeera. Chicagonow.com

    TEMPO.CO, Kairo - Masa penahanan tiga jurnalis Al Jazeera, yang telah ditahan selama 13 hari di Mesir, diperpanjang oleh pihak berwenang hingga 15 hari. Produser Al Jazeera berbahasa Inggris, Mohamed Fahmy dan Baher Mohamed, serta koresponden Peter Greste ditahan pihak berwenang sejak 29 Desember 2013. Mereka dituduh menyebarluaskan ketakutan, mengganggu keamanan negara, dan bergabung dengan organisasi teroris.

    Jaringan media Al Jazeera yang berbasis di Doha, Qatar, ini mengatakan tuduhan sebagai pengganggu keamanan Mesir merupakan alasan yang dibuat-buat. "Ketiga jurnalis itu ditahan secara terpisah di penjara Tora, di luar Ibu Kota Kairo," Al Jazeera melaporkan pada Jumat, 10 Januari 2014.

    Fahmy adalah jurnalis berpengalaman yang telah bekerja selama bertahun-tahun di sejumlah media internasional dan Palang Merah Internasional. Sedangkan Greste seorang koresponden peraih penghargaan yang bekerja secara luas di seantero Afrika. Keduanya ditahan bersama Mohamed Fawzy, seorang juru kamera, belakangan dibebaskan dari penjara.

    AL JAZEERA | CHOIRUL


    Terpopuler
    SBY Tolak Gelar Jenderal Besar dari TNI 
    Akal-akalan Merebut Lagi Kursi Pakai Duit Negara
    Luthfi Hasan Ditahan, Darin Mumtazah Tak Tahan 
    Konferensi Pers Anas, Pagi Ini 
    7 Hal Unik Akibat Cuaca Dingin Ekstrem


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.