Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Nelson Mandela, dari Tahanan Menjadi Presiden  

Editor

Alia fathiyah

image-gnews
Mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela saat berpidato dalam sidang pembukaan parlemen di Cape Town, 7 Februari 1997. REUTERS
Mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela saat berpidato dalam sidang pembukaan parlemen di Cape Town, 7 Februari 1997. REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Perjalanan hidup Nelson Rolihlahla Mandela layak dijadikan panutan bagi politikus di seluruh dunia. Laki-laki kelahiran 18 Juli 1918 itu dikenal sebagai sosok yang tak kenal lelah memperjuangkan persamaan hak antara kulit putih dan kulit hitam di Afrika Selatan.

Awalnya tak ada nama "Nelson" saat dia dilahirkan di Mvezo, sebuah daerah pegunungan di timur Afrika Selatan. Nama Nelson baru diberikan oleh gurunya sebagai bagian dari pemberian nama Kristiani kepada seluruh murid sekolah.

Dia kemudian berkuliah di Fakultas Hukum di University of Witwatersrand di Johannesburg. Namun, dia tidak pernah lulus karena meninggalkan kuliahnya begitu saja. Dia lebih tertarik dengan politik dan menjadi salah satu pendiri Africa National Congress (ANC), Liga Pemuda yang menyuarakan perubahan secara radikal di Afsel.

Mandela mulai terjun ke dunia politik pada tahun 1950-an. Saat itu, pemerintah Afsel menerapkan sistem politik aphartheid, sistem politik yang membedakan warna kulit. Karena dinilai terlalu vokal dan melawan pemerintah, Mandela bersama puluhan aktivis lainnya pun ditangkap dan dipenjara selama lima tahun. ANC pun dilarang berakvitas oleh pemerintah.

Penembakan 69 orang aktivis kulit hitam pada tahun 1960 membuat perubahan signifikan pada perjuangan Mandela. Dia menjadi lebih radikal dan semakin berani melawan pemerintah. Dia pun memutuskan untuk berlatih militer di Maroko dan Ethiopia secara sembunyi-sembunyi pada 1962. Saat kembali, dia lagi-lagi ditangkap karena dianggap berencana menyabotase dan menggulingkan pemerintahan.

Mandela pun dipenjara seumur hidup dan menghabiskan waktu 27 tahun di Pulau Robben. Penjara itu dikenal sangat kejam dan tidak manusiawi. Bahkan, Mandela menyebut hari-hari pertamanya di penjara sebagai kegilaan. “Begitu banyak penyiksaan fisik dan beberapa teman saya sangat dipermalukan di penjara itu,” kata Mandela saat itu. (Baca: Nelson Mandela Wafat)

Namun, hal itu tidak menyurutkan nyalinya untuk terus berjuang melawan diskriminasi pemerintah. Bahkan, dia pun menyuarakan hak-hak terpidana yang membuatnya jadi dihormati di antara sesama penghuni Pulau Robben.

Potongan pidatonya yang terkenal adalah, “Saya berjuang melawan dominasi kulit putih dan saya juga berjuang untuk melawan dominasi kulit hitam. Saya mendambakan demokrasi yang ideal dan masyarakat yang bebas, di mana setiap orang bisa hidup harmonis dan memiliki hak yang sama.” Pidato itu dia ucapakan dalam penjara yang membuat dunia mendesak pemerintah Afsel untuk membebaskannya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Angin segar mulai dirasakan dalam perjuangan Mandela pada 1988, atau saat dia berusia 70 tahun dan menderita penyakit tuberculosis. Dia pun dipindah ke penjara lain dengan pengamanan minimum sehingga memungkinkan dia menerima banyak tamu.

Tanggal 11 Februari 1990 menjadi hari bersejarah bagi Mandela. Dia secara resmi dibebaskan dari penjara dengan iringan tepuk tangan dari ribuan pendukungnya. Pemerintahan Presiden de Clerk pun siap mengakhiri politik aphartheid di negaranya. Empat tahun kemudian, Afsel menggelar pemilu demokratis pertamanya dan menempatkan Mandela sebagai presiden.

Meski diperlakukan tidak adil, Mandela tetap merangkul warga kulit putih untuk mewujudkan rekonsiliasi di negaranya. Dia juga mendirikan Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi untuk menginvestigasi pelanggaran HAM selama aphartheid.

Madiba, panggilan rakyat Afsel kepada Mandela yang merujuk pada sukunya, memenuhi janjinya untuk memimpin Afsel selama satu periode kepemimpinan. Tahun 1999 dia memutuskan tidak maju lagi sebagai presiden dan memutuskan untuk pensiun dari dunia politik. Dia pun akhirnya dinyatakan meninggal dunia pada 5 Desember 2013 karena penyakit tuberculosis yang sudah lama dideritanya.



Berbagai Sumber | DIMAS SIREGAR

Baca juga:
Jokowi Pesimistis Jakarta Bisa Bebas Pengemis
SBY Puji Jokowi Terapkan Lelang Jabatan
Sebar Nomor Telepon ke Warga, HP Jokowi Jebol
Ditantang Ruhut, Jokowi: Kalau Cebur Kali, Ayo


Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


18 Juli Diperingati Hari Internasional Nelson Mandela, Bagaimana Sejarahnya?

2 hari lalu

Sebuah karya seni yang menggambarkan potret Nelson Mandela yang dibuat oleh pelukis Pantai Gading Aristide Kouame, 26 tahun, yang melukis efek optik dengan sandal jepit bekas, tergambar di bengkelnya di Abidjan, Pantai Gading, pada 2 Agustus 2021. [REUTERS/Luc Gnago]
18 Juli Diperingati Hari Internasional Nelson Mandela, Bagaimana Sejarahnya?

Peringatan itu sebagai bentuk pengakuan atas kontribusi Nelson Mandela terhadap budaya perdamaian dan kebebasan.


Napak Tilas Syekh Yusuf, Pahlawan Nasional dari Sulawesi Selatan hingga Cape Town Afrika Selatan

16 hari lalu

Syekh Yusuf. Istimewa
Napak Tilas Syekh Yusuf, Pahlawan Nasional dari Sulawesi Selatan hingga Cape Town Afrika Selatan

Nama Syekh Yusuf terkenal di Afrika Selatan, terdapat jejak peninggalan yang masih ada sampai sekarang.


396 Tahun Syekh Yusuf, Pahlawan Nasional Panutan Nelson Mandela

16 hari lalu

Syekh Yusuf. Istimewa
396 Tahun Syekh Yusuf, Pahlawan Nasional Panutan Nelson Mandela

Syekh Yusuf dianugerahi pahlawan nasional dua negara memiliki perjalanan dakwah panjang hingga di Afrika Selatan. Nelson Mandela mengaguminya.


Cyril Ramaphosa Kembali Dilantik sebagai Presiden Afrika Selatan

30 hari lalu

Cyril Ramaphosa, Presiden Afrika Selatan.[ Deutsche Welle]
Cyril Ramaphosa Kembali Dilantik sebagai Presiden Afrika Selatan

Cyril Ramaphosa resmi menjadi Presiden Afrika Selatan untuk masa jabatan yang kedua


Jampidum Kejagung Fadil Zumhana Meninggal, Sempat Dirawat Dua Bulan di RSCM

11 Mei 2024

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Kejaksaan Agung Fadil Zumhana saat memberikan keterangan pers di Gedung Kejaksaan Agung, Jakarta, Kamis, 16 Februari 2023. Pada sidang putusan kasus pembunuhan Brigadir J di PN Jakarta Selatan kemarin, Bharada Richard Eliezer divonis 1,5 tahun penjara. TEMPO/M Taufan Rengganis
Jampidum Kejagung Fadil Zumhana Meninggal, Sempat Dirawat Dua Bulan di RSCM

Almarhum Fadil Zumhana akan dimakamkan pada hari ini di TPU Poncol-Bekasi.


Penyair Joko Pinurbo Meninggal, akan Dimakamkan di Sleman

27 April 2024

Penyair Joko Pinurbo membaca puisi di makam Udin di Trirenggo, Bantul. Joko Pinurbo membaca puisi dalam acara ziarah ke makam Udin, bagian dari peringatan 19 tahun meninggalnya Udin yang digagas Aliansi Jurnalis Independen Yogyakarta. TEMPO/ Shinta Maharani
Penyair Joko Pinurbo Meninggal, akan Dimakamkan di Sleman

Penyair Joko Pinurbo meninggal pada usia 61 tahun karena sakit.


Solihin GP Wafat, Pj Wali Kota Bandung Kenang Kiprah Mang Ihin Atasi Krisis Pangan Lewat Gogo Rancah

5 Maret 2024

Solihin GP dan Presiden Soeharto (Dok. Facebook/Sejarah Sunda)
Solihin GP Wafat, Pj Wali Kota Bandung Kenang Kiprah Mang Ihin Atasi Krisis Pangan Lewat Gogo Rancah

Tokoh Jawa Barat Solihin GP yang akrab disapa Mang Ihin itu meninggal saat perawatan di Rumah Sakit Advent Bandung.


Kisah Solihin GP Rayakan Ulang Tahun Ke-80 di Unpad, Ingatkan Pentingnya Pemberantasan KKN

5 Maret 2024

Susi Pudjiastuti berbincang dengan mantan Gubernur dan sesepuh Jawa Barat Solihin GP atau Mang Ihin saat penganugerahan Doktor Kehormatan untuk Jusuf Kalla di Bandung, Senin, 13 Januari 2020. Mang Ihin juga disebut sebagai
Kisah Solihin GP Rayakan Ulang Tahun Ke-80 di Unpad, Ingatkan Pentingnya Pemberantasan KKN

Solihin GP mengajak masyarakat kembali ke konsep dasar dalam mengelola lingkungan hidup.


Tokoh Jawa Barat Solihin GP Meninggal di Bandung

5 Maret 2024

Susi Pudjiastuti meluapkan rasa rindunya pada mantan Gubernur dan sesepuh Jawa Barat Solihin GP atau Mang Ihin saat penganugerahan Doktor Kehormatan untuk Jusuf Kalla di Bandung, Senin, 13 Januari 2020. Mang Ihin menjadi Gubernur Jawa Barat pada tahun 1970-1975. TEMPO/Prima Mulia
Tokoh Jawa Barat Solihin GP Meninggal di Bandung

Mantan Gubernur Jawa Barat yang juga pendiri Dewan Pemerhati Kehutanan dan Lingkungan Tatar Sunda (DPKLTS) Solihin GP wafat di usia 97 tahun.


Nelson Mandela Akan Tersenyum Sambut Putusan ICJ Lawan Israel

28 Januari 2024

Nelson Mandela berpelukan dengan Yasser Arafat, 27 Februari 1990. REUTERS/Howard Burditt/File Photo
Nelson Mandela Akan Tersenyum Sambut Putusan ICJ Lawan Israel

Afrika Selatan mengatakan Nelson Mandela akan bahagia dengan putusan Mahkamah Internasional soal genosida oleh Israel di Gaza.