Menantu Bin Laden Diterbangkan ke New York

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Abu Ghaith, menantu Osama bin Laden

    Abu Ghaith, menantu Osama bin Laden

    TEMPO.CO, New York - Menantu mantan pimpinan Al Qaeda, Osama bin Laden, diterbangkan dari Turki ke New York, Amerika Serikat. Suleiman Abu Ghaith, seorang militan yang muncul di video mewakili Al Qaeda setelah serangan 11 September tahun 2001, dibawa ke AS dalam sebuah operasi yang dipimpin oleh otoritas Yordania dan FBI, kata seorang sumber pada Reuters. Ia semula ditahan di Turki.

    Pemerintah Turki mendeportasinya ke Yordania, kata sumber tersebut, di mana pihak berwenang setempat dan FBI mengambilnya.

    Para pejabat AS, termasuk Jaksa Agung Eric Holder mengumumkan dakwaan pada hari Kamis, mengatakan ia akan diseret ke Pengadilan Distrik AS di Manhattan, yang letaknya hanya beberapa  blok dari lokasi World Trade Centre, yang hancur dalam serangan 11 September.

    Abu Ghaith menjadi salah satu petinggi Al Qaeda yang dibawa ke Amerika Serikat untuk diadili dalam pengadilan sipil. Ketika Holder sebelumnya mengumumkan rencana untuk mencoba terdakwa dalam pelaku serangan 11 September di gedung pengadilan yang sama, ia dipaksa untuk mundur oleh oposisi publik, dan pengadilan dipindahkan ke pangkalan militer AS di Teluk Guantanamo, Kuba.

    Surat dakwaan yang salinannya diperoleh Reuters menyebut  Abu Ghaith bertindak dalam konspirasi yang "akan melakukan pembunuhan terhadap warga negara Amerika Serikat di mana saja di dunia."

    Selain itu, "Abu Ghaith mendesak orang lain untuk bersumpah setia kepada bin Laden, berbicara atas nama dan untuk mendukung misi Al-Qaeda, dan memperingatkan bahwa serangan serupa 11 September 2001 akan terus berlanjut."

    Dakwaan juga mengutip pertemuan Mei 2001 di sebuah rumah di Kandahar, Afghanistan, dimana Abu Ghaith mendesak tamu untuk bersumpah setia kepada bin Laden, dan  bin Laden disebut-sebut memanggil Abu Ghaith pada malam 11 September, meminta bantuannya.

    Bin Laden dan Abu Ghaith tampil bersama keesokan paginya, ketika memperingatkan Amerika Serikat dan sekutunya bahwa "tentara yang besar akan melawan Anda" dan bahwa "kaum Muslim akan melakukan pertempuran melawan orang-orang Yahudi, Kristen dan Amerika."

    Sumber-sumber AS menunjukkan bahwa, sementara peran CIA dalam penangkapan Abu Ghaith tidak dapat dikesampingkan, FBI mengambil peran utama dalam operasi di bawah naungan badan yang dikenal sebagai High-value Detainee Interrogation Group.

    Kelompok ini diciptakan oleh pemerintahan Obama setelah presiden memerintahkan penutupan sebuah program CIA di mana tersangka militan ditahan dan disimpan dalam jaringan penjara rahasia selama pemerintahan Presiden George W. Bush. Para tersangka kadang-kadang mengalami kekerasan fisik dan psikis saat interogasi dan juga kadang-kadang dipindahkan tanpa proses pengadilan ke negara-negara ketiga di bawah prosedur yang dikenal sebagai "rendisi luar biasa."

    Peter King, politikus senior Partai Republik yang juga duduk di  Komite Intelijen Kongres menyatakan penangkapan Ghaith adalah sebuat prestasi. "Saya memuji CIA dan FBI, sekutu kita di Yordania, dan Presiden (Barack) Obama untuk menangkap juru bicara al-Qaeda Sulaiman Abu Ghaith. Saya percaya ia akan menghadapi pengadilan cepat dan pasti," katanya dalam sebuah pernyataan.

    REUTERS | TRIP B


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.