Eropa Dukung Prancis di Republik Afrika Tengah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP| Jean Charles Torrel

    AP| Jean Charles Torrel

    TEMPO.CO, Paris - Sejumlah negara di Eropa akan mengirimkan pasukan ke Republik Afrika Tengah guna mendukung pasukan Prancis di sana. Demikian keterangan Menteri Luar Negeri Prancis, Laurent Fabius, pada Senin, 16 Desember 2013.

    Pada pertemuan menteri-menteri luar negeri Uni Eropa, Senin, 16 Desember 2013, Prancis meminta bantuan kepada sekutunya guna memperkuat misi perdamaian di Republik Afrika Tengah dalam bentuk logistik dan keuangan.

    "Kami segera memperoleh bantuan dari kolega kami di Eropa," kata Fabius kepada parlemen Prancis terkait dengan dukungan Eropa terhadap pasukannya di Republik Afrika Tengah.

    Bangsa-bangsa Eropa, termasuk Polandia, Inggris, Jerman, Spanyol, dan Belgia, telah menyiapkan berbagai bentuk asistensi terhadap krisis di Republik Afrika Tengah. Meskipun demikian, bala tentara Prancis tidak akan mendapatkan dukungan militer dari angkatan bersenjata Eropa di Republik Afrika Tengah.

    "Belgia dan Polandia kemungkinan akan mengirimkan pasukannya untuk meringankan beban Prancis yang sedang sedang mengamankan bandara di Bangui," kata beberapa diplomat yang tak disebutkan namanya kepada kantor berita Reuters.

    AL JAZEERA | CHOIRUL



    Topik Terhangat:
    Atut Tersangka | Mita Diran | Petaka Bintaro | Sea Games | Pelonco ITN

    Berita Terpopuler:
    Atut Tersangka, Pegiat Antikorupsi Gunduli Kepala
    Dua Puluh Penyidik KPK Geruduk Rumah Atut
    Pendekar Berbaju Hitam Datangi Rumah Atut
    Fikri Menjahit Sarung Sebelum Tewas di Pelonco ITN
    Jadi Tersangka, Atut Tak Langsung Ditahan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.